BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi bantuan menangguhkan pekerjaan mereka di Afghanistan setelah pemerintahan baru Taliban |  luar negeri

Organisasi bantuan menangguhkan pekerjaan mereka di Afghanistan setelah pemerintahan baru Taliban | luar negeri

Tiga organisasi bantuan asing, termasuk Save the Children, mengumumkan hari Minggu bahwa mereka akan menghentikan sementara pekerjaan mereka di Afghanistan. Mereka melakukan ini karena Taliban telah melarang semua LSM sejak Sabtu menggunakan karyawan perempuan.

“Kami tidak dapat menjangkau anak-anak, perempuan dan laki-laki Afghanistan dengan baik yang paling membutuhkannya tanpa staf perempuan kami,” kata ketiga LSM itu dalam pernyataan bersama. Juga disebutkan bahwa jutaan warga Afghanistan yang membutuhkan sejak Agustus tahun lalu tidak akan dapat dijangkau tanpa upaya staf perempuan.

Pemerintah fundamentalis Taliban mengancam akan mencabut izin LSM yang tidak mematuhi aturan baru. Beberapa karyawan wanita tidak mengikuti interpretasi ketat dari kode berpakaian Islami, termotivasi. Mungkin ada banyak keluhan tentang itu. Lebih dari 180 LSM lokal dan internasional beroperasi di Afghanistan.

Tidak jelas apakah masalah ini meluas ke badan-badan PBB, yang memiliki banyak staf di Afghanistan. PBB tidak termasuk dalam daftar LSM, tetapi sering membuat kontrak dengan LSM yang terdaftar di Afghanistan untuk melakukan pekerjaan kemanusiaan. Pekerja bantuan mengatakan pekerja perempuan sangat penting untuk memastikan bahwa perempuan mendapatkan bantuan.

Demonstrasi skala kecil menentang larangan tersebut terjadi di kota barat Herat pada hari Sabtu. Polisi berusaha membubarkan para demonstran dengan meriam air dan pentungan.

Sejak Taliban kembali berkuasa Agustus lalu, anak perempuan dan perempuan semakin ditolak hak-haknya. Ini juga menyebabkan kritik di negara-negara Islam seperti Turki, Iran dan Pakistan.

READ  Bangsa Romawi disalahkan atas kehadiran kutu busuk di Inggris 2.000 tahun kemudian