BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kehakiman AS juga telah meminta data telepon dari seorang jurnalis CNN di bawah Trump

Administrasi Trump tidak hanya memiliki catatan telepon dari tahun 2017 The Washington Post Dia meminta, serta informasi tentang jurnalis CNN Barbara Starr. Departemen Kehakiman menerima informasi tentang penggunaan email dan telepon dari koresponden Pentagon untuk bulan Juni dan Juli tahun itu.

Starr baru-baru ini diberi tahu oleh Justice. Tidak disebutkan mengapa datanya diminta, tetapi dikatakan tidak ada penyelidikan terhadapnya. Data tersebut mungkin menunjukkan siapa yang berbicara dengan jurnalis tersebut.

Presiden Trump dikenal frustrasi dengan kebocoran dari pemerintahannya. Selama ini, Starr mengerjakan cerita tentang negosiasi dengan Korea Utara dan perang di Suriah dan Afghanistan. Jurnalis Washington Post telah menulis artikel tentang hubungan dekat antara Rusia dan pemerintahan Trump.

Ketua CNN Zucker mengatakan meminta data telepon dari jurnalis bertentangan dengan Amandemen Pertama Konstitusi AS, yang menjamin kebebasan pers dan kebebasan berekspresi. “CNN sangat mengutuk penyelidikan rahasia terhadap rincian korespondensi seorang reporter.”

‘Mengumpulkan berita yang membuat frustrasi’

Seorang juru bicara Justice sebelumnya mengatakan tentang data Washington Post bahwa jurnalis itu sendiri bukanlah target penyelidikan. “Ini bukan tentang penerima informasi, tetapi tentang mereka yang memperoleh akses ke informasi pertahanan negara dan menyebarkannya ke media. Dengan melakukan itu, mereka melanggar kewajiban hukum mereka untuk menjaga kerahasiaan informasi tersebut.”

Mengejutkan bahwa praktik tersebut melampaui The Washington Post, kata Bruce Brown, presiden kelompok advokasi media. “Kisah besarnya semakin besar,” katanya kepada Politico. “Fakta bahwa organisasi lain juga menjadi sasaran membuktikan bahwa penyelidikan sumber jurnalistik lebih sering dilakukan di bawah pemerintahan Trump, dengan harapan menggagalkan pengumpulan berita.”

Presiden Biden menggambarkan praktik ini sebagai salah ketika ditanya tentangnya selama wawancara surat kabar. “Ini tidak akan terjadi di bawah kepemimpinan saya.”

READ  Eitan (5 tahun) bangun dari koma setelah drama kereta gantung, dan tidak tahu setelah kematian keluarganya | di luar negeri