BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemain hoki pria pertama: Untuk pertama kalinya dalam hampir seratus tahun, mereka tidak sekaligus mengalahkan Prancis | olahraga lainnya

Untuk pertama kalinya dalam 25 pertandingan dan hampir seratus tahun, pemain hoki Belanda tidak bisa mengalahkan Prancis di waktu semula. Tim asuhan pelatih nasional Jeroen Delmy membutuhkan adu penalti dalam pertandingan liga profesional untuk membuat Prancis berlutut setelah bermain imbang 2-2 setelah enam puluh menit.

Belanda dan Prancis. Dalam sepak bola, ini terdengar seperti cracker, tetapi dalam hoki pria itu hanya di atas kertas. Statistik tidak berbohong: sejak 1928, pertandingan telah dimainkan 24 kali dan lebih sering daripada tidak, jeruk menang. Setelah hari ini, kemenangan ke-25 atas Prancis akan selamanya ditandai dengan tanda bintang: bukan pertandingan itu sendiri, tetapi adu penalti yang dimenangkan.

Pemain hoki Belanda mempertahankan posisi tak terkalahkan mereka di Liga Pro dengan mengalahkan pemain hoki kerdil Prancis. Tim pelatih nasional Jeroen Delmy meningkatkan adu penalti mereka di Potchefstrom di Afrika Selatan: 4-2. Karena pertandingan ditentukan melalui adu penalti, kemenangan hanya berarti dua poin, bukan tiga.

Afrika Selatan akan menjadi penantang lagi pada hari Sabtu. Belanda memenangkan pertemuan pertama mereka dengan negara tuan rumah pada hari Selasa dengan tidak kurang dari 11-1 dan sekali lagi akan melakukan semua yang mereka bisa pada hari Sabtu untuk meningkatkan kepercayaan diri mereka sekali lagi.

READ  "Gooi dit in de mix en de gekste dingen kunnen gebeuren."