BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fokus: Film Indonesia tentang perang kolonial

Fokus: Film Indonesia tentang perang kolonial

Pameran yang ramai dibicarakan di Rijksmuseum hingga Juni Revolusi! Tentang perjuangan kemerdekaan Indonesia. Mata melekat pada program film. Bagaimana para pembuat film Indonesia menggambarkan konflik kolonial?

Butuh beberapa waktu, tetapi setelah lebih dari tujuh dekade (!), bekas kekuatan kolonial Belanda akhirnya menunjukkan minat pada perspektif Indonesia tentang perjuangan kemerdekaan. Betapa sensitifnya ini, menjadi jelas tahun lalu keributan tentang film fitur Jim Taihuttu TimurTampilan kejahatan perang yang dilakukan di Sulawesi Selatan di bawah Raymond Westerling membuat marah beberapa klub veteran.

Juga pertunjukan Revolusi! Awal tahun ini sempat memicu perdebatan sengit di Rijksmuseum. Omong-omong, terutama di Belanda, karena bagi sebagian besar orang Indonesia tanggal ini adalah buku tertutup, di mana mereka memainkan peran heroik sebagai pemenang. Film Indonesia tentang perjuangan kolonial adalah hasil dari ini. Dihuni oleh pejuang heroik yang mengalahkan penjajah Belanda yang kejam. Untuk itu, mereka harus terlebih dahulu mengatasi perbedaan etnis dan budaya, agar perjuangan dapat dilancarkan secara seragam.

Contoh terbaru, terlihat di mata, adalah Kadet 1947 (Rahabi Mandra dan Aldo Suastia, 2021). Di dalamnya, sekelompok taruna muda dalam pelatihan mereka sebagai pilot tempur dibentuk menjadi satu kesatuan untuk mengalahkan pasukan pendudukan Belanda. Sebelum pertunjukan ini, ilmuwan media dan budaya Arnaud Arps, yang berpartisipasi tahun lalu koran film menulis artikel tentang Timur Dari perspektif Indonesia, ceramah tentang penggambaran perjuangan kemerdekaan dalam film layar lebar Indonesia. Arps juga menyutradarai filmnya soegia (Garin Nugroho, 2012) yang memecah narasi ‘film pertempuran’ tradisional Indonesia. Drama berdasarkan fakta ini menunjukkan upaya yang dilakukan oleh uskup pertama Indonesia, Albertus Soigabiranata, antara tahun 1940 dan 1949 untuk menjadikan Indonesia bangsa yang multikultural dan religius.

READ  Legenda film Diritan Garaban Riri Reda dan Mira Lesmana

Manipulasi opini publik Belanda tentang perjuangan di Indonesia dibahas dalam kuliah sejarawan Gerda Jansen Hendricks, penulis The History Program lain waktuDengan kutipan dari kaset berita yang menunjukkan apa yang dilihat pecinta film saat itu. Film dokumenter ini juga tentang periklanan Sekarang adalah masa lalu – ayah saya – film Jawa dan hantudimana Jepang Shinichi Issei pergi mencari film propaganda Jepang yang dibuat oleh ayahnya selama perang di Indonesia.

Ini juga pernah di Belanda sebelumnya Timur Terkadang film-film kritis dibuat tentang kolonialisme yang dapat dilihat di Multatuli karya Fons Rademakers. Max Havelaar (1976) dan Hans Helkema Keinginan (1993), berdasarkan novel karya Hella Haas. Hylkema dan sutradara Indonesia Kim Kokosky Deforchaux, film pendeknya Hantu (2021) dengan Keinginan Dia dapat terlihat berbicara tentang perjuangan Indonesia untuk kebebasan dan masa lalu India di film-film setelah pertunjukan.


Revolusi! 11-29 Maret | Museum Film Al Ain, Amsterdam