BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Peluang perang antara AS dan China tinggi’

‘Peluang perang antara AS dan China tinggi’

internasional23 Juni 16:43pengarang: Mark Vanharfield

Kemungkinan perang antara China dan Amerika Serikat sangat tinggi. Inilah yang dikatakan analis strategis Paul van Hooft dari The Hague Center for Strategic Studies (HCSS) di podcast BNR De Strateeg. Dan ilmuwan politik Friso Dobelbaur dari Pusat Leiden Asia melihat ketegangan semakin tinggi. “Ini sangat berbahaya.”

“Amerika Serikat dan China telah mempersiapkan perang satu sama lain selama beberapa dekade dan saat ini dengan kecepatan yang meningkat.” Misalnya, China sedang membangun rudal jarak jauh tertentu untuk menghancurkan kapal induk AS yang dapat menyerang bandara dan pelabuhan AS sementara AS juga terlibat dalam perlombaan senjata ini. (ANP/AFP/Wang Zhao)

Dubbelboer tidak terlalu mengkhawatirkan invasi China ke Taiwan, tetapi ‘kesalahan’ seperti tabrakan yang hampir terjadi pada tahun 2001 antara jet tempur Amerika dan China di atas Laut China Selatan. Menurutnya, yang membuat situasi berbeda adalah setelah 22 tahun, China bermain secara berbeda dan menjadi lebih kuat secara militer. Ada kepentingan yang lebih besar dipertaruhkan. “Situasinya jauh lebih tegang sekarang daripada saat itu yang menurut saya sangat mengkhawatirkan.”

Baca juga | “China dan Amerika Serikat berada di ujung jurang”

Menurut Van Hooft, ketegangan militer antara kedua negara adidaya tersebut telah terbangun selama 20-25 tahun. “Amerika Serikat dan China telah mempersiapkan perang satu sama lain selama beberapa dekade, sekarang dengan kecepatan yang meningkat.” Misalnya, China sedang membangun rudal jarak jauh tertentu untuk menghancurkan kapal induk AS yang dapat menyerang bandara dan pelabuhan AS sementara AS juga terlibat dalam perlombaan senjata ini.

Biden melewati perang ekonomi tajam Trump

– Paul Van Hooft, Ahli Strategi HCSS

“Saya pikir kemungkinan perang antara AS dan China sangat tinggi,” kata Van Hooft. Ini menunjukkan sejauh mana militerisasi kebijakan luar negeri AS dan betapa sedikit langkah diplomatik dan ekonomi yang diambil pemerintahan Biden untuk mengikat negara-negara di kawasan itu. Pada saat yang sama, Biden melangkah lebih jauh dari “perang ekonomi tajam” Trump dengan menghentikan pembangunan ekonomi berteknologi tinggi di China. Kita tidak dapat menemukan titik awal untuk diplomasi di sana sekarang.

Sebagian besar negara di kawasan ini adalah anggota ASEAN, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka adalah kelompok yang homogen. Sebaliknya, satu bagian dekat dengan Cina, bagian lain jauh, dengan atau tanpa situasi maritim. Ini menjelaskan sikap geopolitik yang berbeda dari negara-negara tersebut dan pendekatan mereka yang berbeda terhadap China.

kawat tipis

Dubbelboer menunjuk keterikatan ekonomi China dengan beberapa negara ASEAN, yang pada saat yang sama berselisih dengan Amerika Serikat karena berselisih dengan China di Laut China Selatan. Misalnya, Laos dan Kamboja dekat dengan China, sangat bergantung padanya, dan secara politik dekat dengan Beijing. Sebaliknya, negara seperti Indonesia yang besar dan jauh dari China serta memiliki tingkat kemandirian yang tinggi, seperti halnya Singapura dan Malaysia.

Baca juga | Uni Eropa memperkuat hubungan dengan negara-negara Asia

Namun negara-negara yang memiliki kepentingan maritim di sekitar laut yang diklaim China berada dalam situasi berbeda. Mereka menyukai kenyataan bahwa mereka dapat bergaul dengan AS sebagai sejenis Pengimbang dapat menarik diri. Tetapi situasi berbahayanya adalah bahwa pada saat yang sama hal ini meningkatkan kemungkinan konflik dan ini merupakan garis tipis yang menjadi keseimbangan negara-negara ASEAN.

Pada tahun 2001, China tidak seperti sekarang. di atas batu monyet”

Friso Dobelbauer adalah Profesor Ilmu Politik di Pusat Leiden Asia

Van Hooft mengakui bahwa menemukan keseimbangan itu sulit. Misalnya, jika negara-negara tidak memihak dan Amerika Serikat tidak berpartisipasi, China dapat melanjutkan ekspansi tanpa hambatan di Laut China Selatan. Namun, jika mereka memihak, China mungkin merasa terpojok dan situasinya hanya akan bertambah buruk jika tidak bergerak cepat.

Kekuatan autisme yang luar biasa

“Sulit untuk menemukan jalan keluar yang baik dari ini.” Menurut Van Hooft, diplomasi Tiongkok gagal total karena dengan cepat menjadi kekuatan besar. Volatilitas kawasan ini terlihat jelas pada posisi Filipina, yang jelas memihak dan tidak lagi berjalan di atas tali.

Menurut Dubbelboer, negara ini memiliki tempat yang istimewa. Di bawah Presiden Marcos Jr., yang menjabat tahun lalu, negara itu berbalik dan mengakhiri kebijakan luar negeri mantan Presiden Duterte, yang menempuh jalur pro-China. Duterte sangat membenci Amerika Serikat dan beralih ke China dengan harapan menghasilkan investasi dan niat baik. Yang akhirnya berakhir dengan kegagalan.

Baca juga | China tidak menunggu pangkalan NATO Jepang

Namun, Dubbelboer kagum dengan seberapa banyak politik Filipina telah bergeser ke Amerika Serikat dan bagaimana keadaannya posisi penyeimbang Dia menyerah – sedemikian rupa sehingga Amerika bahkan diizinkan untuk membuka kembali pangkalan militer di Filipina. Dia melihat ketidakstabilan di dalamnya. Van Hooft menambahkan bahwa Jepang menjadi semakin termiliterisasi dan bahkan Korea Selatan semakin beralih ke Amerika Serikat di bawah presiden barunya, tetapi juga mencari jangkauan ke Eropa.

“Jadi, Anda melihat semua negara di kawasan itu mencoba mengambil posisi yang tidak terlalu konfrontatif dengan China, tetapi pada saat yang sama semacam premi asuransi untuk menjaga keamanan posisi mereka.”

Dengarkan episode lengkap podcast De Strateeg di sini

READ  Seorang pejabat industri mengatakan China harus menambang lebih banyak bauksit di dalam negeri