BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pekan Anti-Rasisme 2023 #Film: Ibu Dao: Pendudukan Kolonial dalam Gambar

Pekan Anti-Rasisme 2023 #Film: Ibu Dao: Pendudukan Kolonial dalam Gambar

Film Ibu Dao (Vincent Munnickendam, 1995) menghadapkan penonton dengan pendudukan rasis Belanda di Indonesia. Film ini terdiri dari gambar asli dari tahun 1912 hingga 1933 termasuk suara sekitar, musik, dan puisi. Film ini membawa Anda ke kehidupan sehari-hari, sekolah, kantor, pabrik, dan hubungan antara penguasa kulit putih dan Indonesia. Usai pemutaran film, akan ada diskusi panel dengan Viteria Giletta dan Jeffrey Bundage yang dimoderatori oleh Chris de Ploeg. Dalam diskusi selanjutnya, kita akan merenungkan sejarah pendudukan, hierarki rasial yang diberlakukan oleh Belanda, dan bagaimana hal ini berlanjut hingga saat ini.

19:30 – 19:35 Pendahuluan oleh Chris de Ploeg

19:35 – 19:45 Menjelaskan konteks film kepada Viteria

19:45 – 21:20 Pemutaran film

21:20 – 21:40 Diskusi dengan Jeffrey dan Viteria, termasuk momen tanya jawab

Tentang programnya

Film Ibu Dao (Vincent Monnickendam, 1995) Penonton dihadapkan pada rezim pendudukan apartheid yang diperkenalkan Belanda di Indonesia. Tidak ada jalan keluar, gambar demi gambar membawa pemirsa ke dalam kenyataan pahit dimana orang-orang Indonesia yang bekerja keras melakukan perintah orang kulit putih berjas putih. Jelas bahwa pendudukan Belanda di Indonesia hanyalah sebuah “kejadian yang menyenangkan” (masa lalu yang indah) bagi kelas atas kolonial. Banyak masyarakat Belanda yang masih belum mengetahui perbedaan antara orang India dan Indonesia karena kurangnya kesadaran akan hierarki ras yang diterapkan di Belanda.

Orang India Belanda adalah orang keturunan campuran Indonesia yang secara hukum setara dengan orang Eropa melalui garis ayah. Bagi banyak nenek moyang mereka, “Hindia” kolonial adalah surga penggembalaan yang hanya dapat diganggu oleh Jepang pada tahun 1942. Namun Ibu Dao Hal ini menunjukkan bahwa bagi masyarakat Indonesia, penganiayaan bukanlah sesuatu yang romantis. Dengan tawaran Ibu Dao Kami ingin memperjelas perbedaan ini. Selain itu, sentimen “irama” (romantisisasi kolonialisme di Indonesia) masih hidup di masyarakat kita. Hal ini karena sebagian besar dari kelompok berjumlah 350.000 orang yang datang dari Indonesia ke Belanda sejak tahun 1950-an dan seterusnya memiliki status yang berbeda dalam masyarakat kolonial dibandingkan dengan masyarakat lokal Indonesia.

READ  Serial tentang tim sepak bola remaja yang menghabiskan waktu berminggu-minggu di dalam gua

Tentang pembicara dan moderator

Perbudakan Jeffreypendiri dan presiden Komite Utang Kehormatan belanda (KUKB, Komisi Utang Kehormatan Belanda) dan penggagas pemutaran film Ibu Dao. Dalam karyanya, Jeffrey membela kepentingan masyarakat Indonesia yang menjadi korban rezim pendudukan kolonial Belanda. Selain itu, KUKB juga membela kepentingan kaum rejectnik Indonesia, karena pemuda Belanda berusia 4 hingga 7 tahun dijatuhi hukuman penjara karena menolak ikut berperang melawan Indonesia dalam apa yang disebut “aksi polisi” antara tahun 1945-1949.

Viteria Geleta (1991) Jurnalis, penulis dan mediator. Ia menulis tentang topik-topik yang dekat dengan hatinya, seperti Islam dan Muslim, serta sejarah Belanda di Indonesia. Dia saat ini sedang mengerjakan buku pertamanya tentang pandangan Indonesia tentang masa lalu kolonial.

Chris Caspar de Ploeg (1994) Jurnalis investigasi, organisator akar rumput, pembicara, mediator, multi-instrumentalis, seniman kata-kata yang diucapkan, dan penulis Ukraina di Garis Bidik. Chris memulai kariernya di usia muda dan memiliki pengalaman selama satu dekade dalam menulis, berbicara, dan berorganisasi untuk keadilan sosial. Secara khusus, ia berbagi ilmu dalam tulisan dan pengorganisasiannya tentang berbagai topik yang menyentuh keadilan sosial, seperti (neo)kolonialisme, keadilan iklim, rasisme, dan kapitalisme.

mengajukanBersama-sama melawan rasisme

Aliansi Amsterdam yang melawan rasisme dan diskriminasi

Kredit

*Durasi: 90 menit
*Sutradara dan skenario: Vincent Monnickendam
*Diproduksi oleh: Rade Milicevic
* Kamera: Hans van der Mark, Vincent Monnickendam
* Musik: Jandris Groenendijk
*Diedit oleh: Albert Markus, Leki Zidor
*Tahun: 1995
*Genre: Dokumenter, film sejarah
*Hadiah: Anak Sapi Emas di Utrecht.