BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terhadap opsi BC Gulamborg dan terima kasih kepada kop

kan
jam belajar

CULEMBORG • Rick Paap (63) adalah pelatih nominal Klub Bulu Tangkis Culemborg, tetapi sebenarnya pemain Heren 1 melatih diri mereka sendiri. Mereka bermain satu sama lain untuk tetap fit dan selaras. Itu mungkin tampak sedikit ambisius. Namun, mereka berada di puncak klasemen dengan delapan poin di divisi kedua.

Petunjuk itu adalah ‘sesuatu’. “Adalah baik untuk mempromosikan divisi pertama, tetapi pertanyaannya adalah apakah kita memiliki pemain untuk itu,” sang pelatih bertanya-tanya. “Tentu saja kami ingin memenangkan setiap pertandingan, tujuannya adalah promosi sesuai aturan permainan. Selisih antara divisi pertama yang kita selesaikan sekarang dan divisi kedua sangat besar. Kemudian kita harus mempertimbangkan apakah bala bantuan diperlukan. Rata-rata. usia pemain BC Culemborg adalah lima puluh tahun. Mereka sering berada di puncaknya. Divisi membutuhkan lebih banyak strategi, teknik dan kecepatan dari para pemain, dan keluar di divisi pertama itu mahal. “Selain itu, kalah 8-0 setiap kali adalah tidak terlalu menarik,” kata sang pelatih. “Ini sangat membuat frustrasi. Anda memberi lawan Anda sedikit perlawanan. Tim yang sudah memiliki delegasi di divisi pertama tidak dapat maju. “Itu juga agak sulit untuk bertahan di divisi kedua.” Pertandingan selanjutnya adalah melawan BC Culemborg Amersfoort. “Itu adalah pertandingan pengembalian pertama. Secara internal kami menang, tetapi sekarang mereka memiliki keunggulan sebagai tuan rumah. Garis, kok, dan lingkungan asli akan menguntungkan lawan, tetapi kami pikir keuntungan kecil mungkin terjadi. Sebelum itu, Rick masih akan bermain di Piala Dunia. Di Spanyol di antaranya. Dia berkompetisi di tiga kompetisi dalam kategori 60+: tunggal, ganda dan campuran. Dia bilang dia tidak punya harapan. “Saya pergi untuk medali. Kami memiliki periode yang menjengkelkan dengan semua keadaan korona itu. Produk tidak terlalu optimal. Negara-negara besar terlihat sama: Denmark, Cina, dan Indonesia semuanya ada di sana.

READ  Perjuangan Jeffrey Pontak: 'Belanda datang menjarah negara dan menindas rakyat'