BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA memulai upaya berbulan-bulan untuk memfokuskan Teleskop Luar Angkasa James Webb | astronomi

NASA telah memulai proses berbulan-bulan yang melelahkan untuk menempatkan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru diluncurkan ke dalam fokus, sebuah misi yang akan diselesaikan tepat waktu agar mata yang meletus di langit mulai melihat alam semesta pada awal musim panas.

Insinyur kontrol misi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, telah mulai mengirimkan perintah awal mereka ke aktuator kecil yang disebut aktuator yang berjalan perlahan dan menyetel. Cermin utama teleskop.

Animasi menunjukkan cermin teleskop James Webb terbuka secara real time - video
Animasi menunjukkan cermin teleskop James Webb terbuka secara real time – video

Cermin utama terbuat dari 18 keping heksagonal logam berilium berlapis emas, dan cermin berukuran diameter 6,5 meter (21 kaki 4 inci) — permukaan pengumpulan cahaya yang jauh lebih besar daripada Teleskop Hubble Webb sebelumnya yang berusia 30 tahun.

Dilipat bersama agar muat di dalam kompartemen kargo roket yang membawa teleskop ke luar angkasa, delapan belas bagian dilipat bersama dengan komponen struktural lainnya selama periode dua minggu setelah peluncuran Webb pada Hari Natal.

Bagian-bagian ini sekarang harus dipisahkan dari pengencang yang menahannya di tempatnya untuk dilepaskan dan kemudian bergerak maju kira-kira satu sentimeter dari formasi aslinya – proses 10 hari – sebelum disejajarkan untuk membentuk susunan cahaya permukaan tunggal yang tidak terputus.

Penyelarasan akan memakan waktu tiga bulan tambahan, kata Lee Feinberg, manajer elemen teleskop optik Webb Goddard.

Menyejajarkan segmen cermin utama untuk membentuk satu cermin besar, kata Feinberg, berarti bahwa setiap segmen “sejajar dengan seperlima ribu ketebalan rambut manusia”.

“Semua ini mengharuskan kita untuk menemukan hal-hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya,” tambahnya, seperti aktuator yang dirancang untuk bergerak secara bertahap pada -240 derajat Celcius (-400 derajat Fahrenheit) dalam ruang hampa udara.

Cermin sekunder kecil teleskop, yang dirancang untuk mengarahkan cahaya yang dikumpulkan dari lensa utama ke webcam dan instrumen lainnya, juga harus disejajarkan agar berfungsi sebagai bagian dari sistem optik yang koheren.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, kata Feinberg, teleskop tersebut harus siap untuk mengambil gambar sains pertamanya pada bulan Mei, yang akan diproses sekitar satu bulan lagi sebelum dirilis ke publik.

Teleskop senilai $9 miliar, yang ditagih oleh NASA sebagai observatorium sains ruang angkasa utama dalam dekade berikutnya, pada dasarnya akan menampilkan alam semesta dalam spektrum inframerah, memungkinkannya untuk mengintip melalui awan gas dan debu tempat bintang-bintang lahir. Hubble bekerja terutama pada panjang gelombang cahaya dan ultraviolet.

Webb sekitar 100 kali lebih kuat daripada Hubble, yang memungkinkannya mengamati benda-benda pada jarak yang lebih jauh, dan karenanya lebih jauh dalam waktu, daripada Hubble atau teleskop lainnya.
Para astronom mengatakan ini akan menawarkan pandangan sekilas ke alam semesta yang belum pernah terlihat sebelumnya – hanya 100 juta tahun setelah Big Bang, titik nyala teoritis yang menyebabkan perluasan alam semesta yang terlihat diperkirakan 13,8 miliar tahun yang lalu.

Teleskop tersebut merupakan kolaborasi internasional yang dipimpin oleh NASA dalam kemitraan dengan badan antariksa Eropa dan Kanada.

READ  Kasus pertama Delta Plus, varian 'double whammy' dari COVID, terdeteksi di Louisiana | Virus corona