BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menemukan bahwa beberapa menit aktivitas cepat dapat membantu otak Anda

Catatan Editor: Mintalah saran dari penyedia layanan kesehatan Anda sebelum memulai program olahraga.



CNN

Bagaimana jika Anda dapat melihat semua hal yang Anda lakukan setiap hari — berjalan dari kamar ke kamar, menyiapkan presentasi di meja Anda, berlari naik turun tangga mengantarkan cucian terlipat atau berlari mengelilingi blok — dan melihat mana yang lebih membantu atau merugikan Anda otakmu?

Sebuah studi baru berusaha menjawab pertanyaan itu dengan menempelkan monitor aktivitas ke paha hampir 4.500 orang di Inggris dan melacak pergerakan mereka 24 jam selama tujuh hari. Para peneliti kemudian memeriksa bagaimana perilaku peserta memengaruhi ingatan jangka pendek, pemecahan masalah, dan keterampilan pemrosesan mereka.

Inilah kabar baiknya: Orang yang menghabiskan “waktu kecil dalam aktivitas yang lebih kuat – kurang dari 6 hingga 9 menit – dibandingkan dengan duduk, tidur, atau aktivitas ringan memiliki skor kognisi yang lebih tinggi,” kata penulis studi John Mitchell, seorang peneliti medis. Mahasiswa PhD di Training Board of the Institute of Sport, Exercise and Health di University College London, dalam sebuah email.

Aktivitas fisik sedang biasanya didefinisikan sebagai jalan cepat, bersepeda, atau joging naik turun tangga. Gerakan yang kuat, seperti menari aerobik, joging, berlari, berenang, dan bersepeda menanjak, akan meningkatkan detak jantung dan pernapasan Anda.

mempelajari, Mereka diterbitkan Senin di Jurnal Epidemiologi dan Kesehatan Masyarakatditemukan bahwa melakukan aktivitas sedang hingga berat kurang dari 10 menit setiap hari meningkatkan memori kerja peserta studi tetapi memiliki dampak terbesar pada proses eksekutif seperti perencanaan dan pengorganisasian.

Mitchell mengatakan peningkatan kognitifnya sederhana, tetapi dengan waktu ekstra yang dihabiskan untuk melakukan olahraga yang lebih giat, manfaatnya meningkat.

“Karena kami tidak memantau kognisi peserta selama bertahun-tahun, ini mungkin karena individu yang lebih banyak bergerak cenderung memiliki rata-rata kognisi yang lebih tinggi,” katanya. “Namun, ya, itu juga bisa berarti bahwa perubahan halus dalam kehidupan kita sehari-hari dapat memiliki konsekuensi negatif bagi kognisi kita.”

Stephen Malin, seorang profesor di Departemen Kinesiologi dan Kesehatan di Universitas Rutgers di New Jersey, mengatakan kepada CNN bahwa penelitian tersebut memberikan wawasan baru tentang bagaimana aktivitas berinteraksi dengan perilaku menetap serta tidur.

“Pemahaman tentang interaksi antara tidur dan berbagai aktivitas fisik seringkali tidak diteliti,” kata Mallen yang tidak terlibat dalam studi baru tersebut.

Meskipun penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, termasuk kurangnya pengetahuan tentang kesehatan peserta, hasilnya menunjukkan bagaimana “mengumpulkan pola gerakan dari hari ke minggu ke bulan sama pentingnya, jika tidak lebih penting, daripada hanya keluar untuk satu sesi latihan. latihan.” “.

Ada kabar buruk juga: Menghabiskan lebih banyak waktu untuk tidur, duduk, atau hanya melakukan gerakan ringan dikaitkan dengan efek negatif pada otak. Studi tersebut menemukan bahwa kognisi menurun 1% hingga 2% setelah mengganti porsi aktivitas fisik sedang hingga berat yang setara dengan delapan menit perilaku menetap, enam menit intensitas cahaya, atau tujuh menit tidur.

“Dalam kebanyakan kasus, kami menunjukkan bahwa kurang dari 7 hingga 10 menit MVPA (aktivitas fisik sedang hingga berat) berbahaya,” kata Mitchell.

Mitchell menekankan bahwa perubahan ini hanyalah sebuah asosiasi, bukan sebab dan akibat, karena metode observasi studi tersebut.

Selain itu, hasil penelitian tentang tidur tidak bisa dianggap remeh, ujarnya. Tidur yang baik sangat penting bagi otak untuk berfungsi pada kinerja puncak.

“Bukti pentingnya tidur untuk kinerja kognitif sangat kuat,” kata Mitchell, “tetapi ada dua peringatan utama. Pertama, tidur berlebihan dapat dikaitkan dengan kinerja kognitif yang lebih buruk.

Kedua, kualitas tidur mungkin lebih penting daripada durasinya. Akselerometer kami dapat memperkirakan berapa lama orang tidur, tetapi mereka tidak dapat memberi tahu kami seberapa baik mereka tidur.”

Studi tambahan perlu dilakukan untuk memverifikasi temuan ini dan untuk memahami peran masing-masing jenis kegiatan. Meski begitu, kata Mitchell, penelitian tersebut “menyoroti bagaimana perbedaan yang sangat sederhana dalam gerakan sehari-hari orang — kurang dari 10 menit — dikaitkan dengan perubahan yang sangat nyata dalam kesehatan kognitif kita.”

READ  Monkeypox: Kemungkinan kasus pertama yang dilaporkan di Missouri, Indiana