BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah memprediksi rekor suhu akibat El Nino

Lebih banyak kemungkinan cuaca ekstrim

El Niño terjadi setiap tiga hingga tujuh tahun, dan sulit diprediksi kapan tepatnya. Dari sebuah penelitian baru-baru ini Kantor Met InggrisLayanan Cuaca Nasional Inggris menunjukkan bahwa tahun La Nina hari ini (kebalikan dari El Nino yang lebih dingin) memiliki peluang bagus untuk berubah menjadi El Nino pada tahun 2023.

Saat itu terjadi, air laut menghangat. “Dampak perubahan iklim meningkat. Tambahkan itu ke El Niño dan kita bisa mulai melihat gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Adam Scaife, seorang peneliti di Kantor Meteorologi Inggris. Wali.

Helga van Loor, Duta Iklim, Keberlanjutan, dan Perilaku setuju. “Selama tahun El Niño 2016, kita mengalami banyak panas. Selama El Niño dunia sedikit menghangat, dan itu meningkatkan kemungkinan kondisi cuaca ekstrem.

Rekor panas selama La Niña

Selama tiga tahun terakhir, La Niña telah terjadi. Artinya di beberapa tempat suhu air laut lebih dingin dari rata-rata. Meskipun tahun lalu adalah tahun La Niña, tahun 2022 termasuk di antara lima tahun terhangat. “Tahun mendatang kemungkinan akan lebih hangat dari 2022,” kata Van Loor.

Tahun lalu adalah tahun La Niña terhangat yang pernah tercatat, kata Van Loor. El Niño mungkin akan menghasilkan suhu global rata-rata yang sedikit lebih tinggi. “Tahun depan pasti akan menjadi salah satu dari sepuluh tahun terhangat. Mungkin lima atau tiga tahun teratas”, Van Loor mengharapkan. El Nino hanya akan berperan pada sebagian tahun ini.

Efek di Eropa

Seberapa besar kita harus memperhatikan efek El Niño di Eropa bergantung pada kekuatan peristiwa cuaca. “Di Eropa Anda memiliki sistem cuaca AMOC (ed. Sirkulasi menjungkirbalikkan meridional Atlantik) ketika sangat kuat dan El Niño relatif lemah, kami tidak menyadarinya sama sekali,” jelas Van Loor. AMOC adalah sistem iklim penting di Bumi yang terutama memengaruhi Belahan Bumi Utara.

READ  'Ada banyak Muslim yang berbeda, empat berbeda'

“Pada tahun 1998, terjadi musim gugur yang sangat basah dengan El Niño yang kuat, tetapi tidak ada jaminan bahwa hal itu akan terjadi lagi di lain waktu.”

Saat El Nino sangat kuat, seperti yang kita amati di Eropa, cuacanya tidak ekstrim. Misalnya di Spanyol dan Portugal kita bisa mengalami musim gugur yang basah. Belanda dapat mengalami cuaca basah di musim semi. Musim dingin Skandinavia selama El Nino rata-rata agak lebih keras dari biasanya. “Selain itu, kita akan melihat cuaca yang lebih ekstrem dalam berita di seluruh dunia,” harap Van Loor. Tren itu sudah ada kecuali El Niño.

Keanekaragaman hayati dipengaruhi karena kurangnya oksigen di dalam air

Pemanasan lautan akibat perubahan iklim sudah menjadi berita buruk. Kombinasi dengan El Niño menyebabkan lebih banyak pemanasan di beberapa tempat dan karenanya tidak baik. “Karena suhu air laut yang lebih hangat, oksigen di dalam air lebih sedikit. Hal ini berdampak pada keanekaragaman hayati,” kata van Loor.

Seberapa besar dampak peristiwa cuaca yang sebenarnya akan kita alami tahun depan. Van Loor: “Ada kemungkinan besar bahwa El Nino akan muncul kembali pada musim gugur 2023. Efek setelahnya mungkin membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk terlihat.”

Ingin membaca lebih lanjut tentang perubahan iklim?