BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rocket Lab berhasil meluncurkan roket Elektron ke-50 – Spaceflight Now

Rocket Lab berhasil meluncurkan roket Elektron ke-50 – Spaceflight Now

Tampilan jarak dekat dari sembilan mesin Rutherford di dasar roket Electron milik Rocket Lab. Penerbangan ini menandai peluncuran Electron ke-50 sejak debutnya pada tahun 2017. Gambar: Rocket Lab

Rocket Lab telah mencapai prestasi yang hanya dicapai oleh beberapa roket komersial dan dengan kecepatan yang melampaui para pesaingnya. Perusahaan ini telah meluncurkan roket Electron ke-50 hingga saat ini hanya tujuh tahun setelah kendaraan tersebut memulai debutnya pada Mei 2017.

Peluncuran seketika dari Launch Complex 1 di Semenanjung Mahia Selandia Baru terjadi pada pukul 06:13 waktu Selandia Baru pada hari Jumat, 21 Juni (14:13 EDT, 1813 UTC pada hari Kamis, 20 Juni).

Di dalam roket tersebut terdapat lima satelit milik perusahaan Internet of Things yang berbasis di Prancis, Keenes. Ini adalah penerbangan pertama dari lima penerbangan yang didedikasikan bagi perusahaan untuk menyebarkan seluruh konstelasi 25 satelitnya. Kelimanya berhasil dikerahkan pada penerbangan ini.

Satelit-satelit tersebut akan berputar pada kemiringan 98 derajat dengan lima satelit dikerahkan “dalam urutan yang tepat secara individu dan berpasangan untuk membangun konstelasi persis seperti yang dibutuhkan Kenes,” menurut Rocket Lab.

Awal emas

Peluncuran Rocket Lab terjadi pada saat yang sibuk bagi perusahaan tersebut, yang sedang bergerak menuju perusahaan luar angkasa yang berkembang pesat. Hal ini mencakup beberapa misi mendatang untuk lembaga-lembaga AS, seperti Kantor Pengintaian Nasional dan Angkatan Luar Angkasa AS, serta persiapan misi planet ke Mars menggunakan roket New Glenn milik Blue Origin selama perjalanan ke luar angkasa.

Menjelang peluncuran Electron ke-50, Sir Peter Beck, pendiri dan CEO Rocket Lab, mengatakan dia dan timnya sangat bangga telah mencapai pencapaian tersebut.

“Dari semua roket yang dikembangkan secara komersial di dunia, Electron mencapai 50, dan kami melakukannya secepat yang kami bisa,” kata Beck. “Kami meningkatkannya hingga 50 lebih cepat dari siapa pun, lebih cepat dari Falcon 9, lebih cepat dari Pegasus, lebih cepat “Dan itu sangat sulit karena apakah itu roket raksasa atau roket kecil, elemen pengukurannya sama dan itu sangat sulit.”

READ  Ledakan supernova yang luar biasa besar dan kuat di luar angkasa ditemukan oleh para ilmuwan
Bagan roket orbital yang dikembangkan secara komersial dan seberapa cepat mereka mencapai atau mendekati 50 peluncuran. Gambar: laboratorium roket

Banyak roket Electron yang terbang saat ini sangat mirip dengan roket yang memulai proses peluncuran orbital, kata Peck. Selain keberhasilan mereka, mereka juga belajar dari banyak kegagalan, katanya.

“Saya memilih untuk tidak memikirkannya karena itu adalah momen yang menghancurkan. Itu sangat menyakitkan. Ya, memang benar bahwa setelah momen tersebut, Anda bisa membangun mobil yang lebih baik,” kata Beck senang, karena jika Anda senang, Anda akan Dewa Roket turun dengan tongkat baseball dan memberi tahu Anda siapa yang bertanggung jawab.

“Jadi, kami selalu berusaha untuk meningkatkan kendaraan. Kami mengambil setiap kesempatan yang kami bisa untuk memperbaikinya atau membuatnya lebih dapat diandalkan. Ini adalah kenyataan pahit dalam penerbangan luar angkasa: ini sangat sulit.

Dia mencatat bahwa mereka terus memesan lebih banyak penerbangan Electron setiap tahun seiring dengan kemajuan program mereka dan persiapan untuk meluncurkan roket Neutron yang lebih besar dan dapat digunakan kembali ke pasar pada pertengahan tahun 2025 permintaan pelanggan.

Roket Electron yang dapat dipulihkan lepas landas dari Pulau Utara Selandia Baru membawa satelit Acadia 1 untuk Capella Space. Foto: Lab Roket.

“Setiap CEO akan mengatakan bahwa mereka ingin melakukan peningkatan secara vertikal, bukan? Kenyataannya adalah kami melakukan peningkatan sesuai dengan permintaan pelanggan kami. Permintaan pelanggan berubah setiap saat, bergantung pada kondisi geopolitik, ketika orang-orang membangun portofolio mereka dan hal-hal lainnya,” Beck dikatakan. .

“Apa yang ingin saya katakan adalah bahwa tahun ini kami menjual lebih banyak elektron daripada yang pernah kami jual sebelumnya, dan kami berharap hal yang sama terjadi pada tahun depan. Jadi, kami tentu berharap perluasan produk akan terus berlanjut, tetapi hal ini sepenuhnya didorong oleh permintaan pasar.”