BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Olah Raga Belanda Jauh Kurang Pasca Corona, Apalagi Anak Muda Duduk Diam: “Sangat Mengganggu”

Olah Raga Belanda Jauh Kurang Pasca Corona, Apalagi Anak Muda Duduk Diam: “Sangat Mengganggu”

NOC*NSF tetap mengkhawatirkan penurunan partisipasi olahraga di kalangan Belanda. Dibandingkan tahun 2019, tahun terakhir sebelum pandemi Corona, jumlah orang Belanda yang mengikuti olahraga per minggu berkurang 700.000. Hal itu dibuktikan dengan angka terbaru dari lembaga riset Kantar Public yang dipresentasikan pada Senin malam dalam rapat umum anggota organisasi olahraga universitas tersebut.

Secara khusus, jumlah anak muda berusia antara 13 dan 18 tahun yang berpartisipasi dalam olahraga semakin menurun, sedangkan atlet dari kelompok berpenghasilan rendah dan menengah tertinggal. NOC*NSF takut melihat perpecahan yang diamatinya dalam masyarakat tercermin dalam bidang olahraga. Orang-orang dengan pendidikan tinggi, anak-anak berusia antara 5 dan 12 tahun dan mereka yang berusia di atas 65 tahun secara efektif kembali ke tingkat pra-corona pada tahun 2019.

Kantar, ditugaskan oleh NOC*NSF, menyelidiki partisipasi olahraga sepanjang tahun 2022. Dibandingkan dengan tahun 2021, tahun di mana tindakan Corona membuat olahraga menjadi lebih sulit, seperti pada tahun 2020, jumlah orang yang berolahraga setiap minggu meningkat setengahnya. juta.

sangat mengganggu

“Fakta bahwa begitu banyak anak muda tidak lagi mengetahui rutinitas olahraga sangat mengkhawatirkan,” kata Mark van den Tuel, manajer umum NOC*NSF. Efek korona sudah sangat kuat pada kelompok usia ini. Mereka hanya tidak menemukan jalan kembali ke olahraga.”

Laporan ‘Zo Sport Nederland 2022’ menunjukkan bahwa jumlah orang yang berpartisipasi dalam olahraga mingguan menurun terutama dalam kategori kurang berpendidikan (-7 poin persentase) dan pelajar menengah (-8 poin persentase). Penurunan terkuat terlihat pada kelompok usia 13 hingga 18 tahun, dengan penurunan sebesar 9 poin persentase.

Apakah jantung gym saya sakit?

Mantan atlet Gregory Seduc khawatir. Ia berkomitmen untuk membuat anak muda lebih sering berolahraga. Sedoc berkata di Selamat Pagi Belanda di NPO 1. “Sungguh mengejutkan ketika Anda pertama kali membaca angka-angka ini. Saya bekerja keras setiap hari untuk membuat kaum muda bergerak. Berita ini melukai hati olahraga saya. Saya tahu apa yang bisa dilakukan olahraga.”

READ  MIDDELBARE STROOM. | Westfries Museum heropent in VR, oudste Batavia-kaart (1627) komt tot leven

Menurut Sedoc, ada banyak alasan mengapa orang lebih jarang berolahraga. “Olahraga menjadi lebih mahal, tetapi itu adalah kombinasi dari beberapa faktor. Ini juga tentang merancang ruang publik. Anda perlu lebih banyak melibatkan warga di lingkungan dalam berkolaborasi dengan penyedia olahraga. Anda juga membuat sekolah berpikir lebih banyak dalam hal melibatkan anak muda.”

“Kita tidak bisa lagi melanjutkan atas dasar ini,” Sedoc memperingatkan. “Kami benar-benar perlu memunculkan ide-ide inovatif untuk membuat orang bergerak.”

Mantan atlet papan atas ini yakin kita juga harus mempertimbangkan untuk memperkenalkan olahraga baru. Mahasiswa Windesheim University of Applied Sciences dapat menciptakan olahraga baru mereka sendiri. Mereka datang dengan semacam bola tangan bersama dengan bola voli, yang sangat populer. Kami harus memikirkan hal-hal seperti itu dan tidak hanya membawa para pemuda kembali ke asosiasi dan sasana.”

Sedoc akan berbicara dengan Menteri Connie Helder (Kesehatan Masyarakat, Kesejahteraan dan Olahraga) hari ini untuk mempresentasikan rencananya.

Tabungan untuk berkembang

Menurut ekonom Rabobank Nick Fresselaar, kurang olahraga berarti masyarakat kurang sejahtera. Kita sering berbicara tentang harapan hidup, tetapi Anda juga memiliki harapan hidup yang sehat. Banyak orang Belanda yang menua, mungkin berusia 85 tahun, tetapi persentase yang sangat besar dari mereka menua secara tidak sehat. Ini membutuhkan uang, tetapi juga buruk bagimu.”

Frisselar baru-baru ini bergabung dengan klub bola basket. “Saya malu karena saya tidak melakukannya 10 hingga 15 tahun yang lalu, tetapi saya sangat merindukannya.” Bola basket saat ini adalah salah satu dari sedikit olahraga yang masih berkembang di Belanda. “Kami hampir memiliki beberapa kamar,” kata Frisselar.

Baca juga:

Lee Towers meminta pendukung Feyenoord: tandatangani petisi yang meminta Arne Slot untuk tinggal lebih lama

READ  De mysterieuze Franse "Ferrari" waarvan 10 exemplaren ooit voor de verkoop werden gemaakt | de auto's

Oleh: Peter Visser