BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penambang Crypto China Harus Dihentikan, “ Saya Tidak Mengharapkannya Berjalan Begitu Cepat”

Tambang ditutup di media sosial China. Peralatan, seperti komputer pertambangan dan kipas angin, akan diamankan. Sebagian besar penambang kripto di China memilih telur untuk uang mereka: “Ini semua tentang pindah ke luar negeri,” kata Ding dari Bitmall, begitu perusahaannya disebut, di sebuah kamar hotel di ibu kota provinsi Chengdu.

Mengunjungi tambang adalah urusan yang sensitif akhir-akhir ini, dan sebagian besar penambang tidak merasa perlu berbicara kepada media. Ding tidak menganggap ini masalah, tapi dia juga lebih suka bertemu di kota. “Dalam beberapa tahun, kami telah mencapai delapan pertanian bitcoin“Punyaku juga disebut dalam bahasa Inggris.” Beberapa orang terus menambang secara diam-diam, dan kami pikir itu berisiko, jadi kami berhenti total. “

Dia mengemasi tasnya untuk membeli tiket sekali jalan ke Rusia. Dia berharap untuk segera menempatkan komputer penambangannya di kereta ke kota Irkutsk di Siberia. “Dekat China, itu bagus,” jelas Ding. “Selain itu, pemerintah daerah di Rusia memberikan ruang bagi industri kami. Ada banyak potensi untuk tumbuh,” ia yakin.

Di awal tahun ini, Cina penambang Itu masih bertanggung jawab atas hampir 80 persen dari total Tingkat hashTotal daya komputasi jaringan Bitcoin. Pada musim panas lalu, jumlah itu, menurut University of Cambridge, adalah itu Tingkat hash grafik bulanan, menjadi nol. Menurut Global Times partisan, sekitar 80 hingga 90 persen tambang sekarang ditutup. Amerika telah mengambil alih Cina, diikuti oleh Kazakhstan dan Rusia, semua tempat di mana banyak perusahaan pertambangan besar telah pindah.

masa-masa sulit

Selain tambang, platform crypto di mana orang Cina dapat memperdagangkan bitcoin dan mata uang virtual lainnya hingga saat ini juga menutup pintu mereka di Cina. Pintu belakang yang sebelumnya dapat diakses ditutup. Hal yang sama berlaku untuk platform berita yang melaporkan perkembangan di bidang cryptocurrency.

READ  Negosiator Brexit Barnier dipecat sebagai calon presiden Prancis

“Ini adalah masa-masa sulit,” kata Krypto Lucy, begitu dia menyebut dirinya sendiri. Pengusaha muda menghubungkan perusahaan pertambangan dari dalam dan luar negeri. Dia juga menulis blog tentang topik-topik seperti kriptografi dan teknologi blockchain dan mengatur pertemuan di Chengdu. Ini menyimpulkan, “Pemerintah telah melarang segala sesuatu yang berhubungan dengan cryptocurrency, tetapi orang masih penasaran. Masih ada pasar untuk itu.”

Balikkan China

Dia sendiri mengatakan bahwa dia sekarang berfokus terutama pada pasar internasional. “Anda dapat melakukan bisnis secara diam-diam, tetapi saya tidak ingin berakhir di penjara,” dia tertawa. “Banyak teman saya di industri telah bepergian ke luar negeri, seperti Singapura.”

Dia ingin melanjutkan acaranya, tetapi mengatakan dia tidak lagi ingin melakukan kesepakatan dengan penambangan bitcoin. “Perusahaan yang masih beroperasi secara diam-diam. Jika tidak, perangkat Anda akan disita.” Ini juga mengapa Deng membelakangi China. “Ada tempat di mana kami mendengar tentang penyitaan mesin,” katanya. “Kamu bisa kehilangan segalanya,” dia tertawa, “Aku akan membeli beberapa mantel ekstra dan bersiap-siap untuk perjalanan ke Siberia.”