BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Belanda memulai upaya untuk memecahkan rekor tanpa alas kaki di Australia karena menerobos “budaya kejantanan” | di luar negeri

Setelah mendaki tanpa alas kaki yang kontroversial ke base camp di Gunung Everest, pria Belanda berusia 34 tahun Anton Nuttenboom memulai tantangan baru pada hari Sabtu. Dia berharap untuk menaklukkan 2.600 km tanpa alas kaki antara Cairns, Australia dan kota asalnya Sydney. Dengan cara ini, Zeeuw yang lahir menarik perhatian pada “kesehatan mental pria”.




Dia mengatakan Nootenboom sangat senang jika kita melihat kembali Instagram hari pertamanya tidak bisa lebih baik. “Banyak orang menemani saya selama kilometer pertama. Mereka ingin menjadi bagian dari perjalanan saya untuk sementara waktu dan mendoakan saya dengan baik. Hal itu membuat saya merasa luar biasa. Sepanjang perjalanan, saya menerima tanggapan yang luar biasa dari orang-orang yang berbagi pengalaman mereka dengan mental. kesehatan. Mereka mengenali saya dari stasiun. “Stasiun radio yang sangat memperhatikan perjalanan saya. Ini baru permulaan dari perjalanan saya. Saya tidak sabar untuk melihat apa yang akan terjadi.”

Dia meninggalkan Nootenboom pada Sabtu pagi karena panas (sekitar 30 derajat di siang hari, red) tapi meski begitu, menurut dia, cuaca sudah hangat di awal petualangannya. “Saya merasa lega bahwa ini telah dimulai. Beberapa bulan terakhir ini sangat sibuk karena persiapan.”

Lima juta langkah

Tujuannya adalah menempuh sekitar 15 mil sehari dan mencapai Sydney dalam waktu sekitar empat bulan. Kemudian selesaikan setidaknya 5 juta langkah. Tahap pertama berlalu tanpa masalah. “Saya secara acak memilih tempat perkemahan di mana saya ingin mendirikan tenda saya ketika hari gelap, tetapi pemilik memberi saya sebuah bungalow sehingga saya bisa tidur nyenyak. Mereka sudah tahu tantangan saya, mereka memberi saya tas yang penuh dengan bahan makanan dan nyonya dari House membuatkan saya burger besar.

READ  Putin meminjami Belarus $ 500 juta lagi

Amal

Orang Belanda, lahir di Goes in Zeeland, berjalan dan mendaki pada tahun 2019 Tidak terlatih dan bertelanjang kaki ke Kamp Dasar EverestLetaknya di ketinggian 5364 meter dari gunung yang tingginya hampir 9000 meter itu. Tantangan tersebut berawal dari hari-hari awalnya di Australia. Karena “hutang rumah” di Belanda dan pemisahan rumah barunya, dia sering berjalan tanpa tujuan di sepanjang pantai, tetapi pada akhirnya dia bisa mengatasi masalah dan ingin berarti bagi orang-orang lagi.

Melalui petualangannya di Everest, dia mengumpulkan uang untuk lembaga yang berkomitmen meningkatkan pendidikan bagi orang miskin, antara lain. Dengan tinggi badan barunya, Nootenboom ingin mencapai Guinness Book of Records dan mendidik orang tentang kesehatan mental pria.

Ada kesalahpahaman yang serius tentang apa arti “kejantanan”. Akibatnya, laki-laki berjuang untuk menjadi rentan. Saya ingin membantu dengan menunjukkan bahwa tidak apa-apa untuk membicarakannya dan menjadi rentan ketika Anda membutuhkan dukungan, pria Belanda itu menjelaskan di situsnya Barefoot Ducthman. Di Australia, rata-rata delapan orang terbunuh setiap hari. Tahun lalu, 3.328 orang Australia melakukannya, 75 persen di antaranya adalah laki-laki. “Saya ingin membantu mencegah hal ini terjadi.”

Tentara dan konstruksi

Nooteboom bertugas di Angkatan Darat Belanda selama sepuluh tahun, dan telah melakukan tiga misi ke Afghanistan dan telah bekerja di bidang konstruksi selama lima tahun terakhir. Keduanya dipandang sebagai “lingkungan yang sangat maskulin,” tulisnya. Selama berada di industri ini, saya melihat dan menderita masalah kesehatan mental pria dari pengalaman saya sendiri. Saya merasakan kebutuhan untuk membuat perubahan, yang menuntun saya untuk memulai misi saya sendiri di tahun 2019: berjalan tanpa alas kaki untuk membuat perbedaan dan membantu menciptakan dunia yang kita inginkan sepanjang hidup.

Secara harfiah dan kiasan, tugasnya mendorong batas kemampuannya dan memaksanya keluar dari zona nyamannya. “Saya ingin menggunakan momentum yang dihasilkan selama tantangan bertelanjang kaki saya untuk meningkatkan kesadaran dan mengumpulkan dana untuk tujuan yang saya yakini.”

“Saya ingin menjadi perubahan yang ingin saya lihat di dunia ini, dan menunjukkan bahwa hanya dibutuhkan tekad dan kaki telanjang untuk membuat perbedaan.”