BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PC gaming praktis pertama Valve

Hari ini, Valve mengumumkan Steam Deck. Laptop gaming terbaru. Minggu lalu, rekan-rekan Amerika kami memiliki kesempatan eksklusif untuk mendapatkan pengalaman pertama kami dengan Steam Deck di Valve. Plus, mereka dapat berbicara dengan orang-orang di balik perangkat keras baru. Setelah beberapa jam gameplay yang tersebar selama dua hari, sulit untuk tidak terkesan dengan harga, kekuatan, ukuran, dan fungsionalitas yang telah dibuat Valve.

Artikel ini ditulis oleh rekan-rekan IGN Amerika kami dan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda.

Untuk menguji kekuatan perangkat, rekan kami dapat memulai dengan permainan yang berbeda. Sejumlah penembak orang pertama seperti Portal 2 dan Doom Eternal. Beberapa game orang ketiga seperti Death Stranding dan Star Wars: Jedi Fallen Order dan beberapa game isometrik seperti Stardew Valley dan Hades. Sebagian besar game ini berjalan pada pengaturan “default” pada 720p tanpa masalah, dan Steam Deck sangat bagus untuk dimiliki.

Ketika perangkat pertama kali diperkenalkan, saya agak bingung dengan tata letak konsol. Terutama karena joystick berada di sebelah D-pad dan tombol wajah. Ini terlihat berbeda dari yang biasa Anda lakukan. Saat pertama kali memegang perangkat ini, terasa sangat natural. Anda secara alami memegang Steam Deck sedikit berbeda, seperti memegang setir. Kontrol tampaknya berada di sudut kecil sehingga semua kontrol berada di tempat yang logis.

Tongkat jempol terasa akurat dan D-pad sedikit kurang dari satu klik dari yang saya inginkan, tetapi itu bekerja dengan baik untuk game Guilty Gear Strive. Pada saat yang sama, tombol muka dan spatbor kokoh dan membantu saya melewati beberapa perjalanan di Hades. Pemicunya cukup mudah untuk ditekan sesuai selera saya, tapi ini bukan versi terbaru dari perangkat, jadi masih bisa dimodifikasi untuk versi final.

Ketiga versi tersebut memiliki slot Micro SD untuk menambah ruang penyimpanan. Dalam sebuah wawancara dengan IGN, Presiden Valve Gabe Newell mengatakan harga Steam Deck “menyakitkan” tetapi “penting” untuk kesuksesannya.

Ada empat tombol di bagian belakang Steam Deck. Bagus untuk siapa saja yang biasa bermain dengan konsol yang memiliki fungsi ini. Semua tombol di Valve Steam Deck dapat disesuaikan dengan keinginan pengguna, yang memungkinkan untuk membuat hampir semua jenis pengontrol yang dibutuhkan pemain.

Di bawah joystick adalah salah satu fitur hebat dari Steam Deck: “Dua trackpad presisi”. Ini memungkinkan untuk mengontrol game yang membutuhkan mouse. Pierre-Loup Griffais dari Valve mengatakan kepada IGN bahwa trackpad ini merupakan evolusi dari teknologi yang digunakan dalam Steam Controller dan Index Controller dan dapat diatur dengan cara yang berbeda. Valve berencana bekerja sama dengan pengembang untuk mengimplementasikan fitur ini. Meskipun komunitas juga akan memberikan sejumlah besar opsi yang memungkinkan dengan “tombol” baru.

READ  SiFive mengumumkan dua inti CPU RISC-V, termasuk prosesor Intel baru - Komputer - Berita

Griffais memberi tahu kita bahwa “dalam game, Anda dapat ‘menetapkan’ tombol ke area tertentu di layar dan mouse akan melompat ke sana.” Ini berguna untuk game RTS, misalnya. “Anda dapat menggunakan menu di layar untuk mengatur makro. Tentu saja dimungkinkan untuk menggunakan ‘tombol’ sebagai mouse. Sesuatu yang sangat kuat bagi siapa saja yang terbiasa.”

Tambahan yang bagus adalah joystick dan trackpadnya “kapasitif”. Ini berarti bahwa itu merekam ketika Anda meletakkan ibu jari Anda di atasnya. Dikombinasikan dengan sensor rotasi internal Steam Deck, ini akan memberi Anda kontrol lebih dari sekadar joystick atau trackpad itu sendiri. Butuh beberapa saat untuk membiasakan diri, tetapi kemudian memberi Anda begitu banyak presisi yang terkadang sangat mirip dengan menggunakan mouse. Ini bahkan berlaku untuk game seperti Doom Eternal.

Terakhir, layar 7 inci menerima sentuhan, yang membuatnya sangat menyenangkan untuk bermain game dan dukungan normal. Misalnya, Anda dapat mengarahkan dan mengklik sesuatu di sistem operasi. Sistem operasi ini adalah versi yang disempurnakan dari Steam Big Picture Mode yang mungkin sudah Anda kenal.

Steam Deck – program pada sistem operasi

Steam Deck kemungkinan akan dibandingkan langsung dengan Nintendo Switch, tetapi meskipun terlihat seperti perangkat genggam, Valve memutuskan bahwa perangkat tersebut sangat mirip dengan PC gaming dalam hal kinerja. Steam Deck berjalan pada versi Steam OS yang dimodifikasi yang menawarkan pengalaman konsol. Dengan cara ini Anda tidak perlu khawatir tentang driver atau instalasi. Di bawah lapisan ini adalah komputer lengkap. Sistem operasi dibangun di Proton, versi Linux yang mendukung permainan dan aplikasi Windows dan Linux.

Fleksibilitas ini berarti Anda dapat menjalankan apa saja yang tersedia di PC biasa Anda di Steam Deck. Pikirkan mouse dan keyboard atau kemampuan untuk Alt-Tabb dan menonton video. Dimungkinkan untuk menginstal perangkat lunak lain seperti Origin, uPlay atau Epic Games Store dan Anda juga dapat menghapus instalasi Steam OS sepenuhnya untuk mengakses game Anda dengan cara yang berbeda. Bahkan dimungkinkan untuk menghapus semuanya dan menginstal ulang Windows. Saya tidak berharap banyak orang melangkah sejauh itu, tetapi itu mungkin.

“Kami tidak berpikir orang harus dikunci ke arah tertentu atau bagian dari perangkat lunak yang perlu diinstal,” kata desainer Valve Lawrence Yang kepada IGN. “Ketika Anda membeli Steam Deck, itu adalah PC. Anda dapat menginstal apa pun yang Anda inginkan di dalamnya, dan Anda dapat menghubungkan semua perangkat yang Anda inginkan. Mungkin lebih baik untuk menganggap ini sebagai PC dengan konsol di samping daripada menghibur.”

READ  Apple: iPad Pro baru "secara fungsional" kompatibel dengan Magic Keyboard sebelumnya - Tablet dan Ponsel - Berita
Ini adalah komputer pribadi. Anda dapat menginstal apa pun yang Anda inginkan di atasnya.

Kustomisasi adalah salah satu manfaat utama game PC. Sebagian besar game akan bekerja dengan baik, tetapi gamer yang ingin mendalami pengaturan dan melakukan tweak juga dapat melakukannya.

“Kami pikir sebagian besar game akan bekerja dengan baik dan menjadi pengalaman yang luar biasa,” kata Griffis. “Jika Anda ingin melampaui pengaturan satu langkah, Anda bisa. Dimungkinkan untuk menyesuaikan kontrol, kinerja, masa pakai baterai, menggunakan Steam Workshop atau bahkan mod yang tidak ada di Workshop. Semua opsi ini penting untuk gamer PC dan didukung oleh Deck.”

Selain itu, penting untuk dicatat bahwa fitur Steam penting seperti Cloud Saves berfungsi penuh di Steam Deck. Jadi dimungkinkan untuk bermain di komputer desktop Anda, simpan dan kemudian lanjutkan bermain di Steam Deck. Semua kemajuan, ikatan kunci, DLC, dan mod bengkel akan berfungsi penuh. Dimungkinkan juga untuk menjeda game di dek Anda seperti dengan Switch, tetapi itu tidak mungkin dengan beberapa game seperti yang Anda bisa dengan Quick Resume di Xbox Series X. Valve mengatakan sedang mencari kemungkinan melakukan ini dengan game cloud-sync yang membuatnya dimungkinkan untuk beralih antara desktop dan desktop tanpa menyimpan.

Meskipun Steam Deck jelas dirancang untuk bermain game saat bepergian, Anda juga dapat menggunakannya sepenuhnya sebagai komputer desktop. Dengan dock atau hub yang terhubung melalui port USB-C, Anda dapat terhubung ke monitor, mouse, keyboard, Ethernet, dan apa pun yang muat di dalamnya. Valve bekerja di doknya sendiri, yang dijual terpisah, tetapi Anda juga dapat menghubungkan semua perangkat Anda ke sana. Misalnya, kami tidak kesulitan menghubungkan Apple AirPods kami.

Ini membuat Steam Deck terasa seperti PC. Sistem operasinya berbasis Linux, tetapi sebagian besar terasa seperti Windows dan pada dasarnya dapat melakukan semua yang mampu dilakukan oleh platform ini. Misalnya, saya secara singkat memainkan Factorio dan Death Stranding dengan mouse dan keyboard pada layar 32 inci, dan jika Steam Deck tidak menonjol di sebelah saya, saya akan lupa bahwa game tersebut tidak dimainkan di desktop tradisional. komputer.

Steam Deck – Perangkat Keras dan Daya Internal

Ya, Steam Deck dapat menjalankan versi 2020 seperti Death Stranding – bahkan tanpa mematikan semua pengaturan grafis. Benda ini bukan pemalas. Steam Deck ditenagai oleh AMD APU generasi berikutnya dengan CPU Zen 2 4 core 8 threads dan GPU RDNA 2 dengan 8 unit komputasi.

Kekuatan total APU adalah sekitar 2 teraflops.

“Kekuatan gabungan total APU adalah sekitar dua teraflops, dan seharusnya memungkinkan orang untuk memainkan game 720p yang mereka miliki di perpustakaan mereka tanpa masalah apa pun dan memberikan sedikit tenaga kuda dalam hal itu,” kata Griffais.

Di atas kertas, dua teraflop menempatkan Steam Deck setara dengan Xbox One dan PS4. Dalam praktiknya, ini lebih mengesankan dari itu. Karena berfokus pada resolusi 720p – Yang lebih dari cukup untuk layar 7 inci Dimungkinkan untuk memainkan game PC pada pengaturan sedang hingga tinggi dengan kecepatan bingkai yang halus. Tidak dapat melakukan tes benchmark selama periode hands-on saya, tetapi saya telah memainkan Death Stranding, Doom Eternal, Control, dan sejumlah game lain yang semuanya tampak hebat dan dimainkan dengan lancar.

READ  Pengembang Forza Horizon 5 menunjukkan cuaca regional dan efek badai - Permainan - Berita

Layar sebenarnya 1280 x 800 dalam hal resolusi – rasio aspek 16:10 setara dengan standar 16:9 (1280 x 720 piksel). Ini memberi Anda sedikit lebih banyak ruang layar vertikal untuk menjelajahi antarmuka Steam OS dan dalam game yang mendukung resolusi khusus, yang ditemukan di hampir semuanya. Dan untuk game yang tidak diperhatikan, 80px bilah hitam yang digabungkan di bagian atas dan bawah hampir tidak terlihat.

Layar sebenarnya 1280 x 800 dalam hal resolusi – rasio aspek 16:10 setara dengan standar 16:9 (1280 x 720 piksel). Ini memberi Anda sedikit lebih banyak ruang layar vertikal untuk menjelajahi antarmuka Steam OS dan dalam game yang mendukung resolusi khusus, yang ditemukan di hampir semuanya. Dan untuk game yang tidak diperhatikan, 80px bilah hitam yang digabungkan di bagian atas dan bawah hampir tidak terlihat.

Model 256GB dan 512GB menggunakan drive NVMe untuk waktu muat yang lebih cepat. Penyimpanan internal tidak dapat ditingkatkan tetapi ada slot yang dapat menampung kartu SD penyimpanan yang dapat Anda instal dan mainkan game langsung dari jika Anda tidak keberatan memuat sedikit lebih lambat daripada SSD internal. Ketiga versi dilengkapi dengan tas jinjing mewah dan adaptor daya AC standar.

Secara umum, saya sangat terkesan dengan apa yang saya lihat dari Steam Deck. $ 399 untuk model entri adalah harga yang menarik bagi mereka yang baru mengenal ruang PC, atau mencari alternatif yang lebih kuat untuk Nintendo Switch. Dan untuk para veteran PC, model kelas atas menyediakan ruang penyimpanan yang dibutuhkan untuk membawa beberapa judul AAA di ransel mereka — label harga yang menarik untuk laptop gaming murah, belum lagi membangun PC desktop yang lengkap.

Secara pribadi, saya menyukai prospek transisi yang mulus untuk bermain game PC di desktop dan perangkat genggam, dan keterbukaan platform berarti saya sekarang memiliki opsi untuk beralih ke seluler dengan perpustakaan Steam saya (terima kasih kepada Humble Bundles dan Penjualan Steam) tetapi juga dengan Epic Play Store dan grup uPlay dan itch.io saya.

Steam Deck akan tersedia di musim liburan ini dan pre-order akan segera dimulai. Sementara itu, pastikan untuk membaca FAQ penembak cepat kami dengan pengembang Steam Deck.