BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Parade oranye di Irlandia Utara: festival rakyat yang sangat menarik tahun ini

Hari ini, parade jeruk tradisional di Irlandia Utara telah mencapai klimaksnya. Kelompok besar pengunjuk rasa mengambil bagian dalam demonstrasi pada apa yang disebut Hari Oranye. Sebuah parade warna-warni dengan topi bowling, drum dan seruling. Mereka terlihat ceria, tetapi tanda dan spanduk penuh dengan simbol kontroversial dan slogan politik.

Parade tersebut merupakan bagian dari perayaan tradisional Juli di Irlandia Utara, sebagai anggota serikat buruh pro-Inggris memperingati tahun 1690, Raja Protestan William III dari Oranye mengalahkan Raja Katolik James II. Perayaan dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Protestan masih ada dan dianggap sebagai ekspresi budaya dan identitas Protestan. Tetapi banyak umat Katolik di Irlandia Utara menganggap festival itu provokatif.

Lebih dari 200 obor dan protes dinyalakan selama akhir pekan. Bendera Irlandia juga dibakar di beberapa tempat.

Ketegangan keluarnya Inggris dari Uni Eropa

Hampir setiap tahun, unjuk rasa menyebabkan ketegangan antara anggota serikat Protestan, yang ingin Irlandia Utara tetap bersama Inggris, dan Partai Republik Katolik, yang mendukung Irlandia bersatu.

Ada banyak hal yang terjadi di latar belakang tahun ini. Ada semakin frustrasi atas protokol Brexit. Para pengunjuk rasa di Irlandia Utara merasa tertipu oleh Perdana Menteri Inggris Johnson, yang telah berjanji tidak akan ada perbatasan pabean di Laut Irlandia.

Tapi itu datang pula. Dalam praktiknya, kesepakatan Brexit semakin memotong Irlandia Utara dari Inggris. Ini adalah isu yang menyentuh jantung identitas Protestan.

ketidakstabilan politik

Frustrasi atas Brexit menargetkan tidak hanya pemerintah Inggris di London tetapi juga partai politik serikat terbesar, Partai Unionist Demokrat, yang mengepalai pemerintah Irlandia Utara. Partai Protestan ini dituduh gagal mengatasi hambatan perdagangan antara Irlandia Utara dan Inggris Raya. Ada kesan bahwa Irlandia Utara telah ‘dikorbankan’ agar para politisi dapat melanjutkan kesepakatan Brexit dengan Uni Eropa.

READ  Facebook mengizinkan laporan bahwa virus Corona berasal dari laboratorium | di luar negeri

Berkurangnya dukungan untuk Partai Unionist Demokrat memicu ketidakstabilan politik baru di Irlandia Utara. Dua pemimpin partai telah mengundurkan diri dalam beberapa bulan terakhir.

pergolakan

Ketidakpercayaan terhadap para pemimpin politik dan perasaan “pengkhianatan” menghidupkan kembali persaingan kuno antara Protestan dan Katolik. Kerusuhan pecah pada bulan April, dengan batu dan bom molotov terbang bolak-balik di atas apa yang disebut “dinding perdamaian” Belfast. Lebih dari lima puluh petugas terluka.

Kerusuhan di jalan-jalan mengingatkan banyak yang disebut MasalahPerang saudara yang melanda Irlandia Utara selama beberapa dekade dan merenggut ribuan nyawa.

menunda

Dalam beberapa bulan terakhir, orang-orang Irlandia Utara secara teratur memprotes protokol Brexit dan perbatasan perdagangan di Laut Irlandia. Sementara itu, ada ketidaksepakatan antara Inggris dan UE tentang bagaimana tepatnya protokol ini harus diterapkan, dan tarif yang terkait dengannya. Berkali-kali, implementasi protokol telah tertunda, meninggalkan Irlandia Utara dalam keadaan ketidakpastian dan ketegangan terus berlanjut.