BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin demam berdarah sekarang tersedia di Belanda: ‘Nyamuk tongkat berbahaya’

Vaksin demam berdarah sekarang tersedia di Belanda: ‘Nyamuk tongkat berbahaya’

Penyakit berbahaya seperti demam berdarah dan malaria disebarkan oleh nyamuk. Bedanya hanya ada obat antimalaria dan Anda bisa melindungi diri dari demam berdarah dengan pakaian dan obat nyamuk semprot (DEET).

Jadi sampai sekarang. Perusahaan farmasi Takeda baru-baru ini mulai menjual Vaksin terhadap DBD, juga dikenal sebagai demam berdarah. Vaksin Qdenga Dengue Tetravalent telah disetujui oleh European Medicines Agency (EMA) akhir tahun lalu.

‘Kulitnya terlihat seperti terbakar’

Blogger perjalanan Leek senang ada vaksinnya. Dia tertular demam berdarah di Thailand pada 2019 dan menjadi sangat sakit. Dia tidak pernah ingin mengalami itu lagi.

“Saya sering bepergian Blog perjalanan saya adalah Little Wonderbook. Sejak saya mendapatkannya, perjalanan telah membuat saya gugup. Saya tidak ingin dirawat di rumah sakit karena shock syndrome.”

Leek telah sakit selama dua bulan dan dirawat di rumah sakit. “Kulit saya terbakar, tangan dan kaki saya gatal, dan airnya terasa asam.” Dia mengatakan lebih banyak tentang itu di video ini dari 2019:

Vaksin yang saat ini tersedia tersedia dari grosir dan dapat dipesan melalui penyedia vaksin perjalanan, kata Takeda kepada RTL Nieuws.

“Perlindungan 100 persen terhadap demam berdarah tidak mungkin,” kata direktur medis Takeda, Mark Broren. “Tapi kami tahu dari penelitian bahwa vaksin mencegah penyakit demam berdarah pada 80 persen kasus dan 90 persen rawat inap.”

Seiring waktu, perlindungan vaksin menurun. Broren: “Kami melihat perlindungan yang agak lemah setelah tiga tahun, 60 persen melawan gejala dan 80 persen melawan rawat inap.”

100 euro per dosis

Menurut Takeda, biaya vaksin sekitar 100 euro per dosis, dan dua suntikan harus dilindungi secara optimal, dengan jeda tiga bulan. Jika Anda ingin memanfaatkannya liburan musim panas ini, Anda harus segera memulai.

READ  'Sejarah Hindia Belanda Sejarah Belanda'

Efek samping utama dari vaksin ini adalah rasa sakit di sekitar tempat suntikan, sakit kepala, merasa sakit atau lemah, dan infeksi pada hidung atau tenggorokan.

Pedoman Belanda untuk vaksinasi masih disusun, kata Martin Grobusch, profesor kedokteran tropis Amsterdam UMC. Namun, secara kasar dia sudah bisa membedakan siapa yang disarankan untuk mendapatkan vaksin dan siapa yang tidak.

Oleh karena itu, dianjurkan sejak usia 4 tahun. “Kami merekomendasikannya untuk orang yang pernah mengalami infeksi dengue sebelumnya, tetapi tidak lebih dari setahun sebelum infeksi. Dan untuk orang yang pergi ke daerah tropis atau subtropis untuk jangka waktu yang lama.”

Wanita yang sedang hamil atau menyusui sebaiknya tidak menerima vaksin ini karena bisa berbahaya bagi bayi yang belum lahir. Juga tidak dianjurkan untuk orang dengan reaksi alergi terhadap vaksin atau defisiensi imun yang parah.

Blogger perjalanan Leek belum meneliti vaksin tersebut, tetapi berpikir dia akan meminumnya. “Saya terutama tidak ingin rasa takut saya menjadi lebih besar daripada saat bepergian. Jika Anda terkena demam berdarah lagi, kemungkinan Anda sepuluh kali lebih besar untuk mengalami gejala yang lebih parah.”

“Nyamuk adalah hewan paling mematikan di daerah tropis, bukan ular dan buaya,” ia memperingatkan. “Ini benar-benar sesuatu yang perlu diingat dan diperhatikan.”

Apa itu demam berdarah dan seberapa umumkah itu?

  • Dengue (atau demam berdarah) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus.
  • Virus ini disebarkan oleh nyamuk yang menggigit pada siang hari.
  • Gejala demam berdarah yang diketahui termasuk demam mendadak, sakit kepala, dan nyeri otot.
  • Infeksi ringan biasanya sembuh setelah seminggu. Sejumlah kecil infeksi berkembang menjadi bentuk serius, seperti pendarahan hebat dan kegagalan organ. Demam berdarah dapat membunuh seseorang jika tidak diobati.
  • Dengue terutama terjadi di daerah (sub)tropis termasuk Afrika, Asia Tenggara, Amerika Tengah dan Selatan, dan Karibia.
  • Jumlah infeksi telah meningkat pesat dalam beberapa dekade terakhir. Setiap tahun, 90 juta orang di seluruh dunia jatuh sakit, 500.000 di antaranya parah, kebanyakan anak-anak. Beberapa lusin kasus demam berdarah dilaporkan setiap tahun dari Karibia Belanda.
  • Di Belanda, demam berdarah hanya terjadi sebagai penyakit impor. Sekitar 150 infeksi dilaporkan setiap tahun di Belanda.
  • Perubahan iklim meningkatkan risiko melihat lebih banyak peristiwa di Eropa di masa depan.
READ  Ditampilkan di Episode 123: Pekan Buku Anak: Pilihan Saat Buddha Menjadi Gajah (2)

Sumber: RIVM dan Tropencentrum Amsterdam UMC