BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti penyakit Alzheimer sedang mempelajari gen yang terkait dengan sel-sel kekebalan otak

Peneliti penyakit Alzheimer sedang mempelajari gen yang terkait dengan sel-sel kekebalan otak

ringkasan: Mengurangi varian genetik INPP5D yang ditemukan dalam mikroglia dapat membantu mengurangi risiko berkembangnya penyakit Alzheimer onset lambat.

Sumber: Universitas Indiana

Para peneliti Fakultas Kedokteran Universitas Indiana sedang mempelajari bagaimana mengurangi varian genetik yang ditemukan dalam sel-sel kekebalan otak dapat mengurangi risiko berkembangnya penyakit Alzheimer.

Tim peneliti dipimpin oleh Adrian Oblak, Ph.D., Asisten Profesor Ilmu Radiologi dan Pencitraan, dan Peter Bor-Chian Lin, Ph.D. kandidat dalam Program Pascasarjana Neuroscience Medis di Stark Neurosciences Research Institute, baru-baru ini menerbitkan temuan mereka di penyakit Alzheimer dan demensia.

Mereka memfokuskan penyelidikan mereka pada INPP5D, gen khusus glioma yang telah terbukti meningkatkan risiko penyakit Alzheimer onset lambat. Mikroglia adalah sel kekebalan otak dan ada banyak gen mikroglia yang terlibat dalam degenerasi saraf.

Data tim sebelumnya mengungkapkan bahwa peningkatan kadar INPP5D dalam model laboratorium Alzheimer menyebabkan peningkatan deposisi plak, kata Oblak. Mengetahui hal ini, mereka bertujuan untuk memahami bagaimana mengurangi ekspresi INPP5D dapat mengatur patogenesis.

Menggunakan model in vitro, para peneliti mengurangi ekspresi gen setidaknya 50% – disebut haploinsufisiensi – daripada sepenuhnya menghilangkan ekspresi gen untuk meniru pengobatan dengan penghambat farmakologis yang menargetkan INPP5D sebagai strategi terapi.

Mikroglia adalah sel kekebalan otak dan ada banyak gen mikroglia yang terlibat dalam degenerasi saraf. Gambar berada di domain publik

“Kekurangan INPP5D meningkatkan serapan amiloid dan reaktivitas plak dalam mikroglia,” kata Oblak. “Selain itu, inaktivasi gen mengatur fungsi mikroglia dan memperbaiki patologi amiloid yang kemungkinan dimediasi oleh aktivasi jalur pensinyalan TREM2-SYK.”

Kekurangan gen juga mempertahankan fungsi kognitif dalam model laboratorium. Dengan mengurangi ekspresi gen di otak, itu menciptakan lingkungan yang kurang neurotoksik dan meningkatkan pergerakan mikroglia – yang bertindak sebagai garis pertahanan pertama melawan virus, racun, dan neuron yang rusak – untuk menghilangkan endapan dan plak amiloid.

READ  3 Kelelawar rabies, manusia, dan anjing jatuh sakit di Utah

“Temuan ini menunjukkan bahwa penurunan regulasi fungsi INPP5D dapat memicu respons perlindungan dengan mengurangi risiko penyakit dan melemahkan efek patogenik amiloid-beta,” kata Lin.

Tentang berita penelitian penyakit Alzheimer dan genetika ini

pengarang: kantor pers
Sumber: Universitas Indiana
komunikasi: Kantor Pers – Universitas Indiana
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
Defisiensi INPP5D memperbaiki patologi amiloid pada model tikus penyakit AlzheimerDitulis oleh Peter Burr, Qian Lin dkk. penyakit Alzheimer dan demensia

Lihat juga

Ini menunjukkan seseorang memegang sebotol rapamycin

ringkasan

Defisiensi INPP5D memperbaiki patologi amiloid pada model tikus penyakit Alzheimer

pengantar

inositol polifosfat-5-fosfatase (INPP5D) Ini adalah fosfatase lipid kaya glial di sistem saraf pusat. varian non-coding (rs35349669) di INPP5D Ini meningkatkan risiko penyakit Alzheimer (AD), dan ekspresi INPP5D yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan deposisi plak. INPP5D secara negatif mengatur pensinyalan melalui beberapa reseptor permukaan sel mikroglia, termasuk reseptor rangsang yang diekspresikan pada sel myeloid 2 (TREM2); Namun, efeknya INPP5D Penghambatan patologi Alzheimer masih belum jelas.

Teknik

Kami menggunakan model amiloidosis tikus 5xFAD untuk menilai bagaimana hal ini terjadi inpp5d Defisiensi individu mengatur patogenesis amiloid.

konsekuensi

inpp5d Defisiensi individu mengganggu jalur pensinyalan dalam sel glial yang mengatur respons imun, termasuk fagositosis dan pembersihan amiloid-beta (Aβ). Penting untuk diperhatikan hal ini inpp5d Defisiensi hasil individu dalam pelestarian fungsi kognitif. Analisis relatif spasial mengungkapkan bahwa lintasan diubah oleh inpp5d Defisiensi individu dikaitkan dengan regulasi sinaptik dan aktivasi sel imun.

kesimpulan

Data ini membuktikannya inpp5d Defisiensi FAD meningkatkan fungsi mikroglial dengan meningkatkan pembuangan plak dan mempertahankan kemampuan kognitif pada tikus 5xFAD. Penghambatan INPP5D adalah strategi terapi potensial untuk penyakit Alzheimer.

READ  Perbedaan utama menurut dokter