BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom klasik telah mengamati titik merah besar lainnya di Jupiter

Para astronom klasik telah mengamati titik merah besar lainnya di Jupiter

Pada tahun 1665, astronom Giovanni Domenico Cassini mengamati badai besar yang melanda Jupiter. Bintik Merah Besar ini dikenal sebagai Bintik Merah Besar, dan berupa awan berbentuk oval yang berputar-putar, kira-kira dua kali lebar Bumi. Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa fitur berwarna merah yang diamati oleh Cassini bukanlah badai yang sama yang kita lihat saat ini.

Menggunakan pengamatan sejarah Jupiter dari abad ke-17, tim ilmuwan menemukan bahwa Jupiter Bintik merah besar Kemungkinan besar badai ini hanya akan bertahan selama 190 tahun dibandingkan dengan 300 tahun angin yang berputar-putar. di dalam kertas Diterbitkan di Surat Penelitian GeofisikaPara peneliti percaya bahwa badai berputar-putar yang diamati oleh Cassini kini telah menghilang, tetapi badai baru muncul menggantikannya beberapa tahun kemudian.

Setelah menemukan Jupiter berbentuk oval kemerahan dan gelap, Cassini dan astronom lainnya terus memantau badai tersebut hingga tahun 1713. Badai tersebut tidak terlihat selama lebih dari satu abad setelah itu. Baru pada tahun 1831 para astronom mengamati elips serupa pada garis lintang yang sama. Sejak itu, para ilmuwan memperdebatkan apakah badai tersebut merupakan badai yang sama atau badai yang berbeda.

Tempat tersebut, yang dijuluki “tempat permanen”, kemungkinan menghilang antara pertengahan abad ke-18 dan ke-19, menurut para peneliti di balik penelitian baru tersebut. Di sisi lain, Bintik Merah Besar Jupiter mungkin berumur setidaknya 190 tahun.

Bintik Merah Besar juga jauh lebih besar dibandingkan Bintik Merah Raksasa yang lebih tua, dengan luas lebih dari 200 mil (350 kilometer). Saat pertama kali diamati, Bintik Merah Besar membentang lebih dari 24.200 mil (39.000 km) namun sejak itu mulai menyusut. Saat ini, badai tersebut meluas hingga 8.700 mil (14.000 kilometer) dan bentuknya lebih bulat. Pengamatan sebelumnya terhadap Bintik Permanen menunjukkan bahwa ukuran badai akan meningkat tiga kali lipat dibandingkan Bintik Merah Besar, menurut penelitian tersebut.

READ  Hubble Mengungkapkan Hilangnya Cincin Evolusi yang Aneh dari Fajar Alam Semesta

Gambar Cassini tentang Bintik Merah pada abad ke-17
gambar: JD Cassini/Eric Sosenbach/AGU

Bintik Merah adalah badai terbesar yang diketahui di tata surya, sekitar seperenam diameter Jupiter itu sendiri. Berbeda dengan badai di Bumi, Bintik Merah Besar berputar berlawanan arah jarum jam, menandakan bahwa ini adalah sistem bertekanan tinggi. Alasan mengapa badai ini terus terjadi selama bertahun-tahun mungkin ada hubungannya dengan sifat gas Jupiter. Badai di Bumi cenderung menghilang begitu mencapai Bumi, namun Jupiter terdiri dari lapisan cair, bukan permukaan padat.

Memahami badai raksasa ini tidaklah mudah, karena awan Jupiter menghalangi pandangan jelas Bintik Merah Besar di atmosfer bagian bawahnya. Studi baru menunjukkan bahwa titik merah mungkin terbentuk dari badai raksasa, dengan beberapa pusaran kecil yang bergabung menjadi satu. Masih banyak yang harus dipelajari tentang amukan badai di Jupiter, namun para ilmuwan dapat beralih ke observasi sejarah untuk mengumpulkan petunjuk tentang rahasia sistem Jupiter.

“Sangat merangsang dan menginspirasi untuk kembali pada pengamatan dan gambar Yupiter serta tempat permanennya oleh astronom besar Jean-Dominique Cassini, dan artikelnya pada paruh kedua abad ke-17 yang menggambarkan fenomena ini,” kata Agustín Sánchez- La Vega, seorang ilmuwan planet di Universitas Canton Basque di Bilbao, Spanyol, dan penulis utama makalah baru tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Orang lain sebelum kami telah mengeksplorasi pengamatan ini, dan sekarang kami telah mengukur hasilnya.”

lagi: Para astronom mengejar bayangan dari asteroid Trojan misterius di Jupiter