BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nyamuk yang terinfeksi bakteri membuat kemajuan dalam memerangi virus dengue di Indonesia

Faktanya, jumlah kasus yang membutuhkan rawat inap berkurang 86 persen, dan teknik ini sama efektifnya terhadap empat jenis virus dengue yang berbeda.

Selama lebih dari tiga tahun, bakteri ini lebih banyak ditemukan pada populasi nyamuk lokal.

Staf lokal penelitian sangat antusias dengan hasilnya dan sejak akhir penelitian mereka telah menggunakan metode Volphasia di seluruh kota, sementara mereka juga mulai menyebarkan nyamuk yang terinfeksi di distrik tetangga, sehingga mencapai populasi 2,5 juta dari waktu ke waktu.

“Ini adalah keberhasilan besar bagi masyarakat Yogyakarta,” kata Ada Udharini, seorang profesor di Universitas Katja Mada di Indonesia. “Keberhasilan studi ini memungkinkan Yogakarta untuk memperluas pekerjaannya di seluruh kota dan kota-kota terdekat. Kami berharap penduduk kota-kota di Indonesia dapat memiliki masa depan yang bebas demam berdarah.”

“Tes ini menunjukkan terobosan luar biasa dari sistem Wolfsburg: pendekatan baru yang aman, berkelanjutan dan efisien untuk memerangi demam berdarah – apa yang dibutuhkan masyarakat internasional,” kata Cameron Simmons, seorang profesor di Proyek Nyamuk Dunia. Universitas Monash, Peneliti Utama Lainnya.

“Trik sulap Wolfasia Ini berlanjut dengan jumlah nyamuk yang diturunkan ke setiap generasi nyamuk baru. Jadi, hal yang benar-benar luar biasa tentang intervensi ini adalah bahwa itu adalah sekali dan untuk semua. Setelah Anda mendapatkannya Wolfasia Itu mendapatkan jumlah nyamuk yang hidup dalam populasi itu selama bertahun-tahun, mungkin beberapa dekade, “kata Simmons kepada BBC.

Pendekatan ini juga memiliki peluang bagus untuk membantu memerangi penyakit virus lainnya. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa metode Wolfasia efektif dalam mencegah Zika, chikungunya dan demam kuning.

Dari Hasil penelitian telah dipublikasikan Jurnal Kedokteran New England. Artikel ini didasarkan pada siaran pers IPS ‘Telex, Monash University dan wawancara dengan BBC News.

READ  Pemerintah menolak klaim tanggung jawab orang-orang yang diadopsi dari Indonesia

Lihat wawancara Profesor Simmons tentang penelitian dan hasil di sini.