BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar amal multi-budaya global Mondialeton yang sibuk

Pasar amal multi-budaya global Mondialeton yang sibuk

– Setahun sekali Yayasan MondiAalten hadir di pasar multikultural yang diselenggarakan sendiri. Pada hari Sabtu, Markt di Alden menampilkan selusin kios pasar tempat pembeli dapat membeli makanan ringan dari Turki dan Suriah, serta tas anyaman dan topi dari Peru. Dikombinasikan dengan sisa pasar yang dimiliki pembeli Alton di depan pintu mereka, dengan cepat menjadi sangat sibuk.

Setahun sekali, Yayasan MondiAalten hadir di pasar multikultural yang diselenggarakan sendiri. Pada hari Sabtu, Markt di Alden menampilkan selusin kios pasar tempat pembeli dapat membeli makanan ringan dari Turki dan Suriah, serta tas anyaman dan topi dari Peru. Dikombinasikan dengan sisa pasar yang dimiliki pembeli Alton di depan pintu mereka, dengan cepat menjadi sangat sibuk.

Cuaca yang sedang musim panas otomatis mengundang masyarakat untuk mengunjungi warung-warung tersebut. Anda bisa mencium baklava, pizza semi-Turki (keju gigitan) di warung. Amnesti diwakili, sebuah kios untuk Ukraina dan di tas ‘anyaman’ Ethiopia dalam berbagai warna untuk air bersih. Masih ada lagi. Ini adalah pasar global yang dinikmati pengunjung akhir-akhir ini. Ada pertunjukan alternatif oleh kelompok tari. Dimungkinkan juga untuk mencicipi makanan lezat dari jauh seperti Indonesia, Ukraina, dan Armenia. Komunitas Turki Alden juga bergabung hari ini. Tapi yang ingin dilakukan oleh peserta pameran hari ini adalah menginformasikan kepada publik yang berkumpul dan meminta masukan tentang proyek.

Sepanjang sore ada banyak hiburan di MondiAalten, termasuk kelompok tari internasional – Foto: Eveline Zuurbier

Yayasan Payung menyelenggarakan pasar MondiAalten. Yayasan ini memiliki dua belas kelompok amal yang telah mendirikan proyek pengembangan kecil atas inisiatif mereka sendiri. Proyek-proyek tersebut berasal dari orang-orang Alden, dan mereka bekerja di berbagai belahan dunia, kata Hans de Graaf dari yayasan tersebut. “Kami adalah organisasi payung. Proyek beroperasi secara independen. Dan kami membuka komunikasi ke dunia luar dan interaksi timbal balik. Kami memberikan dukungan administratif dan hibah. Kami berpindah antar kota untuk proyek Alden, Bredavoort, dan Dinkspurlos skala kecil ini. . ”

READ  "Masa depan vinyl tergantung pada kita"

Mereka yang terlibat melakukan ini sepenuhnya atas dasar sukarela. Mereka berkomitmen untuk memelihara perpustakaan ilmiah yang besar tentang kesehatan, pendidikan, perawatan anak, persediaan air dan sanitasi, penyiapan makanan, fasilitas sosial untuk orang tua dan kehidupan yang harmonis di berbagai negara di seluruh dunia. Bumi Pertiwi kita. Itu di Amerika Tengah, kata Hans de Graaf.

Salah satu inisiatif di Amerika Tengah. – Foto: Eveline Zuurbier

Ineke Luimes dari Dinxperlo dan kepala proyek Barmuja di Ethiopia baru saja kembali dari perjalanan sejauh ini dari negara yang damai. Di daerah terpencil, yayasannya memiliki koneksi selama bertahun-tahun. Dia pikir penting untuk menunjukkan wajahnya sesekali untuk mengubah hidup sedikit dengan orang-orang di sana. Air minum yang baik adalah masalah besar di sana. Banyak sumur telah dibor. Fasilitas bermain yang sederhana membuat anak-anak senang di sana. Ditanya apakah semua ini adalah penurunan yang terkenal di lautan, dia menjawab: “Sebagai individu Anda harus melakukan yang terbaik. Tentu saja, ada masalah global yang besar, tetapi yayasan kami tidak dapat menyelesaikan semuanya. Kami melakukannya. “Kami lakukan yang terbaik untuk memberikan kehidupan yang lebih baik bagi sesama warga kita dengan cara-cara kecil. Kami melakukan segala yang mungkin. Berbicara dan berdebat memang berguna, tetapi lebih baik menyingsingkan lengan baju Anda dan melakukan apa yang Anda bisa.”

Taalcafé adalah penghubung antar budaya yang tak terhindarkan. РFoto: Eveline Zuurbier