BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

OMT bertemu untuk nasihat pendidikan, lalu memutuskan • Hasil tes Menteri Pertahanan AS positif

Twitter telah secara permanen memblokir akun pribadi anggota Kongres AS Marjorie Taylor Green. Politisi Republik dari Georgia telah sering menyebarkan informasi yang salah tentang virus corona, menurut Twitter, yang tidak diizinkan berdasarkan aturan platform media sosial.

Pesan yang menyebabkan Twitter menutup akunnya tidak diungkapkan. Pada hari Sabtu, Green menulis bahwa kematian akibat vaksin dianggap serius, tetapi hari ini “terlalu banyak kematian akibat vaksin diabaikan sementara jumlah komitmen vaksinasi yang diberlakukan pemerintah meningkat.”

Di Telegram, Greene, seorang pendukung vokal mantan Presiden Trump, menanggapi dengan tegas keputusan Twitter, yang dia sebut “tidak Amerika.” “Twitter adalah musuh Amerika dan tidak tahan dengan kebenaran. Tidak apa-apa. Saya akan menunjukkan kepada Amerika bahwa kita tidak membutuhkan mereka dan inilah saatnya untuk mengalahkan musuh kita,” tulisnya.

Mantan Anggota Kongres berada di bawah api Disebabkan, antara lain, pernyataan rasis dan penyebaran teori konspirasi oleh QAnon, yang sebelumnya sempat dilarang sementara di Twitter. Kemudian intervalnya dari dua belas jam hingga seminggu. Sekarang akun Twitter pribadinya ditutup secara permanen. Akun resminya, tempat dia berbagi informasi tentang pekerjaannya di Kongres, tetap terbuka.

READ  Hukuman mati dengan kursi listrik atau peluru Amerika sekarang | di luar negeri