BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Amerika menghabiskan tiga hari di pohon untuk menghindari polisi | Luar negeri

Begitu petugas sampai di rumah, pria itu melarikan diri dengan memanjat pohon. Dia telah menggugat NYPD pada tahun 2013 dan khawatir mereka akan menyerangnya. Thomas duduk di dahan yang tingginya sekitar 10 meter.

Polisi mencoba segalanya untuk mengeluarkannya: drone, musik keras, dan bahkan negosiator datang ke tempat kejadian. Tapi sepertinya tidak ada yang membantu. Sementara itu, semakin banyak orang datang untuk berdiri di dekat pohon; Bahkan seorang pendeta datang ke tempat itu.

Teks berlanjut di bawah tweet.

tempat

Ketika Thomas sedang duduk di pohon, dia berteriak bahwa dia tidak ingin masuk penjara karena dia takut akan dianiaya di sana. Akhirnya, Erica Ford, seorang sukarelawan dari kelompok kesehatan mental Life Camp, dapat meyakinkannya untuk keluar dari pohon. Saya bertanya apakah polisi bisa meninggalkan daerah itu sehingga mereka bisa berbicara dengan Thomas secara langsung. Pria itu turun karena berbicara dengannya. Saat itu pukul lima sore pada hari Jumat.

Ford kemudian membawa pria itu ke rumah sakit untuk evaluasi medis. Ketika dia keluar dari pohon, dia tidak tertangkap. Belum jelas apakah pria itu dikenai hukuman dengan menghabiskan waktunya di pohon.

Thomas melakukan kebutuhannya, seperti kencing, dari pohon. Dia selamat dari makanan yang dia dapatkan dari petugas pada hari Kamis. Pada titik tertentu, dia bahkan memakan dedaunan.

READ  Militer Myanmar melanjutkan hukuman mati tiga puluh tahun setelah eksekusi terakhir | sekarang juga