BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Opini |  Protes mahasiswa pro-Palestina di Amerika pada dasarnya adalah teater moral

Opini | Protes mahasiswa pro-Palestina di Amerika pada dasarnya adalah teater moral

Tampaknya tidak sulit untuk mengejek mahasiswa Amerika yang berdemonstrasi untuk kebebasan Palestina “dari sungai hingga laut.” Mahasiswa di universitas termahal dan ternama mengenakan pakaian Palestina knalpot“Mereka membebaskan” gedung universitas dan berteriak, salah satu pengunjuk rasa melaporkan Waktu New YorkUntuk makanan dan air sebagai “bantuan kemanusiaan”.

Mahasiswa dari Universitas Amsterdam kini juga telah melakukan pekerjaan serupa, mengikuti contoh Amerika.

Semua demonstrasi adalah bentuk teater. Oleh karena itu, tidak pantas untuk mengejek generasi muda yang memprotes pembunuhan di Gaza atau di tempat lain. Kewajiban moral mereka bukanlah masalahnya. Apa yang seringkali tidak dimiliki oleh gerakan “anti-Zionis” adalah koherensi. Semuanya terkait dengan segalanya: kekerasan anti-polisi kulit hitam, perubahan iklim, supremasi kulit putih, kolonialisme, transfobia, imperialisme AS, kapitalisme, homofobia.Orang-orang aneh bagi Palestina').

Zionisme

Seorang mahasiswa di Cornell University menyatakan hal ini sebagai berikut: “Keadilan iklim berakar pada perjuangan melawan imperialisme dan kapitalisme, dan hal serupa juga terjadi pada genosida di Palestina.”

Zionisme, yang dulunya merupakan seperangkat gagasan tentang negara bagi orang Yahudi, kanan dan kiri, sekuler dan religius, kini disamakan dengan kolonialisme, rasisme, dan fasisme. Orang baik sekarang harus menjadi “anti-Zionis.” Bagaimana bisa sebaliknya? Tidak selalu jelas sejauh mana ungkapan “anti-Zionisme” juga mencakup kebencian terhadap orang Yahudi. Yang pasti, menolak Zionisme atau mengkritik Israel tidak selalu berarti anti-Semitisme. Hal ini berarti merampas hak hidup Israel, dan juga menghilangkan posisi bahwa semua orang Yahudi adalah Zionis.

Interseksionalitas adalah kata jelek yang mengacu pada ideologi yang menghubungkan segala bentuk penindasan. Sebagian besar mahasiswa yang berdemonstrasi untuk Palestina mengikuti pola pikir ini, salah satunya karena mereka mempelajarinya dari profesor mereka, yang berasal dari universitas yang sama yang kini perlu “dibebaskan”.

READ  Partai Konservatif Perdana Menteri Australia Morrison kalah dalam pemilihan | sekarang

Tidak selalu jelas sejauh mana ungkapan “anti-Zionisme” juga mencakup kebencian terhadap orang Yahudi

Di tengah lautan politik identitas yang bergejolak, ada satu identitas yang dapat disetujui oleh semua orang yang berada pada tingkat tertentu, terutama di Amerika Serikat. Arnon Grunberg Dia baru-baru ini di dalam Hijau Amsterdam Dia mengklaim bahwa kebencian anti-Yahudi akibat Holocaust adalah “warna utama” pada “latar belakang” identitas Barat pascaperang. Anti rasisme, anti kolonialisme, dan anti imperialisme merupakan warna dasar identitas progresif.

Tidak ada yang salah dengan hal itu sendiri. Namun menyesatkan jika melihat segala sesuatu yang terjadi di dunia hanya melalui satu lensa saja. Hal ini juga berlaku pada kompleksitas politik Israel dan Palestina: Black Lives Matter – Dari Sungai hingga Laut.

Saya percaya ini menjelaskan mengapa protes Gaza terjadi di universitas-universitas terkemuka di Amerika Serikat: Columbia, Harvard, Yale, Berkeley, dan Stanford. Kebanyakan orang Amerika, yang belum mengenyam pendidikan tinggi, tidak terlalu antusias dengan interseksionalitas. Sebaliknya, ini adalah lambang elit berpendidikan tinggi yang juga memandang diri mereka sebagai suara moral dunia Barat.

Baca juga
Bagi mahasiswa Amerika, kemerdekaan Palestina adalah awal dari revolusi global

Polisi melawan pengunjuk rasa pada hari Rabu di Universitas Fordham, juga di New York.

Bagi orang-orang yang mampu membiayai universitas termahal ($80,000+ per tahun), rasa bersalah atas perbedaan kelas yang ekstrem mungkin juga berperan. Lebih mudah untuk hidup dengan hak istimewa Anda ketika perbedaan kelas dapat disembunyikan di balik tabir anti-rasisme dan anti-kolonialisme.

Tapi ada hal lain dalam hal ini. Revolusi sering kali dipicu oleh perasaan bahwa hak-hak istimewa lama mulai menguap. Para penghasut populis, seperti Donald Trump atau Geert Wilders, memanfaatkan ketakutan bahwa banyak orang kulit putih merasa bahwa imigran dan orang kulit berwarna lebih beruntung daripada mereka. Hal serupa juga terjadi di institusi elite. Sampai saat ini, sebagai orang kulit putih dengan latar belakang berada, Anda dapat mengandalkan pekerjaan yang cukup baik di posisi yang lebih senior. Hal ini tentu tidak lagi menjadi jaminan.

READ  Seorang wanita mengunjungi dokter kandungan selama 9 tahun yang tiba-tiba berubah menjadi ayahnya | Luar negeri

Imigrasi mungkin telah meningkatkan persaingan untuk mendapatkan pekerjaan tingkat rendah, namun demikian pula posisi kepemimpinan di universitas, penerbitan, museum, jurnalisme, dan pekerjaan lain yang memerlukan pendidikan universitas. Tentu saja hal ini merupakan perkembangan yang positif. Siapa pun yang mendukung inklusivitas dan keberagaman pasti akan memuji hal ini.

Penipu yang halus

Namun sebuah ideologi yang tidak hanya membutuhkan toleransi dan penerimaan, namun juga upaya aktif menuju “dekolonisasi” dan penebusan hak-hak rasis, mendapat perlawanan. Sejumlah besar laki-laki kulit putih tertarik pada partai-partai sayap kanan, atau mengikuti penipu yang berjanji bahwa laki-laki bisa menjadi laki-laki lagi, dan perempuan harus belajar kembali posisi mereka. Yang pasti, bias rasial juga berperan.

Namun ketakutan yang sama akan hilangnya hak istimewa juga bisa mengarah ke arah yang berbeda. Mahasiswa di universitas-universitas terbaik melihat kepentingan mereka untuk menunjukkan itikad baik dengan memberikan komitmen yang lebih kuat kepada diri mereka sendiri dibandingkan kelompok minoritas yang “terpinggirkan” terhadap anti-rasisme, interseksionalitas, dan sebagainya. Setidaknya ini adalah salah satu cara pria kulit putih mencoba mempertahankan posisi penting.

Inilah sebabnya mahasiswa Universitas Columbia berada di garis depan dalam demonstrasi pembebasan Palestina. Sama sekali tidak ada kepastian apakah hal ini benar-benar akan membantu rakyat Palestina untuk menjalani kehidupan yang bermartabat di negara mereka yang diperintah secara demokratis. Tapi mungkin itu bukanlah tujuan utamanya sama sekali. Seperti yang sering terjadi pada gerakan politik di Amerika Serikat, From the River to the Sea pada dasarnya adalah tentang Amerika.


Klik tanda centang di samping “Saya bukan robot”




READ  Mantan Presiden Honduras telah dihukum di Amerika Serikat karena perdagangan narkoba skala besar