BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemasangan papan informasi Camp Vlachwater di Wenray

Pemasangan papan informasi Camp Vlachwater di Wenray

©Getty Images.

Venre

Walikota kotamadya Venre, Leontien Gombier, akan mengungkap papan informasi di lokasi bekas kamp air datar di Venre pada hari Kamis di sudut Kempweg-Orallan.

Tempat itu adalah kamp kerja paksa pemuda selama Perang Dunia II. Antara tahun 1953 dan 1967, sebanyak 36 keluarga pekerja tamu Maluku ditempatkan di kamp tersebut.

Di awal Perang Dunia II, sebuah barak bernama Dinas Buruh Belanda dibangun di sini. Kamp kerja paksa semacam itu adalah gagasan dari penjajah Jerman, yang memungkinkan kaum muda bekerja sambil mengasosiasikan mereka dengan ideologi Nazi.

Pada akhir Perang Dunia II, kamp tersebut rusak berat, tetapi dipugar oleh pemerintah kota untuk menyediakan akomodasi bagi pekerja yang dipekerjakan dalam rekonstruksi Venre.

Maluku di Venre

Sekitar 12.500 orang Maluku datang ke Belanda sejak tahun 1951. Ini terutama terdiri dari tentara dari Tentara Kerajaan Hindia Belanda yang ‘sementara’ dipindahkan ke Belanda oleh pemerintah Belanda untuk mengantisipasi perkembangan di Republik Indonesia. Pemerintah Belanda harus mengatur perumahan dalam jangka pendek dan biara, kamp kerja paksa, dan dua bekas kamp konsentrasi muncul di benak. Kamp kerja Vlakwater disiapkan untuk keluarga Maluku.

Pada tahun-tahun berikutnya, barak dipertahankan dan Vlakwater berkembang menjadi daerah pemukiman yang lengkap dengan sekolahnya sendiri dan gereja Protestan. Pada tahun 1967, tirai jatuh di area pemukiman. Keluarga terakhir pindah ke rumah baru di Houghton Hoke, Venre.

Bersama dengan Indo-Belanda, orang Maluku adalah kelompok pertama yang menetap di Venre dari tempat yang jauh. Mereka membentuk dasar dari Venre yang penuh warna dan beragam pada periode ini. Papan buletin ini membuatnya terlihat oleh semua orang.

READ  2.425 tes positif dosen U UVA mengundurkan diri karena relaksasi akademik

Baca Juga: Cinta dan Kesedihan di Kamp Ambon di Sumur: ‘Aku Mendengar Ibuku Menangis Setiap Hari’