BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penegakan hukum di Hongaria lebih penting daripada front tertutup bagi Ukraina

Penegakan hukum di Hongaria lebih penting daripada front tertutup bagi Ukraina

Menghukum Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán jika dia melanggar peraturan Eropa lebih penting daripada konsensus dalam mendukung Ukraina. Demikian disampaikan Pemimpin Partai Pemilu Eropa kepada Dewan Keamanan Nasional Dirk Goettink dalam program radio Sven Ref 1. Ia menilai tidak masuk akal jika DPR setuju untuk memulai perundingan dengan Bosnia dan Herzegovina untuk bergabung dengan Uni Eropa.

Orbán dikenal di Brussel sebagai… Bocah itu mengerikan. Misalnya, Hongaria adalah satu-satunya anggota Uni Eropa yang memelihara hubungan dengan Kremlin, meskipun ada invasi Rusia ke Ukraina. Orban menggagalkan paket dukungan €50 miliar untuk Kiev pada awal tahun ini. Ketika subsidi beku Eropa mengalir ke Budapest, Orbán tetap disalib.

Jika terserah Goetink, Brussel tidak lagi membiarkan dirinya diperas. Orban hanya akan mendapatkan bantuan jika dia melakukan sesuatu terhadap kondisi buruk negara konstitusional Hongaria, bahkan jika Hongaria tidak menyetujui paket dukungan baru untuk Ukraina atau sanksi terhadap Rusia, kata pemimpin Dewan Keamanan Nasional Eropa.

Dengan demikian, supremasi hukum menang atas apa yang disebut front tertutup di Ukraina, seperti yang diakui Gotenk. “Tidak ada front tertutup saat ini. Dengan Orban di Hongaria dan Robert Fico di Slovakia, kami memiliki dua cabang Kremlin di Uni Eropa. Ini adalah ancaman besar. Tidak hanya untuk persatuan, tetapi juga untuk keselamatan kita. Kami harus berhenti bersikap naif.”

Selain itu, negara-negara anggota yang tidak melindungi supremasi hukum harus dihukum berat, menurut mantan tangan kanan Manfred Weber, pemimpin Partai Kristen Demokrat Eropa. “Kami telah melihat di Belanda bahwa supremasi hukum bisa mendapat tekanan dengan sangat cepat. Kami tidak unik dalam hal ini. Kriteria aksesi ini, yang melindungi supremasi hukum dan hak-hak dasar, tidak dapat dilindungi begitu negara-negara anggota bergabung. Ini adalah tidak berkelanjutan.”

READ  Anak dari ibundanya yang dibunuh di Rafah juga menjadi syahid

Dengarkan siaran ini sebagai podcast. Teks berlanjut di bawah.

Memikirkan kebijakan ekspansi

Dengan mempertimbangkan situasi di Hongaria, Brussel harus memikirkan kebijakan ekspansinya sendiri, kata Gutinc. Dia menambahkan: “Kita sedang berhadapan dengan sebuah negara di mana supremasi hukum tidak lagi dilindungi, dan pada saat yang sama negara tersebut memiliki seorang perdana menteri yang duduk di meja paling penting di Uni Eropa, di Dewan Eropa, dan menghalangi serta menghalangi” pengambilan keputusan di sana. “Pertama-tama kita harus menertibkan Uni Eropa sebelum kita mulai membicarakan perluasan.”

Ia melanjutkan: “Kita terkadang melakukan kesalahan di masa lalu dengan menyetujui ekspansi berdasarkan argumen geopolitik. Kita harus mencegah Rusia menguasai terlalu banyak wilayah Balkan. Namun bagi saya, ini bukanlah argumen yang cukup kuat untuk menyetujui perluasan tersebut. Ini tentang kondisi dan supremasi hukum. “Itu harus terpusat.”

Apakah Anda sudah menerima buletin kami? Daftar di sini sekarang gratis!

Oleh karena itu, ia menilai “tidak dapat dipahami” jika DPR menyetujui dimulainya perundingan dengan Bosnia dan Herzegovina untuk bergabung dengan Uni Eropa. Dalam sebuah surat, pemerintah yang akan mengakhiri masa jabatannya memperingatkan Dewan Perwakilan Rakyat bahwa Bosnia dan Herzegovina tidak memenuhi semua persyaratan. “Anda sendiri yang merusak prosesnya,” keluh Gotink.

orang liar

Meskipun Gotenk mengkritik Orban, Dewan Keamanan Nasional berada di meja perundingan di Belanda dengan Partai Kebebasan yang dipimpin Geert Wilders, teman politik Orban. “Ini bukan tentang Orban sebagai pribadi, ini tentang kebijakan yang sedang dijalankan dan pemerintah yang telah berupaya melemahkan supremasi hukum selama bertahun-tahun,” jawab Gotink. “Selain itu, Dewan Keamanan Nasional Belanda menjadikan supremasi hukum sebagai syarat untuk berdiskusi dengan partai mayoritas berikutnya.”

READ  Mantan karyawan selama interogasi: Trump mengizinkan penyerang Capitol untuk dipersenjatai | Saat ini

Baca juga:

Orban yang “munafik” tidak lagi menghalangi Swedia untuk bergabung dengan NATO: “Dia menyebabkan ketidaknyamanan.”

Oleh: Peter Visser