BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembengkakan mencapai langit di Turki, apa yang terjadi di sana?

Pembengkakan mencapai langit di Turki, apa yang terjadi di sana?

Ekonomi Turki dan lira tidak stabil selama bertahun-tahun, tetapi beberapa bulan terakhir sangat buruk. Harga naik 36 persen tahun lalu. Apa yang terjadi disana? Apakah itu mempengaruhi ekonomi Belanda?

Orang Turki membayar lebih setiap minggu di supermarket, tagihan gas, dan pompa bensin. Pada bulan Desember, harga sudah naik 13,6 persen tahun ke tahun, naik 36 persen. Level tertinggi dalam hampir dua puluh tahun, menurut angka dari Kantor Statistik Turki Turkstat. Menurut Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, itu karena pedagang valuta asing. Mereka akan memberikan tekanan internasional pada suku bunga terhadap Turki.

Tetapi para ekonom menunjukkan masalah yang dihadapi seluruh dunia: melonjaknya harga gas, listrik, bahan bakar motor, makanan dan pakaian. Belanda juga menderita karenanya. Inflasi di sini naik 5,2 persen pada November dibandingkan November tahun sebelumnya. Itu adalah peningkatan terbesar dalam 39 tahun.

Pendekatan Erdogan kontraproduktif

Bagaimana harga di Turki bisa naik 36 persen dalam satu tahun? Biasanya, bank sentral menaikkan suku bunga untuk mengurangi inflasi. Tetapi Erdogan memiliki teorinya sendiri. Dia telah memangkas suku bunga dalam beberapa tahun terakhir. Gubernur bank sentral Turki berturut-turut memohon kepada Erdogan untuk tidak melakukannya, tetapi mereka hanya dipecat dan diganti dengan boneka.

Melalui intervensi ini, Erdogan ingin merangsang ekonomi, sehingga perusahaan bisa mendapatkan pinjaman murah, dan memproduksi dan mengekspor barang-barang yang lebih murah. Sejauh ini, satu-satunya hasil yang telah diperingatkan oleh semua bank sentral adalah ini: inflasi meningkat, dan orang Turki tidak dapat lagi membeli bahan makanan sehari-hari. Banyak orang Turki jatuh ke dalam kemiskinan yang parah.

Selain itu, ekonomi Turki sangat terpengaruh oleh pandemi Corona. Negara ini sangat bergantung pada pariwisata, tetapi para turis ini sekarang berpaling. Dengan kebijakan kontroversialnya, Erdogan mendorong investor asing menjauh.

READ  Api Pertanyaan: Pertanyaan Sulit untuk Jeroen van der Veer

Apa dampak inflasi Turki terhadap ekonomi Belanda?

Itu kecil, menurut Elwin de Groot, kepala strategi makro di Rabobank. Turki mungkin merupakan mitra dagang Belanda yang agak penting, tetapi Turki sendiri terutama dipengaruhi oleh inflasi. Ini karena inflasi disebabkan oleh pelemahan lira. Barang-barang yang diimpor Turki lebih mahal untuk itu. Pada tahun 2020, Belanda mengirimkan barang senilai 3,2 miliar euro ke negara itu, Menurut angka International Trade Center (ITC). Ini terutama menyangkut mesin, peralatan transportasi dan produk kimia. Bagi Belanda, Turki menempati peringkat ke-16 dalam peringkat mitra dagang terpenting.

“Satu-satunya cara inflasi di Turki dapat mengalir keluar adalah melalui ekspor,” kata de Groot. “Tetapi Anda jarang melihat bahwa ketika suatu negara harus menghadapi inflasi yang tinggi, negara-negara lain mengimpornya.” Dan itu juga tidak terjadi dalam kasus ini. Untuk 1 euro Anda mendapatkan 15 TL, jadi sangat murah bagi Belanda untuk mengimpor produk dari Turki. Misalnya, pada tahun 2020, Belanda mengimpor barang senilai 4,5 miliar euro dari Turki, menurut International Trade Center. Untuk Turki, Belanda menempati urutan kedelapan sebagai negara pengekspor. “Jika upah Turki naik, jika produk menjadi lebih mahal dan kemudian harga ekspor naik, itu bisa merembes keluar,” kata de Groot. Upah tersebut akan naik sedikit, tetapi tidak cukup untuk mengimbangi harga yang lebih tinggi, apalagi mempertahankan lebih banyak upah. Sejauh ini, skenario ini tidak jelas.