BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengacara senior “Silver Fox” Sherman harus mencegah eskalasi konflik di Ukraina

Sebagai Menteri Luar Negeri, pria Amerika berusia 72 tahun ini adalah salah satu diplomat paling berpengaruh di dunia. Itu digerakkan oleh Amerika Serikat untuk memaksa terobosan dalam negosiasi rapuh atas Ukraina.

Tentara di perbatasan

Selain itu, Amerika dan Ukraina sepenuhnya menentang Rusia, yang telah mengumpulkan puluhan ribu tentara dengan tank di perbatasan timur Ukraina. Rusia mengatakan tidak ingin menyerang negara itu, tetapi menuntut jaminan kuat bahwa Ukraina dan Georgia – dua negara bekas Soviet – tidak akan bekerja sama dengan aliansi militer, apalagi menjadi anggotanya.

Pagi ini Sherman duduk di Brussel saat 30 negara anggota NATO, termasuk Belanda, diizinkan untuk berpartisipasi dalam diskusi untuk pertama kalinya. Dia juga berbicara dengan pejabat Rusia di Jenewa, Swiss, pada hari Senin. Tujuannya: untuk menghilangkan ketegangan terburuk, yaitu penarikan tentara Rusia dari perbatasan.

negosiator berduri

Lahir di Baltimore pada tahun 1949, Sherman, setelah belajar sosiologi dan pekerjaan sosial di Boston dan Universitas Maryland, memulai karir panjangnya sebagai penasihat politik dan diplomatik di pemerintahan Clinton dan Obama. Misalnya, dia adalah negosiator utama kesepakatan nuklir dengan Iran dan berbicara tentang pembatasan senjata nuklir dan rudal Korea Utara.

di sebuah halaman pribadi Orang dalam menggambarkannya sebagai seseorang dengan cara negosiasi yang “berduri” dan sejarah yang penuh dengan topik yang sulit. “Dia cepat,” kata mantan duta besar AS untuk Turki James Jeffrey, yang menyaksikan pekerjaannya sebagai diplomat. “Ini sangat parah.”

Seorang diplomat Inggris menggambarkannya sebagai seseorang yang, terlepas dari semua negosiasi yang panjang dan melelahkan, selalu tampak tajam, rapi, dan “tidak pernah keluar dari gudang”. Orang Iran memanggilnya “Rubah Perak” karena sikapnya yang licik dalam percakapan mereka. Rekan-rekannya di Departemen Luar Negeri mengadopsi julukan itu dan mengenakan kaus “rubah perak” selama negosiasi.

READ  Langsung | Vaksinasi mungkin tertunda karena masalah pengiriman Janssen, '74 dan '75 pada gilirannya untuk injeksi Virus corona

Tantangan besar

Sherman sekarang menghadapi tantangan besar berikutnya dalam karirnya di tanah Eropa. Ini harus mematahkan negosiasi yang macet dan dengan demikian mencegah perang yang akan segera terjadi.

Tampaknya jelas dia siap untuk pertempuran panjang dari reaksi pertama yang dia berikan pada Senin malam setelah hanya delapan jam berbicara dengan negosiator Rusia Sergei Ryabkov. “Hari ini adalah diskusi untuk lebih memahami satu sama lain,” Menurut Sherman. “Kamu belum bisa menyebutnya negosiasi.”

Negosiasi akan dilanjutkan besok di Wina.