BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para tersangka pembunuhan di Haiti memiliki hubungan dengan dinas keamanan AS

Banyak orang yang terlibat dalam pembunuhan presiden Haiti bekerja di dinas keamanan AS di masa lalu. Media Amerika melaporkannya. Setidaknya salah satu tersangka bekerja sebagai informan untuk Badan Penegakan Narkoba AS, layanan ini menegaskan CNN.

Dalam sebuah pernyataan, DEA menulis bahwa setelah pembunuhan Presiden Moss, tersangka itu, minggu lalu, hubungi koneksinya ke DEA. Pejabat DEA dikatakan telah mendorongnya untuk melaporkan dirinya ke pihak berwenang setempat.

Menurut CNN, orang lain yang terlibat dalam pembunuhan itu bisa saja bekerja sebagai informan untuk FBI. Layanan menolak untuk mengomentari laporan tersebut. Tidak diketahui secara pasti peran apa yang dimainkan para tersangka yang terkait dengan layanan AS dalam rencana pembunuhan tersebut.

Presiden Moyes terbunuh oleh sedikitnya 12 peluru minggu lalu Dia ingin dia mati Di rumahnya di ibu kota, Port-au-Prince. Istrinya selamat dari serangan itu tetapi terluka parah dan dibawa ke rumah sakit di Miami. Para pencuri diduga menyamar sebagai agen DEA saat masuk, dan agen tersebut mengkonfirmasi dalam pernyataannya bahwa penyerang tidak bertindak atas nama DEA.

Atas perintah Tuhan

Fakta pembunuhan itu diselimuti misteri. Menurut surat kabar, para tersangka ditangkap Miami Herald Dia mengatakan kepada penyelidik bahwa tujuannya bukan untuk membunuh Moïse, tetapi untuk menangkapnya atas perintah unit komando Kolombia. Mengapa tidak jelas.

Polisi mengatakan sekelompok 26 orang Kolombia dan tiga orang Haiti-Amerika berada di balik upaya pembunuhan itu, termasuk enam mantan anggota tentara Kolombia. Seorang Amerika Haiti menjadi hari Minggu tertahan, akan menjadi dalang di balik pembunuhan itu.

Christian Emmanuel Sanon yang berusia 63 tahun dikatakan telah memberi tahu kenalannya bahwa dia harus menggantikan Moïse “dengan perintah Tuhan,” menurut laporan. Waktu New York. di video Youtube Sejak 2011, Sanon pernah mengatakan ingin memimpin Haiti. Sejauh yang diketahui, dia tidak ada hubungannya dengan politik Haiti.

READ  50 organisasi telah memutuskan hubungan dengan Pangeran Andrew sejak Royals

Menurut kepala polisi nasional Haiti, Sanon merekrut tersangka lain untuk melakukan kudeta. Dua puluh kotak peluru dan bagian senjata ditemukan di rumah tahanan.