BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian telah menemukan bahwa manikur gel dapat merusak DNA

Dapatkan inspirasi dari pertemuan mingguan kami tentang hidup dengan baik dan sederhana. Berlangganan CNN’s Life, But Better newsletter untuk mendapatkan informasi dan alat yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan Anda.



CNN

Radiasi dari pengering kuku dapat merusak DNA dan menyebabkan mutasi penyebab kanker pada sel manusia, sebuah studi baru menemukan – dan mungkin Anda bertanya-tanya apakah manikur gel biasa sepadan dengan risikonya.

Beberapa dokter kulit mengatakan hasilnya, di Studi diterbitkan 17 Januari Per Nature Communications, ini bukanlah hal baru dalam hal ini Kekhawatiran tentang radiasi UVA atau UVB dari sumber mana pun. Bahkan, hasil mengkonfirmasi mengapa beberapa dokter kulit telah mengubah cara mereka mendapatkan gel kuku atau berhenti sama sekali.

“Temuan ini berkontribusi pada data yang sudah dipublikasikan tentang efek berbahaya dari radiasi (UV) dan menunjukkan kematian sel secara langsung dan kerusakan jaringan yang dapat menyebabkan kanker kulit,” kata Dr. Julia Curtis, asisten profesor dermatologi di University of Utah. , yang tidak terlibat dalam penelitian.

“Tanning bed terdaftar sebagai lampu UV karsinogenik dan kuku adalah tanning bed mini untuk menyembuhkan kuku gel Anda,” kata Curtis.

Radiasi ultraviolet, suatu bentuk radiasi elektromagnetik, memiliki panjang gelombang dari 10 hingga 400 nanometer, menurut Pusat Pendidikan Sains UCAR.

Ultraviolet A (315 hingga 400 nanometer), ditemukan di bawah sinar matahari, menembus kulit lebih dalam dan umumnya digunakan dalam pengering kuku UV, yang menjadi populer selama dekade terakhir. Tanning bed menggunakan 280 hingga 400 nanometer, sedangkan kisaran yang digunakan dalam pengering kuku adalah dari 340 hingga 395 nanometer, menurut jumpa pers untuk belajar.

“Jika Anda melihat cara perangkat ini disajikan, mereka dipasarkan dengan aman, dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan,” kata penulis Ludmil Alexandrov yang sesuai dalam siaran pers. “Tapi sejauh yang kami tahu, belum ada yang benar-benar mempelajari perangkat ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap sel manusia pada tingkat molekuler dan seluler.” Alexandrov memegang gelar ganda sebagai Associate Professor of Bioengineering and Cellular and Molecular Medicine di University of California San Diego.

Para peneliti memaparkan sel dari manusia dan tikus ke sinar UV, dan menemukan bahwa sesi 20 menit menghasilkan 20% hingga 30% sel mati. Tiga paparan 20 menit berturut-turut mengakibatkan kematian 65% hingga 70% sel yang terpapar. Sel-sel yang tersisa mengalami kerusakan mitokondria dan DNA, mengakibatkan mutasi dengan pola yang diamati pada melanoma pada manusia.

Keterbatasan terbesar dari penelitian ini, kata dokter kulit Dr. Julie Russak, pendiri Russak Dermatology Clinic di New York City, adalah bahwa memaparkan garis sel ke sinar UV berbeda dengan melakukan penelitian pada manusia dan hewan hidup. Russak tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Saat kami melakukan itu (iradiasi) di dalam tangan manusia, pasti ada perbedaannya,” kata Russak. “Sebagian besar sinar UV diserap oleh lapisan atas kulit. Ketika Anda menyinari sel dalam cawan petri secara langsung, itu sedikit berbeda. Anda tidak memiliki perlindungan dari kulit, keratinosit, atau lapisan atas. Ini juga merupakan radiasi UV yang sangat langsung .”

Tetapi studi ini, dikombinasikan dengan bukti sebelumnya – seperti laporan kasus orang yang mengembangkan karsinoma sel skuamosa, bentuk kanker kulit paling umum kedua, terkait dengan pengering UV – berarti kita harus “berpikir lebih serius tentang hanya mengekspos tangan kita. ” “Jari terpapar sinar UVA tanpa perlindungan apa pun,” kata Dr. Shari Lipner, asisten profesor dermatologi klinis dan direktur divisi kuku di New York-Presbyterian Hospital/Weill Cornell Medical Center. Lipner bukan peserta dalam penelitian ini .

Jika Anda khawatir tentang manikur gel tetapi tidak ingin melepaskannya, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risikonya.

“Oleskan tabir surya spektrum luas yang mengandung seng dan titanium di sekitar kuku, dan kenakan sarung tangan UV dengan ujung jari terpotong saat waktunya merawat kuku,” kata Curtis, yang belum mendapatkan manikur gel. “Saya merekomendasikan alternatif untuk kuku gel, seperti toppers baru yang tersedia secara online.” (Pembungkus atau strip gel kuku adalah produk kuku gel berperekat yang tidak selalu perlu dipasang dengan pengering kuku UV.)

Beberapa salon menggunakan lampu LED, kata Lipner, yang “dianggap tidak memancarkan sinar UV atau lebih sedikit.”

Lipner melakukan manikur secara teratur—yang biasanya berlangsung selama tujuh hingga 10 hari—bukan untuk menghindari sinar UV, melainkan sebaliknya Karena dia tidak suka rendaman aseton pengencer kuku yang termasuk dalam cat kuku gel.

“Manikur biasa dikeringkan dengan udara,” tambahnya. “Manikur gel perlu diformat atau disegel, dan polimer dalam cat kuku harus diaktifkan, yang hanya dapat dilakukan dengan lampu UVA.”

Jika Anda mendapatkan manikur gel secara teratur, Lipner merekomendasikan untuk menemui dokter kulit bersertifikat yang dapat memeriksa kulit Anda untuk setiap prekursor kanker kulit dan mengobatinya sebelum menjadi masalah serius. (Sinar UV dapat menua kulit, muncul sebagai bintik matahari dan kerutan, katanya.)

Lipner mengatakan tidak ada cukup data bagi para ahli untuk merenungkan seberapa sering orang bisa mendapatkan manikur gel tanpa membahayakan diri mereka sendiri. Tapi Curtis merekomendasikan untuk menyimpannya untuk acara-acara khusus.

Russak mengatakan Russak tidak sering mendapatkan kuku gel, tetapi dia menggunakan tabir surya dan sarung tangan saat melakukannya. Dia menambahkan bahwa mengoleskan serum yang kaya antioksidan, seperti vitamin C, sebelumnya juga dapat membantu.

“Sebagai dokter kulit, saya mungkin mengganti sarung tangan tiga atau empat kali hanya dengan satu pasien. Dengan cat kuku biasa, setelah tiga atau empat kali ganti sarung tangan, cat kuku akan hilang,” tambah Russak. tetapi apakah benar-benar sepadan dengan risiko photoaging dan mengembangkan kanker kulit? Sebagian besar tidak.”

Para ahli mengatakan orang dengan riwayat kanker kulit atau yang lebih sensitif terhadap cahaya karena kulit lunak, albinisme, pengobatan atau imunosupresi harus ekstra hati-hati saat mengambil tindakan pencegahan. Dan apakah Anda berisiko lebih tinggi atau tidak, ahli kulit berbicara dengan CNN dan mendesak agar berhati-hati.

“Sayangnya, perlindungan penuh tidak memungkinkan, jadi rekomendasi terbaik saya adalah menghindari pengering ini sepenuhnya,” kata Zeichner.

READ  "Titik" misterius dan tidak stabil seukuran benua di bawah permukaan bumi membingungkan para ilmuwan