BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Rusia tinggal di hutan radioaktif Chernobyl selama sebulan: mereka mengabaikan peringatan kami | luar negeri

videoceroboh. Beginilah cara karyawan bekas pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl menggambarkan perilaku pasukan Rusia yang menduduki situs nuklir selama lebih dari sebulan dan menyerukan penarikan mereka minggu lalu. Mereka merusak tanah yang rusak dengan tangki berat mereka, menggali parit, membangun bunker dan berkemah selama sebulan di hutan radioaktif.


Quinn Van Di Sieb


Terakhir diperbarui:
11:09

Pasukan Rusia memasuki zona eksklusi nuklir pada 24 Februari, yang membentang hingga radius 30 kilometer di sekitar lokasi bencana nuklir 1986. Daerah itu dianggap sebagai salah satu tempat paling berbahaya di dunia, tetapi Rusia tampaknya tidak melakukannya. . untuk menyakiti.

Tank dan buldoser mereka mengangkat debu dari tanah dan mulai menggali tanah yang terkontaminasi. Meskipun radiasi latar bukanlah ancaman besar dan dapat dibandingkan dengan terbang di pesawat terbang di ketinggian, ada titik panas yang tidak terlihat di mana tingkat radiasinya seribu kali lebih tinggi.

Seorang tentara Ukraina memeriksa kendaraan militer Rusia yang ditinggalkan di Chernobyl. © AP

parit

Seluruh jaringan parit dan bunker muncul dan begitu pula Hutan Merah yang terkenal itu. Dinamai sesuai dengan warna yang diambil pohon setelah bencana nuklir pada tahun 1986, ketika hutan menyerap terlalu banyak radiasi dan mati. Ini masih salah satu daerah dengan radiasi pengion terbanyak di dunia. Dikatakan bahwa lebih dari 90 persen radioaktivitas ada di Bumi.

“Kami memperingatkan mereka untuk tidak melakukan ini, itu berbahaya, tetapi mereka tidak mendengarkan,” kata direktur keselamatan di bekas pembangkit listrik tenaga nuklir, Valery Semyonov, dalam sebuah wawancara dengan surat kabar itu. ‘Waktu New York’. “Mereka menerobos masuk dan melakukan apa pun yang mereka inginkan.”

Misalnya, seorang tentara Rusia di tempat pembuangan sampah dikatakan telah mengambil sumber kobalt-60 (isotop radioaktif kobalt yang relatif tidak stabil) dengan tangan kosong. Menurut Simonov, dia mengekspos dirinya ke begitu banyak radiasi dalam beberapa detik sehingga penghitung Geiger (yang mengukur radiasi) menjadi gila. Tidak jelas apa yang terjadi pada prajurit itu setelah itu.

Pemandangan udara dari pekerjaan penggalian di daerah sekitar bekas pembangkit listrik tenaga nuklir.

Pemandangan udara dari pekerjaan penggalian di daerah sekitar bekas pembangkit listrik tenaga nuklir. © via Reuters

Pasukan Rusia mungkin telah mengekspos diri mereka pada dosis radioaktivitas yang berbahaya melalui tindakan sembrono mereka. Meskipun tidak ada kebocoran besar, pengukuran dari satelit menunjukkan bahwa radiasi di situs tersebut saat ini lebih tinggi daripada sebelum invasi Rusia.

Menurut para ahli nuklir internasional, tidak ada kasus penyakit radiasi yang dilaporkan di antara tentara Rusia, tetapi kemungkinan masalah kesehatan dan kanker terkadang berkembang bertahun-tahun kemudian.

penarikan

Ketika Rusia menarik diri dari daerah itu, mereka meledakkan jembatan lain di zona eksklusi dan dikatakan telah menanam beberapa ranjau anti-personil dan jebakan di sekitar bekas pembangkit listrik tenaga nuklir. Pemerintah Ukraina melaporkan bahwa dua tentara Ukraina menginjak ranjau minggu lalu.

Badan Pelabuhan Nasional / Badan Perlindungan Lingkungan

© ANP / EPA

Pasukan Rusia menghancurkan sebuah jembatan selama retret mereka.

Pasukan Rusia menghancurkan sebuah jembatan selama retret mereka. © AP

Badan Pelabuhan Nasional / Badan Perlindungan Lingkungan

© ANP / EPA

Tonton video kami tentang perang di Ukraina di sini:

READ  Taliban ingin semua wanita di TV Afghanistan menutupi wajah mereka | sekarang