BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nornickel akan membayar $18 juta untuk divestasi saham di Nickel JV Afrika Selatan – 24 November 2023 pukul 19:40.

Nornickel akan membayar $18 juta untuk divestasi saham di Nickel JV Afrika Selatan – 24 November 2023 pukul 19:40.

Perusahaan Rusia Nornickel mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan membayar $18 juta untuk mengalihkan 50% sahamnya di tambang nikel Nkomati di Afrika Selatan kepada mitranya African Rainbow Minerals (ARM), mengakhiri upaya Nornickel selama bertahun-tahun untuk memasuki Afrika untuk pergi.

Harga nikel di London diperkirakan akan turun sebesar 46% tahun ini, penurunan terbesar sejak krisis keuangan tahun 2008, karena peningkatan produksi di Indonesia dan akumulasi pertaruhan terhadap penurunan harga.

Nkomati adalah bagian dari pembelian LionOre Mining oleh Nornickel senilai $6,5 miliar, yang memiliki aset di Afrika dan Australia, pada tahun 2007, setelah perusahaan tersebut menjual lebih banyak dari Xstrata. Ini merupakan akuisisi asing terbesar yang dilakukan perusahaan Rusia pada saat itu.

Pada tahun 2013, harga logam turun dan Nornickel, produsen paladium terbesar di dunia dan produsen utama nikel olahan, mulai menjual warisan LionOre miliknya untuk fokus pada tambang yang menguntungkan di wilayah Arktik, Rusia.

“Melalui perjanjian ini, Nornickel menegaskan komitmennya untuk mengembangkan basis komoditas unik dan portofolio aset Tier 1 di Rusia, serta strategi jangka panjang untuk membuang aset non-Tier 1,” kata perusahaan pertambangan Rusia itu dalam sebuah pernyataan.

Kesepakatan itu diperkirakan akan selesai pada tahun 2024.

ARM mengatakan pihaknya akan membeli saham tersebut seharga 1 juta rand ($54.440), namun juga akan memikul tanggung jawab lingkungan untuk tambang Nkomati – bersama dengan saham anak perusahaan Nornickel – dengan kontribusi sebesar 325 juta rand ($18 juta) dari anak perusahaan tersebut.

Nkomati sedang menjalani pemeliharaan setelah berhenti menambang dua setengah tahun lalu karena rendahnya harga nikel.

ARM, yang keuntungannya terpukul oleh masalah logistik kereta api di Afrika Selatan serta rendahnya harga logam, mengatakan prospek tambang tersebut masih sulit karena biaya pemeliharaan dan prospek pasar nikel yang tidak menentu.

READ  'Selama krisis Corona, sangat sedikit yang diinvestasikan dalam transisi energi'

($1 = 18,3689 rand)