BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian selama bertahun-tahun tentang perjuangan kemerdekaan di Hindia Belanda akan segera berakhir: sejarawan Lara Neuberg memiliki perasaan yang campur aduk tentang hal itu.

Penelitian selama bertahun-tahun tentang perjuangan kemerdekaan di Hindia Belanda akan segera berakhir: sejarawan Lara Neuberg memiliki perasaan yang campur aduk tentang hal itu.

“Bagus bahwa sekarang ada lebih banyak minat pada sisi masa lalu kita yang kurang indah dengan Hindia Belanda,” kata sejarawan Lara Noberg. Orang sering berbicara tentang “halaman hitam”, tetapi Anda dapat menulis seluruh seri buku tentangnya. “

Hasil studi besar akan dipublikasikan minggu depan. Tulisan ini tentang kekerasan yang dilakukan oleh tentara Belanda selama dekolonisasi Indonesia. Penelitian ini merupakan inisiatif antara lain NIOD, Institute for the Studies of War, Holocaust and Genocide. Selain itu, hari ini juga dibuka pameran perjuangan kemerdekaan Indonesia di Rijksmuseum.

Perspektif Pro-Belanda

Nenek sejarawan Lara Noberg lahir di bekas Hindia Belanda. Di sana dia bertemu suaminya. Kakek Neuberg. Dia berjuang di sana sebagai sukarelawan perang untuk pemerintah Belanda. Sebagai seorang anak, sejarawan memiliki pandangan sepihak tentang konflik di negara tempat neneknya dibesarkan, katanya.

“Saya baru saja mengunjungi pameran (Revolusi! di Museum Rijks, editor) dan itu sangat mempengaruhi saya. Saya melihat pamflet dan slogan orang-orang yang berjuang untuk kebebasan. Ini adalah gambaran yang sangat berbeda dari apa yang saya dapatkan di rumah. Keluarga sangat mendukung Belanda, dan hanya perspektif ini yang terungkap”.

Tonton juga

Kemuliaan Belanda

“Saya pikir kita di Belanda telah lama percaya pada dongeng. Dongeng ini tercermin dalam istilah seperti ‘zaman keemasan’ dan ‘kejayaan Belanda’.” Kami bahkan memiliki Perdana Menteri yang berbicara tentang “VOC – mentalitas. Itu dilihat sebagai hal yang sangat positif. Dari situlah kami berasal.”

Karena itu, dia menggambarkannya sebagai “hampir belum pernah terjadi sebelumnya” bahwa Rijksmuseum sekarang mencurahkan begitu banyak perhatian pada sisi lain dari sejarah ini. “Ini menunjukkan bahwa itu akhirnya mendapatkan perhatian yang lebih luas.” Dan ini penting dalam pandangan Noberg: bukan hanya karena kita suka menampilkan diri kita sebagai “negara pemandu”. Kami mendapati diri kami menoleransi dan membela hak asasi manusia, sementara sebagian besar sejarah terhapus. Ini tidak benar secara historis.”

READ  Jangan ragu untuk menunjukkan bagaimana stres dalam situasi berbahaya menyembunyikan niat baik

Kritikus Penelitian

Meskipun Noberg senang dengan meningkatnya minat, dia juga kritis terhadap penelitian tersebut. “Misalnya, desainnya tidak cukup luas dan kolaborasi dengan organisasi penting belum diupayakan. Desain penelitian terutama diuji di Institut Veteran Belanda dan Komite Nasional pada 4 dan 5 Mei, yang mewakili perhatian Belanda.”

Kontroversi telah berubah. “Di mana kita berbicara tentang ‘tindakan polisi’ 6 tahun yang lalu, kita sekarang berbicara tentang ‘perjuangan untuk kemerdekaan’. Saya ingin tahu bagaimana hal itu akan tercermin dalam penelitian.” Pokoknya, jangan berharap banyak berita.

Tonton juga

4 miliar gulden

Ketika Noberg ditanya apa yang masih bisa kami lakukan setelah bertahun-tahun, dia menjawab dengan tegas. “Beberapa tahun telah berlalu, tetapi itu tidak berarti kita tidak dapat melakukan apa-apa lagi. Pemerintah Belanda masih memiliki banyak tagihan moral dan keuangan yang terbuka. Indonesia telah membayar hampir 4 miliar gulden untuk kemerdekaannya.”

Sejarawan mengatakan bahwa ada juga tentara India dan prajurit raja yang tiba di Belanda dan tidak pernah menerima pensiun atau gaji. “Jadi Belanda masih bisa berbuat lebih banyak secara finansial dan juga meminta maaf secara moral.”

berita kecil

Sejarawan tidak mengharapkan banyak hal baru dari penelitian tersebut. “Banyak yang sudah diketahui tentang sejarah ini. Sekarang tentang mendengarkan publik dan mengambil tindakan, sama seperti pemerintah.”

Apa yang harus kita ingat menurut Neuberg? “Seharusnya tidak menjadi topik umum sehingga kita memakai sampanye dan berkata, ‘Lihat, betapa bagusnya kita memperhatikan ini.'”

Tonton laporan TV di sini.

informasi

Cari

Pada tanggal 17 Februari 2022 akan dipresentasikan hasil penelitian program “Kemerdekaan, Dekolonisasi, Kekerasan dan Perang di Indonesia, 1945-1950”. Tiga lembaga yang terlibat dalam penelitian kekerasan yang dilakukan oleh tentara Belanda selama dekolonisasi Indonesia, termasuk NIOD Institute for the Studies of War, Holocaust dan Genocide.

READ  Angka virus corona global untuk minggu ke 44

Pada tahun 2016, pemerintah menugaskan penelitian ini. Keputusan ini diambil sebagai tanggapan atas laporan kekerasan yang berlebihan dan struktural oleh militer Belanda di Indonesia. Beberapa organisasi mengkritik penelitian tersebut, seperti Federasi Hindia Belanda dan Komite Konstituen Hutang Kehormatan Belanda.

Tonton juga