BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembuat vaksin sedang menyiapkan vaksin flu burung untuk manusia “untuk berjaga-jaga”;  Negara-negara kaya mengunci persediaan

Pembuat vaksin sedang menyiapkan vaksin flu burung untuk manusia “untuk berjaga-jaga”; Negara-negara kaya mengunci persediaan

LONDON (Reuters) – Beberapa produsen vaksin influenza terkemuka dunia mengatakan mereka dapat mengirimkan ratusan juta vaksin flu burung kepada orang-orang dalam beberapa bulan jika jenis baru flu burung menembus pembagian spesies.

Salah satu wabah flu burung saat ini yang dikenal sebagai H5N1 clade 2.3.4.4b telah membunuh sejumlah burung dan mamalia yang terinfeksi. Namun, kasus manusia masih sangat jarang, dan pejabat kesehatan global mengatakan risiko penularan dari manusia ke manusia tetap rendah.

Eksekutif di tiga pembuat vaksin – GSK Plc (GSK.L) Moderna Inc (MRNA.O) dan CSL Seqirus, yang dimiliki oleh CSL Ltd (CSL.AX) – mengatakan kepada Reuters bahwa mereka sedang mengembangkan atau akan menguji sampel vaksin manusia yang adalah pasangan yang dekat. lebih baik. subtipe disebarluaskan, sebagai tindakan pencegahan terhadap epidemi di masa depan.

Lainnya, seperti Sanofi (SASY.PA), mengatakan mereka “siap” untuk memulai produksi jika diperlukan, dengan stok vaksin H5N1.

Ada juga tekanan di antara perusahaan untuk mengembangkan vaksin flu burung untuk unggas, pasar yang berpotensi jauh lebih besar daripada manusia.

Kurang meyakinkan, pakar kesehatan global dan perusahaan mengatakan sebagian besar dosis manusia yang potensial dialokasikan untuk negara-negara kaya dalam kontrak siaga jangka panjang.

Rencana pandemi banyak negara mengatakan vaksin flu harus diberikan terlebih dahulu kepada yang paling rentan sementara persediaan terbatas. Tetapi selama COVID-19, banyak negara kaya vaksin memvaksinasi sebagian besar penduduknya sebelum mempertimbangkan berbagi dosis.

“Kita cenderung memiliki masalah yang jauh lebih buruk dengan penimbunan vaksin dan kewarganegaraan vaksin dalam wabah influenza daripada yang kita lihat dengan COVID,” kata Dr. Richard Hatchett, CEO Koalisi Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), yang membantu mendanai penelitian vaksin.

READ  Atlas genetik baru perkembangan otak

Kerangka kerja internasional untuk pandemi influenza mengalokasikan 10% dari pasokan global ke WHO untuk dibagikan kepada negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Sebaliknya, WHO mencari jaminan 20% dari pasokan global untuk jenis pandemi lain setelah COVID.

Badan PBB tersebut mengatakan telah menandatangani perjanjian yang mengikat secara hukum dengan 14 produsen untuk mendapatkan 10% vaksin flu pandemi “sejak keluar dari jalur produksi”, dalam campuran dosis dan dosis yang disumbangkan yang dibeli oleh badan tersebut dengan harga yang terjangkau. WHO mengatakan perjanjian tersebut mencakup enam produsen influenza musiman terbesar, seperti GSK, Sanofi dan CSL Seqirus.

Organisasi Kesehatan Dunia belum mengomentari kemungkinan menimbun vaksin dalam pandemi influenza, tetapi mengatakan mekanisme sedang dikembangkan “agar negara-negara dapat bekerja sama – tidak bersaing satu sama lain” untuk menanggapi krisis semacam itu. Dikatakan “cukup yakin” bahwa produsen dan negara anggota akan menghormati komitmen mereka.

Tren baru

Jika terjadi pandemi, produsen vaksin dapat mengalihkan produksi vaksin influenza musiman dan malah membuat suntikan yang didedikasikan untuk wabah baru bila diperlukan. Mereka sudah memiliki kemampuan untuk membuat ratusan juta ramuan.

Beberapa suntikan pandemi potensial telah disetujui sebelumnya oleh regulator, berdasarkan data dari uji coba pada manusia yang menunjukkan bahwa vaksin tersebut aman dan memicu respons kekebalan, sebuah proses yang telah digunakan dengan vaksin influenza musiman. Ini berarti bahwa mereka mungkin tidak memerlukan eksperimen manusia lebih lanjut, bahkan jika mereka harus dimodifikasi agar lebih cocok dengan strain yang melompat ke manusia. Data tentang seberapa baik vaksin benar-benar melindungi dari infeksi akan dikumpulkan secara real time.

Secara keseluruhan, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan ada hampir 20 vaksin berlisensi melawan jenis flu H5 yang lebih luas. Perawatan antivirus yang ada untuk orang yang sudah terinfeksi juga akan membantu mengurangi efeknya.

READ  Jangan lewatkan foto menakjubkan dari lubang hitam yang meledak ini

Pada saat yang sama, transisi ke produksi skala besar dari bidikan yang lebih terarah bisa memakan waktu berbulan-bulan, kata pabrikan. Beberapa suntikan potensial menggunakan metode tradisional, yaitu menumbuhkan virus yang digunakan dalam vaksin pada telur ayam selama empat hingga enam bulan.

“Membuat dosis pertama adalah yang paling mudah,” kata Raja Rajaram, kepala strategi medis global di CSL Seqirus. “Bagian tersulit adalah manufaktur massal.”

Para ahli telah lama menyerukan pendekatan baru untuk pengembangan vaksin, baik untuk influenza musiman maupun pandemi. COVID telah menunjukkan kemampuan teknologi mRNA untuk beradaptasi lebih cepat terhadap perubahan virus karena vaksin menggunakan informasi genetik dari patogen, daripada harus menumbuhkan virus itu sendiri.

Penelitian vaksin RNA Moderna benar-benar dimulai dengan pandemi influenza, dan telah dimodifikasi untuk COVID, kata Rafael Nakbagauer, direktur eksekutif penyakit menular di Moderna.

Dia mengatakan perusahaan berencana untuk meluncurkan uji coba manusia kecil dari vaksin mRNA pandemi influenza yang dirancang untuk subtipe baru flu burung pada paruh pertama tahun 2023, menambahkan bahwa Moderna dapat merespons “dengan sangat cepat” dalam skenario wabah. Hasilnya akan diawasi dengan ketat, karena data kandidat flu musiman Moderna telah beragam.

Knatchbagauer mengatakan perusahaan menyadari masalah ekuitas yang perlu ditangani tetapi belum memiliki kontrak.

“Akan terlalu dini untuk menandatangani apa pun atau berkomitmen pada apa pun yang sebenarnya tidak dapat kami terapkan mulai hari ini,” katanya.

(Laporan oleh Jennifer Rigby) Laporan tambahan oleh Sybil De La Hamid. Diedit oleh Hugh Lawson dan Michelle Gershberg

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Jennifer Riby

Thomson Reuters

Jane melaporkan masalah kesehatan yang memengaruhi orang-orang di seluruh dunia, mulai dari malaria hingga malnutrisi. Sebagai bagian dari tim Kesehatan & Farmasi, karya-karya penting baru-baru ini termasuk investigasi perawatan kesehatan untuk remaja transgender di Inggris serta cerita tentang peningkatan angka campak setelah COVID mencapai vaksinasi rutin, serta upaya untuk mencegah pandemi berikutnya. Dia sebelumnya bekerja untuk Telegraph dan Channel 4 News di Inggris, serta melakukan pekerjaan lepas di Myanmar dan Republik Ceko.

READ  Lagu Cinta Ikan dan Pertarungan Modern: Perpustakaan Audio Bawah Laut untuk Mengungkapkan Bahasa Terdalam | Hewan liar