BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pejuang Perlawanan Jerman Sophie Scholle tinggal di Instagram

Produser Jochen Loeb mengatakan melalui telepon bahwa Instagram adalah platform yang tepat untuk cerita Sophie Scholl: “Dia memperjuangkan cita-citanya dan ingin menyebarkannya. Jika memang ada Instagram, saya bisa membayangkan dia akan menggunakannya untuk itu. Menjadikannya cocok untuk hari ini. pemuda, yang melakukan hal yang sama ketika Mereka mendukung Black Lives Matter, atau gerakan iklim. “

Scholl bukanlah karakter PD II pertama yang mendapatkan kehidupan baru di media sosial: serial yang diluncurkan di YouTube tahun lalu dengan kutipan dari buku harian Anne Frank. Diperlihatkan kembali sebagai vlogger.

Proyek tentang Scholl datang pada saat orang-orang yang kritis terhadap tindakan virus korona Jerman terkadang merujuk pada Sophie Scholl. Beberapa dari mereka merasa bahwa mereka memperjuangkan kebebasan yang sama seperti yang dulu dimiliki Scholl. Ini terkadang berjalan terlalu jauh di antara para pengunjuk rasa. Ketika seorang wanita membandingkan dirinya dengan Sophie Scholl dalam pidatonya November lalu, seorang relawan yang harus menjaga sistem segera menggulung jaketnya.

Penampilan yang benar

Loeb mengatakan proyek itu juga ada untuk mengajarkan sesuatu kepada pengikut. “Ini adalah waktu yang istimewa. Pada bulan September kami mengadakan pemilihan umum di Jerman. Kami berurusan dengan pengaruh kelompok kanan yang muncul. Dengan akun ini kami menyerukan para pengikut untuk menentangnya bersama-sama.”

Sophie Scholl sekarang memiliki sekitar 650 ribu pengikut di Instagram. Posting terakhir akan diterbitkan pada 18 Februari. Ini adalah hari saya ditangkap, pada tahun 1943.

READ  Lebih banyak korban ditemukan di bawah reruntuhan apartemen Florida