BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan Perangkat Lunak: Double Commander 1.0.12 – PC – Unduhan

Secara pribadi, saya cenderung memasukkan aplikasi yang paling sering saya gunakan ke dalam pengelola file, jadi saya tidak perlu keluar dari pengelola file. Sekarang saya sudah menjadi penggemar Directory Opus sejak masa Amiga, tetapi program ini hanya tersedia untuk Windows.

Karena saya juga beralih dari Windows, tetapi tidak ingin tanpa pengelola file ganda, DoubleCommander tiba-tiba menjadi sangat menarik. Untuk pekerjaan, saya menjalankan sekitar 50 server Linux (non-GUI) dan ya, Midnight Commander adalah solusi yang sangat disambut baik pada mesin tersebut.

Namun jika Anda sudah mengenal Directory Opus selama bertahun-tahun, MC masih sangat primitif. Ini jauh lebih baik daripada tidak sama sekali, jangan salah paham.

Namun jika Anda dapat memasukkan alat yang sama ke dalam DoubleCommander versi Linux seperti yang Anda lakukan di versi Windows, peralihan ke Linux akan jauh lebih mudah. Karena antarmuka pengelola file pada dasarnya sama, dan jika alatnya juga sama, alur kerjanya akan tetap hampir sama.

Saya menyaksikan ini beberapa tahun yang lalu. Sebagian besar alat yang saya gunakan di Windows sudah tersedia langsung di Linux dan saya telah bekerja dengan Pop!_OS (versi 20.04) selama setahun dengan kepuasan penuh. Satu-satunya hal yang saya tidak suka di sini adalah pengelola file. Sekarang saya juga kurang puas dengan fungsionalitas Windows Explorer, itu sudah pasti.

Agar adil, pengelola file Pop!_OS tidak jauh berbeda dengan Windows Explorer dalam hal fungsi dan cara berinteraksi dengannya. Namun, saya sangat kecewa dengan fungsi dan cara melakukan sesuatu. Directory Opus sebenarnya mampu melakukan lebih banyak hal pada versi Windows yang dirilis pada tahun 2005 dibandingkan yang dapat dilakukan Windows Explorer saat ini pada tahun 2024.

READ  “Kami tidak membuat banyak kesalahan lagi.”

Direktori Opus melalui Wine dapat dianggap “berfungsi” di Linux, tetapi ini merupakan pengalaman yang sangat tidak menyenangkan. Jadi, jika DoubleCommander mendukung konfigurasi yang sama dengan aplikasi Linux asli, Anda harus membiasakan diri dengan DC dan kemudian mem-portingnya ke Linux agar dapat terus bekerja di sana dengan senang hati.

Saat ini, saya sudah jarang bermain game lagi, dan saya beruntung karena hampir semua alat yang saya gunakan juga tersedia langsung di Linux. Ini tidak berlaku untuk semua orang, tapi saya akan sangat senang jika ini berhasil. Tugas saya sebelumnya di Linux benar-benar bebas dari omong kosong Microsoft, reboot berikutnya, dan tumpukan propaganda MS yang terus bertambah di layar Anda, ditambah lagi meminta lebih banyak langganan MS. Itu sungguh melegakan.