BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Palm e-Tattoo dapat memberi tahu Anda saat Anda merasa stres

Ringkasan: ‘Tato elektronik’ yang baru dikembangkan memantau aktivitas listrik kulit, mendeteksi ketika seseorang mengalami tingkat stres yang tinggi. “Tato” menempel di telapak tangan pengguna dan terhubung ke jam tangan pintar.

sumber: Utah Austin

Telapak tangan kita memberi tahu banyak tentang keadaan emosi kita, karena telapak tangan cenderung basah saat orang sedang bersemangat atau stres. Reaksi ini digunakan untuk mengukur stres emosional dan membantu orang dengan masalah kesehatan mental, tetapi perangkat untuk melakukan ini sekarang berukuran besar, tidak dapat diandalkan, dan stigma sosial dapat bertahan dengan menempelkan sensor yang sangat terlihat ke bagian tubuh yang menonjol.

Para peneliti di University of Texas di Austin dan Texas A&M University telah menerapkan teknologi tato elektronik (e-tato) yang baru muncul untuk jenis pemantauan ini, yang dikenal sebagai aktivitas kulit listrik atau penginderaan EDA.

Dalam sebuah makalah penelitian baru yang baru-baru ini diterbitkan di Komunikasi Alampara peneliti telah menciptakan tato elektronik berbasis graphene yang menempel di telapak tangan, hampir tidak terlihat dan terhubung ke jam tangan pintar.

kata Nanshu Lu, profesor dari Departemen Teknik Dirgantara dan Mekanika Teknik dan pemimpin perusahaan proyek.

Lu dan kolaboratornya telah mengembangkan teknologi tato elektronik yang dapat dikenakan selama bertahun-tahun. Graphene telah menjadi bahan yang disukai karena ketipisannya dan seberapa baik ia dapat mengukur potensial listrik dari tubuh manusia, menghasilkan pembacaan yang sangat akurat.

Tapi bahan ultra-tipis ini tidak bisa menangani banyak, jika ada, stres. Ini membuatnya sulit untuk ditempatkan di bagian tubuh yang melibatkan banyak gerakan, seperti telapak tangan/pergelangan tangan.

Rahasia penemuan ini adalah bagaimana tato elektronik di telapak tangan berhasil mengirimkan data ke sirkuit berkabel — dalam hal ini jam tangan pintar seluler yang tersedia secara komersial di luar lab. Mereka menggunakan selotip berbelit-belit dengan dua lapisan graphene dan emas yang tumpang tindih sebagian.

READ  Peluncuran roket Atlas 5 untuk misi militer AS ke luar angkasa ditunda hingga Senin. Cara menonton siaran langsung.
Ilustrasi tato elektronik yang menempel di telapak tangan dan pembaca smartwatch. Kredit: Universitas Texas di Austin

Dengan menekuk tali ke depan dan ke belakang, ia dapat mengatasi tekanan yang datang dari gerakan tangan untuk aktivitas sehari-hari seperti memegang setir saat mengemudi, membuka pintu, berlari, dll.

Teknologi pemantauan telapak tangan saat ini menggunakan elektroda besar yang jatuh dan sangat terlihat, atau sensor EDA yang diterapkan ke bagian tubuh lainnya, yang memberikan pembacaan yang kurang akurat.

Peneliti lain telah mencoba metode serupa menggunakan strip lurus setebal nanometer untuk menempelkan tato ke pembaca, tetapi mereka tidak dapat mengatasi tekanan dari gerakan konstan.

Lu mengatakan para peneliti terinspirasi oleh realitas virtual (VR), game, dan metaverse yang dilaporkan untuk penelitian ini. Realitas virtual digunakan dalam beberapa kasus untuk mengobati penyakit mental; Namun, kemampuan untuk melihat seseorang dalam realitas virtual masih kurang dalam banyak hal.

“Anda ingin tahu apakah orang menanggapi pengobatan ini,” kata Lu. “Apakah kamu membantu mereka? Saat ini, sulit untuk mengatakannya.”

Tentang pencarian berita neuroteknologi ini

pengarang: kantor pers
sumber: Utah Austin
Kontak: Kantor Pers – UT Austin
gambar: Gambar dikreditkan ke UT Austin

Pencarian asli: akses terbuka.
Tato graphene elektron untuk merasakan aktivitas listrik kulit seluler yang tidak terhalang di telapak tangan dengan strip serpentin heterogen.Oleh Hongwoo Jang dkk. Komunikasi Alam

Lihat juga

Ini menunjukkan secangkir kopi

Ringkasan

Tato graphene elektron untuk merasakan aktivitas listrik kulit seluler yang tidak terhalang di telapak tangan dengan strip serpentin heterogen.

Aktivitas elektrodermal (EDA) adalah indikator umum stres mental. Sensor EDA modern mengalami oklusi telapak tangan atau penurunan kesetiaan sinyal dari telapak tangan. Penemuan kami sebelumnya dari sub-micron-thin imperceptible graphene electronic tattoo (GET) sangat ideal untuk penginderaan EDA tanpa halangan di telapak tangan.

READ  Asteroid yang memusnahkan dinosaurus menyebabkan "megatsunami"

Namun, koneksi listrik yang kuat antara perangkat ultra-tipis dan papan sirkuit kaku adalah komponen yang sudah lama hilang dari penggunaan seluler.

Untuk mengurangi konsentrasi tegangan yang terkenal pada antarmuka mereka, kami mengusulkan pita serpentin heterogen (HSPR), yang merupakan singkatan dari serpentin GET sebagian tumpang tindih dengan serpentin emas tanpa perekat aditif.

Pengurangan stres lima puluh kali lipat dalam HSPR versus pita lurus heterolog (HSTR) ditemukan dan dipahami. Kombinasi HSPR dan interlayer lunak antara GET dan gelang EDA memungkinkan pemantauan EDA seluler di telapak tangan dalam kondisi hidup bebas.

Kebijakan pemilihan acara EDA kami yang baru dikembangkan yang memanfaatkan pemilihan acara pementasan yang tidak bias memvalidasi sensor GET EDA kami pada standar emas.