BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negosiator Brexit Barnier dipecat sebagai calon presiden Prancis

Michel Barnier menerima suara lebih sedikit daripada anggota partai “Les Républicains” daripada Valérie Pécresse dan Eric Ciotti.foto AFP

Ciotti menerima 25,9% suara, Pécresse 25 dan Barnier 23,9. Sebelumnya dinominasikan, Xavier Bertrand, presiden wilayah Hauts-de-France, tetap di 22,3%. Becresse adalah favorit untuk putaran kedua, karena Barnier dan Bertrand yang kalah telah menyuarakan dukungan mereka untuknya. Mereka melihat Pecres sebagai kandidat berhaluan tengah yang memiliki peluang lebih baik dalam pemilihan presiden April 2022 daripada Syoti yang berhaluan keras sayap kanan.

Becresse adalah perwakilan khas borjuasi Prancis. Lahir di pinggiran kota Paris kelas atas Neuilly-sur-Seine, ia belajar kursus bergengsi di Ecole Nationale d’Administration dan menjadi menteri di bawah Sarkozy.

Eric Ciutti adalah perwakilan dari sayap kanan partai. Dia menampilkan dirinya terutama di bidang keamanan dan imigrasi. Dia ingin mengalokasikan tambahan €25 miliar selama lima tahun ke depan untuk polisi dan pengadilan, secara paksa menahan pecandu narkoba, memperkenalkan hukuman minimum dan menciptakan “Guantanamo Prancis” untuk menahan teroris. Usia legal mayoritas harus diturunkan dari 18 menjadi 16 tahun.

Pecres menginginkan sistem kuota untuk imigran dan ingin menekan negara-negara yang tidak ingin menerima kembali pencari suaka yang dideportasi. Rencana Ciotti terus berlanjut. Dia berjanji akan mengadakan referendum pada Juni 2022 tentang prinsip-prinsip kebijakan imigrasi Prancis. Dia juga ingin mengakhiri reunifikasi keluarga imigran. Preferensi harus diberikan kepada orang Prancis dan Eropa dalam pekerjaan dan perumahan.

berbunyi

Baik Pécresse dan Ciotti memiliki sedikit peluang untuk mengambil alih sebagai presiden. Pekris berada di jajak pendapat terbaru di 10 persen, dan Sitti di 6.

Les Républicains merupakan kelanjutan dari partai mantan presiden seperti Nicolas Sarkozy, Jacques Chirac dan Charles de Gaulle. Pada tahun 2017, kandidat mereka, François Fillon, tampaknya akan memenangkan pemilihan presiden, tetapi terlibat dalam serangkaian skandal keuangan. Sejak itu, partai itu jatuh ke dalam kemerosotan.

Mereka tertinggal dalam jajak pendapat untuk pemilihan presiden 2022. Menurut jajak pendapat, putaran kedua adalah antara Presiden Macron dan Marine Le Pen dari Reli Nasional. Petahana sayap kanan Eric Zemmour tergelincir, tetapi dia masih akan memenangkan lebih banyak suara daripada kandidat Partai Republik mana pun. Xavier Bertrand masih akan mendapat skor tinggi, tetapi anggota partai memilihnya.

READ  Orang Rusia yang mengemudikan helikopter serang ke Ukraina telah ditembak mati di Spanyol