BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Air France dan Airbus masih diadili atas kecelakaan pesawat 2009 | Saat ini

Gugatan akan dimulai di Paris pada Senin terhadap Air France dan pembuat pesawat Airbus. Kedua perusahaan tersebut diduga melakukan pembunuhan dalam kecelakaan pesawat 2009 yang menewaskan 228 orang di dalamnya. Ini tentang kasus ini.

Sebuah Airbus A330 sedang dalam perjalanan dari Brasil ke Paris pada 1 Juli 2009. Di atas Atlantik, pesawat dihantam badai dan terjadi turbulensi yang parah. Pesawat menghilang dari radar tanpa pilot membunyikan alarm. Pesawat itu jatuh ke laut.

Tidak jelas untuk waktu yang lama apa yang salah dengan Penerbangan AF447. Butuh dua tahun untuk memulihkan mayat, puing-puing, dan perekam kokpit. Hanya dengan begitu penyelidikan atas kecelakaan itu dapat dimulai.

Penyelidik menemukan bahwa pilot membuat kesalahan. Mereka tidak merespon dengan baik ketika monitor di kokpit menunjukkan kecepatan yang salah. Itu karena speedometer membeku. Autopilot juga mati.

Sulit untuk menempatkan kotak hitam pesawat di atap. Itu terletak di dasar laut pada kedalaman 4000 meter.


Sulit untuk menempatkan kotak hitam pesawat di atap.  Itu terletak di dasar laut pada kedalaman 4000 meter.

Sulit untuk menempatkan kotak hitam pesawat di atap. Itu terletak di dasar laut pada kedalaman 4000 meter.

gambar: AP

Pilot bingung dengan timbangan di kokpit. Mereka mengatakan “kita kehilangan kecepatan” dan “Saya tidak tahu apa yang terjadi”. Ini dapat didengar pada rekaman audio dari kokpit. Kemudian pesawat kehilangan banyak kecepatan. Akibatnya, dia tidak bisa lagi terbang dengan baik dan jatuh dari langit.

Menurut penyelidik, pilot tidak terlatih dengan baik. Mereka tidak tahu bagaimana menangani kasus speedometer yang rusak.

Keluarga korban percaya bahwa Air France dan Airbus bertanggung jawab atas kecelakaan itu. Air France seharusnya mempersiapkan para pilot dengan lebih baik. Airbus tahu bahwa speedometer terkadang membeku. Pilot lain telah melaporkan masalah ini sebelum kecelakaan. Baik Air France dan Airbus menyangkal bahwa mereka lalai.

Untuk Air France dan Airbus, mereka hanya kehilangan reputasi. Keduanya terancam denda 225 ribu euro. Ini hanya sebagian kecil dari apa yang diperoleh perusahaan miliaran dolar ini setiap tahun.

Bagi yang berduka, ini terutama tentang keadilan. Misalnya, mereka sudah menerima kompensasi dari Air France dan Airbus. Apalagi gugatan itu sendiri merupakan kemenangan bagi keluarga. Para hakim memutuskan pada 2019 untuk membiarkan kasus itu tetap ada. Pada tingkat banding, pengadilan Paris memutuskan bahwa persidangan harus dilanjutkan. Ini adalah pertama kalinya perusahaan Prancis harus hadir di pengadilan karena kecelakaan pesawat. Hal ini membuat proses bersejarah.

Hari ini, kecelakaan yang sama seharusnya tidak pernah terjadi lagi. Setelah kecelakaan penerbangan AF447, spidometer diganti di seluruh dunia. Kursus pelatihan untuk pilot juga telah dimodifikasi.

Kasus ini memiliki banyak persidangan dan akan berlangsung hingga 8 Desember.