BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Opini | Dr Lena Wen: Peningkatan pemeriksaan kanker paru-paru

Kanker paru-paru membunuh lebih dari 130.000 orang Amerika setiap tahunnya Lebih dari kanker lainnya. Namun angka ini tidak boleh terlalu tinggi. Pejabat kesehatan dapat secara signifikan mengurangi jumlah korban akibat penyakit ini hanya dengan meningkatkan pengujian terhadap penyakit tersebut.

Hanya tentang 1 dari 4 kasus kanker paru-paru Hal ini didiagnosis pada tahap awal. Mengapa? Alasan utamanya adalah tingkat skrining yang sangat rendah. berdasarkan Dalam laporan yang dirilis tahun lalu oleh American Lung Association, kurang dari 6% orang Amerika yang memenuhi syarat menerima CT scan dosis rendah setiap tahunnya. Di beberapa negara bagian, tingkat skrining mencapai 1 persen.

Pedoman yang diperbarui American Cancer Society (ACS) berupaya meningkatkan jumlah orang yang memenuhi syarat untuk pemeriksaan tersebut. Rumah sakit, perusahaan asuransi, dan penyedia layanan kesehatan primer tidak boleh menunda penerapan rekomendasi ini.

Diketahui bahwa faktor risiko terbesar kanker paru-paru adalah kebiasaan merokok 80 hingga 90 persen kematian akibat kanker paru-paru. Jumlah dan durasi merokok dinyatakan dalam “pack year” atau jumlah bungkus yang dikonsumsi per hari dikalikan dengan lamanya seseorang merokok. Risiko kanker meningkat seiring bertambahnya usia. Angka ini menurun pada mereka yang berhenti merokok.

ACS sebelumnya merekomendasikan pemeriksaan tahunan untuk orang berusia 55 hingga 74 tahun dengan riwayat merokok minimal 30 tahun dan berhenti merokok kurang dari 15 tahun yang lalu. Pedoman baru ini membuat beberapa perubahan penting, termasuk memperluas kriteria usia menjadi antara 50 dan 80 tahun, menurunkan riwayat merokok menjadi 20 tahun, dan menghilangkan ukuran “tahun sejak berhenti”. (Tidak ada cukup data untuk orang berusia di atas 80 tahun, yang disarankan untuk mendiskusikan kondisi kesehatan mereka dan manfaat dari pemeriksaan lanjutan dengan dokter mereka.)

READ  Astronot akan memberi stasiun ruang angkasa dorongan selama perjalanan ruang angkasa hari Sabtu

Keputusan itu berakar pada Analisis yang cermat Dari penelitian baru. Dengan menggunakan kriteria kelayakan lama, uji coba terkontrol secara acak dan berskala besar yang diterbitkan pada tahun 2011 menemukan bahwa mereka yang menerima pemeriksaan rutin memiliki 20 persen Mengurangi kematian akibat kanker paru-paru dibandingkan dengan mereka yang tidak. Namun penelitian yang dilakukan pada tahun 2020 juga dipublikasikan di jurnal Jurnal Kedokteran New EnglandDitemukan bahwa dengan memasukkan orang-orang berusia 50 hingga 54 tahun dan menurunkan usia minimum kehamilan menjadi 15 tahun, penurunan angka kematian meningkat menjadi 24 persen pada pria dan 33 persen pada wanita.

Studi ini juga menunjukkan bahwa memperluas kelayakan dapat membantu mengurangi kesenjangan. riset muncul Orang Amerika berkulit hitam memiliki riwayat melahirkan anak yang lebih rendah dibandingkan orang Amerika berkulit putih dan lebih mungkin didiagnosis menderita kanker paru-paru sebelum usia 55 tahun. Skor perempuan bahkan lebih rendah Tanggal paket tahun Dari seorang pria. Oleh karena itu, peningkatan jumlah orang yang berisiko tinggi akan berdampak besar pada perempuan dan kelompok minoritas yang memenuhi syarat untuk melakukan tes.

Kelayakan baru ini konsisten dengan banyak organisasi besar lainnya, termasuk organisasi berpengaruh Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS, yang juga merekomendasikan memulai skrining pada usia 50 tahun bagi mereka yang memiliki riwayat 20 tahun. Namun, gugus tugas tidak merekomendasikan pemeriksaan bagi orang yang mengundurkan diri lebih dari 15 tahun lalu.

Namun, menghilangkan kriteria terakhir ini dapat memberikan dampak yang lebih besar dibandingkan perubahan rekomendasi usia atau tahun pengepakan. Pejabat kesehatan telah lama percaya bahwa risiko mantan perokok terkena kanker menurun seiring berjalannya waktu. Meskipun benar bahwa kemungkinan terkena kanker paru-paru menurun setelah Anda berhenti merokok, risikonya tetap tinggi. Setelah 15 tahun berhenti merokok, risikonya meningkat 10 kali lebih besar Dibandingkan dengan risiko bagi orang yang tidak pernah merokok. Bahkan setelah 30 tahun, risiko kematian akibat kanker paru-paru tetap tiga hingga empat kali lebih tinggi.

READ  Mengapa memberi label makanan “vegetarian” tidak membantu orang mengurangi konsumsi daging?

Usia juga berperan. Dalam sebuah studi penting yang diterbitkan bulan ini di jurnal Cancer, Peneliti menemukan Meskipun ada penurunan risiko dalam lima tahun pertama setelah berhenti merokok, penurunan tersebut melambat, dan 10 tahun setelah berhenti, peningkatan risiko penuaan melebihi efek berhenti merokok. Mereka memperkirakan bahwa menghapus kriteria “tahun sejak berhenti” akan membuat 4,9 juta orang tambahan memenuhi syarat untuk menjalani pemeriksaan dan menyelamatkan 8.275 nyawa tambahan setiap tahunnya.

Perubahan ini saja dapat meningkatkan skrining secara signifikan. Individu yang telah mengikuti tes tahunan akan didorong untuk terus melakukan tes tersebut, dibandingkan berhenti 15 tahun setelah berhenti merokok.

Selain itu, rekomendasi baru ini lebih jelas. Tidak peduli apakah orang tersebut adalah perokok aktif atau mantan perokok; Jika paketnya berusia di atas 20 tahun dan antara 50 hingga 80 tahun, maka perlu diperiksa. Orang-orang yang merokok berat di usia remaja namun berhenti merokok beberapa tahun yang lalu mungkin tidak menganggap diri mereka berisiko terkena kanker paru-paru, namun mereka kini memenuhi syarat dan harus menjalani CT scan dosis rendah setiap tahunnya.

Hebatnya, pada tahun 2021, lebih dari 75% wanita berusia antara 50 dan 74 tahun – Melakukan mammogram dalam dua tahun terakhir. pada 72 persen orang pada kelompok usia yang sama yang menerima skrining kanker kolorektal sesuai dengan pedoman nasional. Pedoman ACS yang baru harus memicu kampanye kesadaran nasional untuk memberi insentif pada pemeriksaan kanker paru-paru. Seperti jenis kanker lainnya, diagnosis dini dan pengobatan yang tepat adalah kunci untuk menyelamatkan nyawa.