BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Namun mereka berbicara dengan penuh kasih tentang ayah

Orang Maluku Goen Verbrock menulis buku Painful. Bahkan jika Anda pikir Anda tahu sejarahnya, itu membuat Anda takut. Ada begitu banyak tragedi dalam cerita-cerita ini. Namun, ini adalah masalah besar, bukan orang menyedihkan yang diwawancarai jurnalis Verbrock untuk buku barunya, tetapi orang yang sama yang berbicara dalam seri empat bagian Maluku di Belanda: 70 tahun dalam perjalanan pulang Dari BNNVARA.

Empat Belas Wawancara Kerja profesional, Verbrock, yang sebelumnya telah mewawancarai para pemain Hindia, Anda dapat mengandalkan percakapan semacam ini. Apa yang mengejutkan saya: Banyak elemen muncul lagi dan lagi, tanpa bosan. Pada tahun-tahun awal keluarga Maluku memiliki koper yang siap di Belanda karena mereka pikir mereka dapat kembali ke Timur segera setelah mereka tiba pada tahun 1951. Banyak pewawancara – kebanyakan dari mereka generasi kedua – lebih suka hukuman yang keras dan berbicara tentang ayah mereka yang keras.

Johnny Manuhut digantung oleh ayahnya dari balok kayu, ‘dengan kakinya tepat di atas tanah’. Kemudian sang ayah mengetuknya. Ketika ayah Ron Habibo mendengar bahwa putranya tidak dapat mengikat tali sepatunya di taman kanak-kanak, dia harus meletakkan satu kaki di tanah. ‘Dia berkata,’ Perhatikan, saya akan menunjukkannya sekali. ‘Lalu aku harus melakukannya. Setiap kali tidak berhasil, saya menampar pohon dengan jari saya. Pada akhirnya, tentu saja, saya tidak dapat membangun apa pun lagi. ‘

Terkenal dalam kisah para putra: mereka masih berbicara dengan penuh kasih tentang ayah mereka. Karena mereka mengerti bahwa mereka frustrasi. Bahwa mereka kesakitan. Mereka tidak bisa berbicara, ayah itu, jadi mereka mulai memukul.

KNIL

Sebagian besar adalah anggota KNIL Tentara Kerajaan Hindia Belanda. Di pihak Belanda mereka berjuang untuk kemerdekaan Indonesia. Setelah itu, Presiden Sukarno ingin menyingkirkan mereka, karena khawatir mereka akan terus berjuang untuk negara Maluku mereka sendiri. Di Belanda mereka ditahan dalam kondisi yang mengerikan di ‘daerah pemukiman’ seperti bekas kamp konsentrasi di Wood dan Westerborg. Untuk sesaat mereka adalah prajurit elit yang bangga, bahkan tidak diizinkan untuk menghidupi diri mereka sendiri lain kali. Ketika diizinkan bertahun-tahun kemudian, mereka berakhir di jalur perakitan karena mereka tidak memiliki pendidikan di koloni karena mereka ‘setara’ dengan orang Eropa. Segera setelah Perang Dunia II, selama periode kekerasan, mereka membela Belanda ‘dengan darah mereka sendiri melawan kaum nasionalis’, jelas Non-Pono.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, Pitung, gempa berkekuatan 4,8 skala Richter di dekat wilayah Sulawesi

Mereka terkadang lebih patriotik daripada beberapa orang Belanda. Bernhardt, saudara laki-laki Dina Marijan, dipanggil Wilhelmina, Juliana dan Christina oleh saudara perempuannya. Kemudian cobalah untuk tidak tertipu. Peringatan bahwa kamp akan dievakuasi datang terlambat, terutama jika sebuah mobil lapis baja melewati koper seperti itu dengan persediaan dari negara asal Anda.

Goen Verbrock menjelaskan rasa sakitnya dengan memberi tahu orang Maluku bahwa mereka tidak dapat lagi mencari tempat magang setelah kereta dibajak pada 1970-an. Bahwa mereka tidak dibantu di toko. Tidak peduli seberapa ramai kereta itu, mereka selalu sendirian di dalam kotak.

Piala Dunia di Argentina

Pesepakbola Simon Tahamata berbicara tentang pertandingan antara Ajax dan AZ pada musim semi 1978. “Mereka harus mengirim Anda ke Laut Utara dengan perahu,” teriak Hugo Hovenkamp dari AZ kepada Tahamata dari Ajax. Dia memperingatkannya: ‘Hugo, berhenti sekarang, kalau tidak aku akan berurusan.’ Ya, tulis Verbrock, momen itu benar-benar datang. Hovenkamp cedera dan tidak dapat menghadiri Piala Dunia di Argentina musim panas itu.

Dahamata juga mengklaim bahwa dia diadili pada tahun 2017 oleh kerabat penculik De Bundle terhadap pemerintah Belanda. Mereka menemukan bahwa Marinir yang membunuh dua pembajak kereta api pada tahun 1977 telah menggunakan kekuatan yang berlebihan. “Orang-orang itu telah menyia-nyiakan masa depan mereka untuk kita,” kata Dahamata. ‘Saya berterima kasih kepada mereka karena mereka menempatkan kami di peta sebagai orang Maluku.’ Seorang hakim baru-baru ini memutuskan untuk mendukung keluarga terdekat lagi, dan pengacara mereka masih mempertimbangkan untuk pergi ke pengadilan Eropa. Tujuh puluh tahun kemudian, kata terakhir tentang sejarah moluska di Belanda belum dikatakan.