BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NATO membuat awal yang baru, dan Biden mengirim | di luar negeri

NATO siap untuk awal yang baru, tetapi untuk masa depan yang penuh dengan masalah dan tantangan, dan sekali lagi dengan Amerika yang memegang kemudi. Itu adalah keseimbangan setelah pertemuan puncak selama berjam-jam di Brussel, yang pertama dengan Presiden AS Joe Biden.




Lewatlah sudah hari-hari ketika pendahulunya Trump menyebut NATO “usang,” dan Presiden Macron tampaknya bekerja lebih keras dengan istilah “kematian otak.” Dengan Biden, Amerika sekali lagi menjadi jantung aliansi, dan pada saat yang sama memainkan peran utama. Presiden NATO Jens Stoltenberg mengatakan komitmen pribadinya yang kuat untuk NATO dan keyakinan pada “tugas suci” negara-negara NATO untuk saling membantu pada saat dibutuhkan “mengarah ke babak baru dalam hubungan transatlantik”. Beberapa tahun terakhir telah mengajari kita, katanya, bahwa lembaga multilateral yang kuat hanya menjadi lebih penting di masa yang penuh gejolak, “dan bahwa mereka lebih diutamakan daripada pemimpin individu.”

Seperti G7 sebelumnya, Biden juga mengenal NATO tidak ada waktu untuk mengkritik Cina. Akan ada “dialog konstruktif” di mana aliansi akan meminta China untuk “bertanggung jawab”. Stoltenberg menekankan bahwa kekuatan global yang muncul bukanlah musuh, pada kenyataannya harus ada kerja sama yang erat dalam pengendalian senjata dan perubahan iklim, tetapi dengan persenjataan nuklirnya yang berkembang, senjata modern, kehadiran yang kuat dari Afrika hingga Antartika dan upayanya untuk mempengaruhi melalui 5G. infrastruktur negara-negara NATO, Mereka juga datang dengan “tantangan” besar.


Pada KTT NATO dua tahun lalu, China hanya pantas mendapatkan satu kalimat, bahkan pidato dalam konsep strategis saat ini. Biden benar-benar dapat menyalahkan perubahan ini, tentu saja. Sementara China masih menimbulkan “tantangan”, bahwa rezim otoriter lainnya lebih mirip dengan “ancaman terhadap keamanan kita.” Jadi kebijakan Rusia tetap tidak berubah: campuran pencegahan, pertahanan yang kuat dan upaya dialog, tanpa banyak keberhasilan untuk saat ini.

Perubahan iklim

Menurut Stoltenberg, yang dipuji oleh Biden atas caranya memimpin NATO, aliansi tersebut telah membuat banyak keputusan yang berjangkauan luas. Aliansi akan diperkuat secara militer dan politik (melalui konsultasi lebih lanjut). Setelah bertahan dari serangan dunia maya, perubahan iklim, dan khususnya risiko keamanannya, telah menjadi tugas baru bagi NATO. Aliansi itu sendiri bertujuan untuk menjadi netral iklim pada tahun 2050. Sebuah konsep strategis baru juga akan diluncurkan dalam dua tahun. Itu mungkin telah dilakukan sebelumnya, tetapi dengan Trump di meja, sebagian besar pemimpin memilih untuk menunggu.

Kata kunci baru lainnya adalah inovasi. Akan ada pusat teknologi terpisah, di mana sekutu bekerja dengan industri, perusahaan rintisan, dan universitas. Akan ada lebih banyak konsultasi dengan negara-negara yang berpikiran sama di Asia (Australia, Selandia Baru, Jepang dan Korea Selatan), tetapi juga di Afrika dan Amerika Latin; Dukungan kepada negara-negara mitra akan diintensifkan dalam bentuk pelatihan dan bantuan peningkatan kapasitas. Sumber daya tambahan yang dibutuhkan agenda luas ini harus berasal dari operasi 2% (2% dari PDB pertahanan) yang disetujui oleh NATO pada tahun 2014. Sejak itu, anggaran telah meningkat setiap tahun, dan pada akhir tahun ini tambahan $260 miliar akan dihabiskan.

READ  Israel menawarkan tembakan ketiga kepada mereka yang berusia di atas enam puluh | luar negeri

Aktor utama di atas telah melakukan segala yang mereka bisa untuk menyampaikan citra unit yang dipulihkan, tetapi perselisihan mengintai di bawah permukaan. Kebijakan baru China menimbulkan banyak pertanyaan, termasuk tentang kapasitas militer NATO. Menurut Macron, kebijakan China seharusnya tidak “mengalihkan perhatian NATO dari tugas-tugas esensialnya.” Dengan Turki, aliansi tersebut memiliki sekutu pemberontak di banyak bidangnya sendiri. Menurut Stoltenberg, kekuatan besar NATO adalah terus beradaptasi dan menciptakan kembali dirinya sendiri. Kemampuan ini mungkin diperlukan lagi di tahun-tahun mendatang.

Tonton video berita yang sedang tren di daftar putar di bawah ini: