BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang pertama yang mendapatkan jantung babi yang berfungsi dengan baik | benar

Orang Amerika yang menjadi orang pertama yang melakukan transplantasi jantung babi pada hari Jumat itu baik-baik saja. David Bennett, 57, masih belum pulih dari operasi eksperimental. “Kami tidak tahu bagaimana pasien akan bertindak mulai sekarang, karena belum pernah dilakukan sebelumnya,” kata Dr. Kristen Lau, kepala bedah di Universitas Maryland tempat transplantasi dilakukan.




Setelah operasi penting, Bennett terhubung tanpa henti ke mesin jantung-paru untuk mendukung jantung barunya. Mesin itu dimatikan pada hari Selasa, kata Deborah Kotz, juru bicara Universitas Maryland. “Kami masih mencarinya hari demi hari, dan kami akan melakukannya dalam beberapa minggu ke depan,” jelas Kotz.

“Dia lebih berisiko karena kita membutuhkan lebih banyak imunosupresi,” kata Dr Kristen Lau kepada BBC, merujuk pada obat yang digunakan Bennett untuk menekan sistem kekebalannya, yang mencegah tubuhnya menolak jantung babi. Jantung Bennett berasal dari babi yang telah dimodifikasi secara genetik sedemikian rupa sehingga kemungkinan besar organ tersebut tidak akan ditolak.

Babi dan simpanse

Babi telah lama menjadi sumber transplantasi yang menjanjikan karena organ mereka sangat mirip dengan manusia. Misalnya, hati babi seukuran hati manusia dewasa. Katup jantung babi telah berhasil digunakan selama bertahun-tahun sebagai alternatif katup jantung manusia.

Namun, percobaan pertama di mana organ hewan ditempatkan pada manusia tidak dengan babi, tetapi dengan simpanse. Ini dimulai pada tahun 1963 dengan transplantasi ginjal dari kera besar ini ke tiga belas pasien. Upaya pertama transplantasi jantung terjadi pada tahun 1964 dan menggunakan jantung simpanse. Namun, pasien meninggal dalam waktu dua jam.

Dokter bekerja pada transplantasi jantung David Bennett. © via Reuters

Antigen dan penolakan

Upaya pertama untuk transplantasi organ babi juga tidak berhasil. Karena perbedaan genetik, tubuh manusia menolak organ-organ ini. Ini terjadi, misalnya, pada permukaan pembuluh darah. Orang memiliki golongan darah A, B, dan O. Sel darah mengandung protein (antigen) tertentu yang dengannya tubuh dapat mengenali darah: A, B, atau keduanya (AB) atau tidak sama sekali – ini adalah tipe O.

Antigen inilah yang menjadi alasan mengapa seseorang dengan golongan darah A, misalnya, tidak dapat mendonorkan kepada seseorang yang bergolongan darah B: tubuh tidak mengenali darah sebagai miliknya dan menolaknya. Babi mengandung glikoprotein yang disebut ‘gal’ pada lapisan pembuluh darahnya. Karena orang tidak memilikinya, mereka membuat antibodi untuk itu. Jadi tubuh menolak jantung babi biasa dalam beberapa jam.

Para ilmuwan telah mencoba untuk menghindari masalah ini selama beberapa waktu melalui modifikasi genetik. Di jantung yang diterima Bennett, total sepuluh gen diubah: tiga gen yang terkait dengan penolakan organ dinonaktifkan, dan satu gen dihapus untuk mencegah pertumbuhan jaringan jantung yang berlebihan. Selain itu, enam gen berbeda yang memastikan penerimaan yang lebih baik dari jantung donor ditambahkan ke dalam genom babi. Bennett juga menerima obat anti-penolakan eksperimental.

Teks berlanjut di bawah gambar

David Bennett sebelum operasi.

David Bennett sebelum operasi. © Badan Perlindungan Lingkungan

Daftar tunggu anggota

David Bennett, 57, mengalami gagal jantung dan detak jantung tidak teratur. Ini akan membuatnya memenuhi syarat untuk donor jantung manusia, atau pompa jantung. Namun, ada daftar tunggu yang panjang untuk itu, dan hati babi adalah satu-satunya pilihannya saat ini. “Mati atau lakukan transplantasi ini,” kata Bennett. ,,aku ingin hidup.”

“Ini adalah pencapaian dan membawa kita selangkah lebih dekat untuk memecahkan krisis kekurangan organ,” kata Dr. Bartley Griffiths, yang melakukan operasi jantung, dalam sebuah pernyataan. “Kami melanjutkan dengan hati-hati, tetapi kami juga optimis bahwa operasi ini dapat memberikan opsi baru bagi pasien di masa depan.”

Sekitar 110.000 orang di Amerika sedang menunggu transplantasi organ, di mana sekitar 3.500 di antaranya menunggu jantung. Lebih dari 6.000 orang meninggal setiap tahun di Amerika Serikat sebelum mereka menerima donor organ. Ada juga daftar tunggu di Belanda. Pada akhir tahun 2020, 133 orang menunggu hati baru, 40 di antaranya menerima hati baru tahun itu. Angka kematian dalam daftar itu tinggi: satu dari tujuh (15 persen) meninggal karena jantung donor tidak tersedia tepat waktu. Pada anak-anak bahkan mencapai 30 persen.

READ  Perawat Jerman dengan antioksidan mengisi jarum suntik dengan garam alih-alih vaksin korona: sekitar 8.600 orang terinfeksi "| di luar negeri