BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak-anak Ohio mendapatkan vaksin COVID-19

Bermain

Eliane Jarvis yang berusia sembilan tahun menggulung lengan bajunya, menarik napas dalam-dalam dan memejamkan mata sebelum jarum menusuk lengan kecilnya.

Dia tidak bergeming atau cemberut, dan hanya butuh sedetik Dia divaksinasi dari COVID-19.

Tapi adik laki-lakinya Benson tidak begitu percaya diri. Bocah 6 tahun itu naik ke pangkuan ayahnya dan hampir menangis sambil menunggu dosis vaksin COVID.

Tidak sampai dia melihat kakak laki-lakinya yang tenang memerintah.

Tembakan itu memakan waktu jauh lebih sedikit daripada untuk memilih rasa lolipop yang diinginkannya Benson.

Jangan biarkan tembakan ini mengganggu Anda,” kata Eliane, yang ingin meyakinkan anak-anak seusianya. “Biarkan saja (rasa takutnya). Tidak sakit sama sekali. Akan baik-baik saja.”

Anak laki-laki Jarvis hanyalah dua dari sekitar 1.500 anak berusia 5 hingga 11 tahun yang menerima suntikan vaksinasi COVID kedua mereka pada hari Sabtu di sebuah klinik Westerville yang disponsori oleh Ohio Primary Care Center (COPC).

COVID-19: Dia divaksinasi tetapi tertular COVID. Jutaan orang menghadapi kekebalan yang berkurang, dan kebingungan meningkat

Omikron: Para pejabat mengatakan kasus pertama dari varian omicron COVID-19 telah terdeteksi di Ohio

COVID-19 di Ohio: Dari antrean panjang hingga hadiah jutaan dolar, Ohio telah melihat semuanya dalam upaya untuk mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19

Ini adalah acara terbaru sebagai bagian dari rangkaian klinik COPC yang dimulai sekitar setahun yang lalu. Secara keseluruhan, program ini diadakan selama 137 hari di klinik dan mendistribusikan sekitar 60.000 suntikan vaksin gratis kepada antara 30.000 dan 40.000 orang. Ini adalah proses yang menurut pejabat COPC dapat membantu melindungi vaksin atau menyelamatkan orang lain.

READ  Pesawat ruang angkasa Lucy NASA diluncurkan minggu ini dengan misi 12 tahun yang ambisius

Klinik terbuka untuk umum dan orang-orang harus mendaftar terlebih dahulu, membatalkan antrean yang terlihat di beberapa acara vaksinasi lain di seluruh negeri.

Tapi klinik hari Sabtu adalah tentang anak-anak kecil, yang mulai mengantar orang tua mereka pada jam 8 pagi. Begitu masuk, keluarga dikawal ke salah satu dari selusin stasiun vaksinasi, di mana seluruh proses hanya memakan waktu beberapa menit.

“Anak-anak kami tidak bersemangat untuk mendapatkan suntikan, tetapi mereka mengerti apa artinya,” kata Melissa Madden, Direktur Program Layanan Perawatan COPC. “Saya pikir anak-anak mengerti bahwa ini bukan hanya tentang mereka. Ini tentang membuat pengorbanan untuk satu sama lain.”

Sejauh ini, sekitar 15,95% anak-anak Ohio berusia 5 hingga 11 tahun telah memulai vaksin, yang berarti 159.110 telah menerima setidaknya satu dosis, menurut Departemen Kesehatan Ohio.

Sejauh ini, 246.841 anak-anak Ohio hingga usia 17 tahun telah tertular COVID, 2.386 telah dirawat di rumah sakit dan 20 telah meninggal, lapor departemen kesehatan negara bagian.

Jika cukup banyak anak yang divaksinasi, itu dapat menyebabkan penurunan 8% dalam kasus pada Maret 2022 di seluruh Amerika Serikat, menurut perkiraan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Karena jumlah kasus COVID-19 terus meningkat dalam beberapa minggu terakhir di Ohio dan di banyak tempat lain di seluruh negeri, permintaan vaksin pediatrik telah meningkat baik secara lokal maupun nasional, menurut Dr. Don Depp, direktur medis senior COPC.

“Kami menuju ke arah yang benar dengan memvaksinasi anak-anak,” kata Depp. “Ini adalah cara terbaik untuk menjaga komunitas kita tetap aman dan sehat.”

Banyak orang tua mengatakan cara terbaik untuk menangani anak tentang vaksinasi adalah dengan jujur. Sebagian besar anak sudah terbiasa menerima vaksinasi lain, kata mereka, dan vaksin COVID tidak boleh digambarkan sebagai sesuatu yang dapat meningkatkan kecemasan mereka.

READ  'Pondok misterius' yang ditemukan oleh penjelajah bulan Cina Yutu-2 mendapat penjelasan

“Saya pikir itu cara terbaik untuk keluar dari pandemi ini secepat yang kami bisa, dan gadis-gadis kami mengerti itu,” kata Karen Tacket, dari Galina, yang putrinya Leila, 10, dan Eva, 6, menerima suntikan kedua. “Dan ini adalah cara terbaik untuk saling melindungi.”

Sementara itu, anak-anak Jarvis menikmati pengisap mereka setelah syuting di ruang tunggu bersama ayah mereka, Jason Jarvis.

Dia mengatakan putranya sayangnya memahami pentingnya vaksin karena mereka kehilangan kakek-nenek mereka karena COVID tahun lalu.

“Saya bangga dengan mereka karena mereka menangani ini dengan sangat baik,” kata Jason, seorang guru sekolah dasar yang divaksinasi dan menerima booster.

Little Elian sekali lagi menawarkan nasihat medis terbaik, nasihat.

“Anda harus mendapatkan tembakan,” katanya. “Semua akan baik-baik saja.”

[email protected]

penyematan tweet