BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Naiknya permukaan air di danau Kenya ‘tsunami iklim gerak lambat’

Saskia Hotwin | NOS

NOS. Berita

  • Saskia Hotwin

    Wartawan Afrika

  • Saskia Hotwin

    Wartawan Afrika

Sisa-sisa kecil jembatan yang menghubungkan dua pulau di Danau Baringo Kenya. Riak-riak air di bagian langkan kayu yang masih terlihat. Di sini mereka mengatakan sedikit lebih lama, dan jembatan akan benar-benar tenggelam. Ketinggian air meningkat karena curah hujan yang tinggi dari perubahan iklim dan penebangan.

“Akibatnya, jalan ke sekolah terputus total,” keluh Wesley Tulia, kepala sekolah di Cocoa Elementary School. Akibatnya, lebih dari 200 anak terpaksa menyeberang jalan dengan perahu motor setiap hari. Pemerintah Kenya membayar sebagian biaya, tetapi itu tidak cukup, kata Tolia: “Perahunya diisi bahan bakar dan kami harus meminta sumbangan dari orang tua. Banyak orang tua tidak memiliki uang itu, jadi terkadang tidak ada perahu. “

Bagi Belinda Lesiita (14) dan teman-teman sekelasnya, terkadang itu berarti tidak ada kelas selama berhari-hari. “Kemudian kami berada di pinggir dan kemudian sepertinya tidak ada bahan bakar. Terkadang kami harus menunggu sekitar satu minggu untuk kapal kembali.”

Saskia Hotwin | NOS

Perahu menuju Sekolah Kakao

Hilangnya jembatan ini hanyalah salah satu dari sekian banyak akibat naiknya air di sekitar Pulau Kakao di tengah Danau Baringo. Air yang naik telah menelan apotek, gimnasium, dan banyak rumah dalam beberapa tahun terakhir.

Danau-danau lain di Great Rift Valley, sebuah celah yang memotong secara vertikal ke Kenya, juga meluap ke tepiannya. Danau Baringo memperoleh lebih dari 100 kilometer persegi permukaan air antara 2010 dan 2020. Seorang peneliti menggambarkan apa yang terjadi sebagai “tsunami yang bergerak lambat”.

Ditelan oleh perubahan iklim

Menurut pemerintah Kenya, yang tahun lalu menulis laporan tentang kenaikan permukaan air di danau bekerja sama dengan United Nations Development Programme, perubahan iklim adalah penyebab utamanya.

Sementara sebagian besar Kenya mengalami kekeringan parah dan curah hujan rendah, termasuk Baringo, rata-rata, daerah di sepanjang Lembah Rift telah mengalami curah hujan tinggi selama dekade terakhir.

Penebangan pohon skala besar

Selain itu, perbukitan di sekitar danau dibersihkan. “Hewan liar berkeliaran di sini,” kata aktivis iklim Paul Chepsoy, menunjuk ke lanskap yang gersang dan berdebu. Tidak ada indikasi bahwa dua puluh tahun yang lalu pohon-pohon lokal masih berdiri di sini, dikelilingi oleh rumput.

Pohon-pohon itu penting, kata Chipsoy. “Akar-akar pohon besar membawa air. Tapi jika tanah tidak ditumbuhi beberapa semak, ini berarti air lebih cepat mengalir dan mengikis lanskap. Akibatnya, air di danau semakin naik.”

Saskia Hotwin | NOS

Paul Chipsoy prihatin dengan deforestasi

Di belakangnya, seorang lelaki tua mengatur ranting yang baru saja dia potong, bersiap untuk membakarnya di bara. “Ini adalah fenomena yang relatif baru bagi kami,” kata Chipsoy. “Penebangan kayu sama sekali bukan bagian dari budaya kami. Tetapi karena pertanian dan peternakan lebah menjadi semakin sulit, juga karena perubahan iklim, orang tidak dapat melakukan hal lain, bahkan jika itu tabu.”

Orang-orang yang tinggal di dekat Danau Baringo bertanya-tanya berapa lama ini akan berlangsung. Guru Wesley Tulia mengawasi anak-anak bermain di halaman sekolah. “Jika ini terus berlanjut, mereka akan menjadi pengungsi. Bukan karena perang, tetapi karena air yang naik.”