BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah menemukan sendawa yang melahap bintang dari lubang hitam di Bima Sakti kita.

Para astronom telah menemukan bukti aktivitas ini dari lubang hitam supermasif di jantung Bima Sakti.

Lubang hitam, yang 4 juta kali massa Matahari kita, berisi sisa-sisa bahan seperti obor dari ledakan yang terjadi beberapa ribu tahun yang lalu.

Saat lubang hitam menggunakan gravitasinya untuk menarik material ke dalam, gas dan debu antarbintang bersirkulasi dalam sesuatu yang disebut piringan akresi di sekitar lubang hitam. Bahan yang berputar cepat ini memanas dan meledak menjauh dari lubang hitam dalam pancaran yang melesat melalui ruang angkasa dengan kecepatan hampir cahaya, disertai dengan radiasi.

Meskipun lubang hitam di galaksi kita sering kali sunyi, terkadang lubang hitam itu melepaskan aktivitas, seperti sendawa kosmik dan cegukan, saat ia melahap bintang dan awan gas.

Para astronom menggunakan data dari beberapa teleskop untuk mengumpulkan ledakan astronomis dari masa lalu ini, hanya untuk menemukan bahwa materi yang dikeluarkan oleh jet masih meninggalkan jejaknya. Sebuah studi rinci tentang hasil yang diterbitkan minggu lalu di Jurnal Astrofisika.

Pada tahun 2013, menggunakan Observatorium Sinar-X Chandra NASA dan Teleskop Array Sangat Besar Jansky di New Mexico, para peneliti mendeteksi sinar-x dan gelombang radio, yang menunjukkan bahwa sebuah jet memuntahkan gas di dekat lubang hitam.

Hal ini mendorong Gerald Cecil, seorang profesor di Departemen Fisika dan Astronomi di University of North Carolina di Chapel Hill, untuk bertanya-tanya apakah ada pancaran jet lain dari lubang hitam ke arah lain.

Data dari teleskop darat dan luar angkasa, termasuk Teleskop Luar Angkasa Hubble, di berbagai panjang gelombang cahaya pada dasarnya memungkinkan Cecil untuk melihat gelembung gas panas yang tak terlihat dan bersinar yang berbaris sekitar 35 tahun cahaya dari lubang hitam, serta simpul yang meluas dari gas tidak jauh, hanya 15 tahun cahaya.

READ  Sebuah studi komprehensif menemukan bahwa masker mengurangi penyebaran COVID-19

Ketika jet menghantam awan gas di galaksi, awan bereaksi terhadap panas dengan mengembang. Zat di dalam awan gas menyebabkan jet membengkok dan membelah menjadi aliran.

“Arus merembes dari piringan gas padat Bima Sakti,” kata Alex Wagner, rekan penulis studi dan asisten profesor di Universitas Tsukuba di Jepang, dalam sebuah pernyataan. “Alirannya bercabang dua dari balok pensil ke sulur, seperti gurita.”

Arus ini menyebabkan serangkaian gelembung gas yang meluas yang membentang setidaknya 500 tahun cahaya, rantai daisy yang memungkinkan para peneliti untuk merekonstruksi peristiwa masa lalu.

“Sama seperti dalam arkeologi, Anda menggali dan menemukan artefak kuno dan lebih tua sampai Anda menemukan sisa-sisa peradaban besar,” kata Cecil.

Ketika Wagner dan Cecil menjalankan model komputer pesawat di dalam Bima Sakti, mereka mampu mereproduksi data dari teleskop.

Cecil mengatakan lubang hitam di pusat galaksi kita “saat ini rusak”. Tetapi jika pesawat diberi energi lagi, jet itu kemungkinan akan menyala lagi juga, dan para astronom dapat memantau seberapa jauh pesawat itu akan melaju, katanya.