BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA bergabung dalam pencarian UFO

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Seorang pejabat senior badan antariksa mengatakan Kamis bahwa NASA bergabung dengan pencarian benda terbang tak dikenal, membentuk tim yang akan memeriksa “pengamatan peristiwa yang tidak dapat diidentifikasi sebagai pesawat atau fenomena alam yang diketahui.”

Dalam pidatonya di National Academies of Sciences and Engineering, Thomas Zurbuchen, kepala Direktorat Misi Sains NASA, mengatakan bahwa badan antariksa itu akan memberikan perspektif ilmiah tentang upaya yang telah dilakukan oleh Pentagon dan badan intelijen untuk memahami lusinan adegan seperti itu. , obat-obatan. Dia mengatakan itu adalah penelitian “berisiko tinggi, berdampak tinggi” yang tidak boleh dihindari oleh badan antariksa, bahkan jika itu adalah bidang studi yang kontroversial.

Pengumuman itu datang beberapa minggu setelah Audiensi Kongres Bersejarah Menyaksikan apa yang disebut Departemen Pertahanan sebagai fenomena udara tak dikenal, yang lebih dikenal sebagai Objek Terbang Tak Dikenal, dan Sebuah laporan yang dirilis tahun lalu oleh Direktur Intelijen Nasional yang telah membuat katalog lebih dari 140 benda terbang yang belum dapat diidentifikasi oleh pejabat.

Pada 17 Mei, Kongres mengadakan dengar pendapat tentang UAP (Unspecified Weather Phenomena), atau dikenal sebagai UFO. Inilah alasannya. (Video: Monica Rodman, Sarah Hashmi/The Washington Post)

Itu Laporan sembilan halaman Namun, sidang kongres kurang detail dan tidak mencapai kesimpulan pasti tentang apa benda terbang itu, banyak di antaranya terlihat oleh pilot angkatan laut. Para pejabat mengatakan mereka tidak menemukan bukti bahwa benda-benda itu adalah semacam teknologi luar angkasa canggih yang dikembangkan oleh China, Rusia, atau negara lain. Juga tidak ada bukti bahwa mereka berasal dari sumber luar angkasa.

Terbatasnya jumlah pengamatan seperti itu membuat sulit untuk “menarik kesimpulan ilmiah tentang sifat dari peristiwa semacam itu,” NASA mengatakan dalam sebuah pernyataan. Badan itu mengatakan tidak hanya prihatin dengan keamanan nasional tetapi juga dengan keselamatan penerbangan. Dia juga berkata, “Tidak ada bukti bahwa program atmosfer yang tidak digunakan pada awalnya adalah makhluk luar angkasa.”

READ  Peluncuran SpaceX: misi wisata berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Inilah semua yang perlu Anda ketahui

Namun, NASA mengatakan ingin menerapkan ketelitian ilmiah untuk masalah meresahkan yang telah terbukti selama beberapa generasi. Studi tentang UAP sesuai dengan misi badan tersebut untuk mencari tanda-tanda kehidupan di luar bumi, dari Mempelajari air di Mars Badan tersebut mengatakan untuk menjelajahi bulan Saturnus dan Jupiter.

“NASA percaya bahwa alat untuk penemuan ilmiah sangat kuat dan dapat diterapkan di sini juga,” kata Zurbuchen dalam sebuah pernyataan. “Kami memiliki alat dan tim yang dapat membantu kami meningkatkan pemahaman kami tentang hal yang tidak diketahui. Itulah yang didefinisikan oleh sains. Itulah yang kami lakukan.”

Memberi pengarahan kepada wartawan setelah pidato, Zurbuchen mengatakan dia ingin mendorong NASA untuk melakukan proyek berisiko, bahkan jika komunitas ilmiah tidak menganggapnya sebagai arus utama.

“Jelas, dalam lingkungan ilmiah tradisional, membicarakan beberapa masalah ini dapat dianggap sebagai penjualan kecil, atau semacam membicarakan hal-hal yang bukan sains sebenarnya,” katanya. “Saya sangat menentang hal itu. Saya sangat percaya bahwa kualitas sains tidak hanya diukur dari output yang muncul di baliknya, tetapi juga dari pertanyaan yang ingin kita jawab dengan sains.”

Upaya NASA akan dipimpin oleh David Spiergel, presiden Simmons Corporation di New York City dan mantan kepala astrofisika di Universitas Princeton, dan Daniel Evans, wakil direktur asosiasi untuk penelitian di Direktorat Misi Sains NASA. pembelajaran, Mereka akan mulai pada musim gugur, akan berlangsung sekitar sembilan bulan dan biaya tidak lebih dari $ 100.000, kata NASA. Zurbuchen mengatakan akan independen dari upaya Pentagon.

“Ada potensi keamanan nasional dan kontra intelijen [impacts]Bukan apa yang kita lakukan untuk mencari nafkah. “Kami tidak akan membahas itu di NASA,” kata Zurbuchen. Namun dia mengatakan badan tersebut sedang mempelajari atmosfer dan aeronautika, dan ada kekhawatiran bahwa “wilayah udara semakin ramai dengan berbagai jenis kendaraan udara.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble melihat sesuatu yang menakutkan [Video]

Spergill mengatakan tidak ada hipotesis kerja yang terlibat dalam penelitian yang akan menjelaskan UAP. “Saya akan mengatakan satu-satunya praduga yang saya pikirkan adalah bahwa Anda harus terbuka terhadap gagasan bahwa kita sedang melihat beberapa fenomena yang berbeda,” katanya. “Ada berbagai macam apa yang bisa bertanggung jawab atas peristiwa ini.”

Dia menambahkan, “Ini adalah fenomena yang tidak kami pahami. Kami ingin mengumpulkan lebih banyak data tentang fenomena ini.”

Laporan oleh Direktur Intelijen Nasional menemukan bahwa “beberapa UAP tampak diam di angin kencang, bergerak melawan angin, bermanuver tiba-tiba, atau bergerak sangat cepat, tanpa alat dorong yang jelas,” laporan itu menemukan. “Dalam sejumlah kecil kasus, sistem pesawat militer memproses energi frekuensi radio (RF) yang terkait dengan penampakan UAP.”

Dalam kesaksiannya di depan Subkomite Intelijen DPR untuk Kontraterorisme, Intelijen, dan Kontraproliferasi bulan lalu, Ronald S. MoultrieWakil Menteri Intelijen dan Keamanan Pentagon mengatakan bahwa Pentagon sedang mengumpulkan laporan saksi mata tentang benda terbang misterius yang tampaknya bertentangan dengan hukum fisika.

“Kami tahu anggota layanan kami telah mengalami fenomena cuaca yang tidak diketahui,” katanya kepada komite bipartisan. “Kami berkomitmen untuk melakukan upaya untuk mengidentifikasi asal-usul mereka.”

Dalam sebuah wawancara dengan The Washington Post tahun lalu, Administrator NASA Bill Nelson mengatakan dia melihat laporan rahasia UAP ketika dia bertugas di Senat. Dia berkata: Rambut di bagian belakang leherku berdiri.

Shane Harris berkontribusi pada laporan ini.