BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kesehatan Dunia di Belanda juga memperingatkan kontaminasi sirup obat batuk setelah kematian anak-anak

Obat batuk mungkin mengandung zat beracun etilen glikol dan dietilen glikol. Belum jelas bagaimana bahan-bahan ini berakhir dan merek apa yang digunakan. Sirup obat batuk yang terkontaminasi telah ditemukan di setidaknya tujuh negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dan anak-anak telah meninggal di tiga negara. Sebagian besar korban berusia di bawah 5 tahun. Sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan terhadap minuman di Indonesia, Gambia dan Uzbekistan.

Bukan hanya satu obat

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, tidak ada “insiden terisolasi”. Itulah sebabnya peringatan itu dikirim ke 194 Negara Anggota. Di Gambia, kematian terkait dengan Maiden Pharmaceuticals, namun tidak memasarkan produknya di Indonesia, sehingga diduga permasalahannya tidak terbatas pada satu perusahaan farmasi saja.

Etilen glikol dan dietilen glikol, antara lain, digunakan sebagai antibeku pada mobil. Jika orang menelannya, mereka bisa mengalami sakit perut, muntah, diare, sakit kepala, delusi, gagal ginjal, dan akhirnya kematian. Dosis terendah dianggap berbahaya pada anak-anak dibandingkan dengan orang dewasa.

Di Indonesia, 25 orang tua telah menggugat pemerintah, karena dianggap tidak bertindak secara memadai. 200 anak di negara itu meninggal karena sirup obat batuk, termasuk Omar yang berusia dua tahun. Dalam video ini, ibunya menceritakan apa yang terjadi:

READ  8 × penduduk Tilberger ini telah pindah ke luar negeri