BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah menggambar kuburan bintang mati di Bima Sakti

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa Bima Sakti memiliki kuburan bintang mati yang memanjang tiga kali tinggi galaksi. Para astronom menemukan sisa-sisa bintang kuno ketika mereka pertama kali memetakan ‘dunia bawah galaksi’ ini.

galaksi kita itu Terbentuk sekitar 13 miliar tahun yang laluItu adalah rumah bagi miliaran bintang. Seiring waktu, banyak dari benda-benda besar ini telah runtuh menjadi sisa-sisa padat.

Ketika sebuah bintang delapan kali lebih besar dari Matahari membakar elemen-elemennya dan runtuh, lapisan luar bintang meledak dalam supernova. Sementara itu, inti bintang mengembun menjadi bintang neutron atau lubang hitam.

Sangat mudah untuk mendeteksi bintang neutron modern dan lubang hitam yang terbentuk di Bima Sakti karena mereka tetap berada di dalam galaksi kita dan menyesuaikan dengan bentuknya. Tetapi bintang-bintang kuno yang berada di Bima Sakti muda yang berevolusi seperti hantu bintang ketika para peneliti mencoba menemukannya.

Ledakan supernova yang meruntuhkan bintang justru mendorong mereka ke ruang antarbintang. Para peneliti menentukan bahwa 30% dari sisa-sisa bintang tersebut telah dikeluarkan dari galaksi sama sekali, menurut penelitian mereka yang diterbitkan dalam edisi terbaru jurnal tersebut. Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Tim peneliti dapat menentukan di mana sisa-sisa bintang bertahan di dalam dan di sekitar galaksi kita dengan menciptakan kembali siklus hidup bintang-bintang purba.

“Salah satu masalah dalam menemukan benda-benda kuno ini adalah sampai sekarang, kami tidak tahu ke mana harus mencari,” kata rekan penulis studi Peter Tuthill, seorang profesor di School of Physics dan direktur Sydney Institute for Astronomy di University. dari Sydney. Di Australia, dalam sebuah pernyataan.

Bintang neutron dan lubang hitam tertua muncul ketika galaksi lebih muda dan berbentuk berbeda, kemudian mengalami perubahan kompleks selama miliaran tahun. Itu adalah pekerjaan besar pemodelan semua ini untuk menemukan mereka. Rasanya seperti mencoba menemukan makam gajah legendaris. Tulang-tulang bintang masif yang langka ini harus ada, tetapi mereka tampaknya mengaburkan diri mereka sendiri dalam ketidakjelasan.”

Para peneliti telah menghadapi banyak tantangan ketika mencoba melacak langkah-langkah dan pergolakan kematian yang kejam dari bintang-bintang kuno. Ketika sebuah bintang meledak dalam supernova, ia menerima “tendangan”.

Penulis utama studi David Sweeney, seorang mahasiswa dokter di Institut Astronomi Sydney Universitas Sydney, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Mengetahui ukurannya juga tidak cukup. Tim juga harus memodelkan bagaimana bintang dan orbit yang mungkin mereka masuki akan berperilaku setelah pengalaman supernova. Juga tidak ada gesekan untuk memperlambat kecepatan sisa-sisa bintang.

“Hampir semua sisa-sisa yang pernah terbentuk masih ada, merayap seperti hantu melalui ruang antarbintang,” kata Sweeney.

Peta baru mencakup tempat lahirnya bintang-bintang di Bima Sakti, tempat mereka meledak, dan tempat mereka akhirnya beristirahat.

Diagram titik ini menunjukkan bagian-bagian yang terlihat dari Bima Sakti.

Membandingkan penampakan Bima Sakti saat ini dengan model baru ledakan bintangnya menunjukkan perbedaan yang mencolok. Lengan spiral khas galaksi tampaknya menghilang di bawah semua tendangan supernova yang hanyut.

“Dunia bawah galaksi” juga tampak lebih panjang dan lebih menonjol daripada Bima Sakti karena tendangan supernova mendorong sisa-sisanya menjadi semacam formasi halo di sekitar galaksi.

Bagan titik ini mengungkapkan

“Itu adalah kejutan besar,” rekan penulis studi Dr Sanjib Sharma, seorang peneliti di University of Sydney, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Setiap hari saya bekerja dengan gambar galaksi yang terlihat seperti yang kita kenal sekarang, dan saya mengharapkan dunia bawah galaksi menjadi sangat berbeda, tetapi serupa dalam garis besar. Saya tidak mengharapkan perubahan bentuk yang begitu drastis.”

Tim peneliti memperkirakan bahwa hantu bintang mungkin melayang relatif dekat dengan matahari kita, secara astronomis.

“Secara statistik, sisa terdekat kita seharusnya hanya berjarak 65 tahun cahaya: kira-kira di halaman belakang kita, dalam hal galaksi,” kata Tuthill.

Peta tersebut akan memungkinkan para ilmuwan untuk mengidentifikasi sisa-sisa individu untuk mempelajari lebih lanjut tentang evolusi galaksi dan garis waktu bintang.

“Sekarang kami tahu ke mana harus mencari, kami sedang mengembangkan teknik yang harus dicari,” kata Sweeney. “Aku yakin ‘dunia bawah galaksi’ tidak akan tetap diselimuti misteri lebih lama lagi.”

READ  Ini mungkin satu-satunya cara untuk mengakhiri pandemi COVID-19 selamanya