BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pameran utama Indonesia adalah pelajaran sejarah dan sekaligus panduan perjalanan mewah

Pameran utama Indonesia adalah pelajaran sejarah dan sekaligus panduan perjalanan mewah

Jelajahi panduan perjalanan mewah. Beginilah pengunjung menyaksikan pameran Indonesia Hebat di Neue Kerk di Amsterdam. Selain itu, pameran ‘tersebar’ jika diperlukan.

Bhinneka Tunggal Ika. Dengan kata lain: pinneka tidur ika. Itu adalah semboyan Negara Republik Indonesia. Namun hal tersebut bisa dengan mudah menjadi tujuan Pameran Indonesia Raya di Nieuwe Kerk, Amsterdam, di mana mata dan telinga masyarakat terbatas untuk melihat semua barang dagangan – mulai dari boneka binatang eksotik seperti komodo hingga batik, keris, dan jaket. Menonton dan mengolah klip video dan informasi Sultan dengan Kekuatan Supernatural.

Saat Anda melihat ke atas, Anda merasa seperti menjelajahi panduan perjalanan mewah: foto-foto Indonesia yang indah dan ada di mana-mana. “Pameran ini menjadi katalisator eksplorasi nusantara lebih jauh. Tapi ini adalah undangan untuk pergi ke Indonesia,” kata Hilmar Farid, Direktur Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta, kepada hadirin.

Presentasi ambisius ini terdiri dari ‘biografi polifonik’, kata Marlis Kleiderb, yang memimpin tim internasional yang terdiri lebih dari seratus ahli yang menciptakan pameran tersebut. “Kami tidak membuat keputusan dalam semalam,” katanya. “Karena bagaimana Anda bersikap adil terhadap negara sebesar dan beragam budaya seperti Indonesia? Kami menyoroti aspek-aspek yang diketahui dan tidak diketahui dari kepulauan 17.508 pulau, 990 di antaranya berpenghuni secara permanen. Pengunjung melakukan perjalanan dari Bali ke Kalimantan dan Maluku.

Sasaran kecepatan dihilangkan

Jangan berharap suasana nostalgia. “Kami secara sadar menghindari kabut tempo target yang selama ini mengaburkan citra kami tentang Indonesia. “Kami menunjukkan bahwa kerajaan-kerajaan penting seperti kerajaan Hindu-Buddha Majapahit sudah ada jauh sebelum VOC menemukan negara tersebut,” jelas Kleiderb.

READ  Pinjaman ADB M 450 juta memungkinkan Indonesia menyediakan vaksin COVID-19 yang efektif

Menurutnya, pameran juga ‘lecet’ pada tempat yang seharusnya. “Selain keindahan dan budaya negaranya, kami tidak menutup mata terhadap kekejaman yang terjadi di sana: perbudakan di Timur, sistem kolonial, tapi Perang Dunia Kedua, pendudukan Jepang, dan masa Revolusi, semuanya. Bisa dibilang ini adalah pelajaran sejarah yang belum pernah dimiliki Belanda.

Untungnya, sekolah tidak mengunjungi pameran warna-warni tersebut. Agak kaleidoskopik. Peserta pameran tidak mengetahui garis waktunya, sehingga pengunjung yang berjalan-jalan di rawat jalan Neue Kerk tiba-tiba teralihkan dari tradisi pemujaan leluhur, misalnya Tahun Merdeka 1945, tahun proklamasi kemerdekaan Sukarno pada 17 Agustus. . “Kami juga memperjelas bahwa kebebasan tidak hanya diperjuangkan, namun juga dipertahankan, karena selalu ada perlawanan,” tegas Kleiderb.

Boneka beruang dengan jaket merah

Mantan pengunjung Hindia Timur dan keturunan mereka – setidaknya dua juta orang Belanda (India) berasal dari Sabuk Zamrud – dapat yakin: kamp Jepang dan periode berdarah Persia setelah ‘Proklamasi’ Sukarno juga disebutkan. Seekor boneka beruang berjaket merah yang ditemukan di kamp interniran Jepang sungguh mengharukan. Daftar panjang nama orang Belanda yang terbunuh di Tegel antara 10 dan 12 Oktober 1945, sebagian besar dilakukan oleh para pejuang kemerdekaan muda, sangatlah tragis.

Sayangnya, beberapa fitur yang diumumkan sebelumnya hilang. Ini termasuk pinjaman dari Museo Nacional di Jakarta, seperti Ugar Mas (43 lempengan emas yang digabungkan membentuk gambar raja yang telah meninggal) dan mangkuk emas Ramayana abad kesembilan yang terkenal. Karena kebakaran di museum pada bulan September, harta berharga tersebut tidak dapat dibawa ke Amsterdam tepat waktu. Tujuh karya seni pelukis dan pematung kontemporer, termasuk Heri Dono yang terkenal, diperkirakan akan hadir pada bulan Desember.

READ  Fotografer Tijala Barr menelusuri akar Indonesianya di Taman Satwa Indonesia

Pameran Indonesia Raya di De Nieuwe Kerk, Amsterdam hingga 1 April 2024